Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Elha

Lahir di Dzakarta, n hidup di tengah kaum dhua'afa. Ingin menjadi Inpirite for Dhua'fa Communities. Bercita2 selengkapnya

Sayang Ya…Berkurban tapi Sia-sia

OPINI | 28 November 2009 | 23:57 Dibaca: 752   Komentar: 22   5

‘Betapa banyak mereka yang semangat berkurban, mengumpulkan uang untuk memberli hewan kurban….bukan ganjaran yang diraih, namun justru kesia-siaan….’.
—oooOooo—

“Bi, kalo di kampungku, kambing kurban ga boleh ditawar. Katanya kurbannya ga sah. Bener ga, Bi..?” Tanya seorang di ujung telepon yang berasal dari Surabaya
“hehehe…rujukan mereka itu hadits, atau katanya-katanya….?” Jawabku balik Tanya
“….Yaa..katanya-katanya, Bi….” Jawabnya
“…hehehehe…kalo gitu ga usah di ikutin. Islam itu agama Ilmu, agama rasional (kecuali soal wahyu & ghoib) bukan agama katanya-katanya….” Jelasku
“Jadi gimana, Bi…?” tanyanya lagi meminta keyakinan
“Jika tidak ada dasar hukumnya, tinggalkan….” Jawabku singkat

Kurban initinya memberikan sebagian (harta) kita kepada mereka yang berhak menerimanya, dalam bentuk hewan kurban yang disyariatkan seperti Onta, Sapi, Kambing, Domba dan Ayam. Rasulullah SAW tidak menyebutkan mengenai harga hewan kurban tersebut. Tidak pula dijelaskan tentang transaksi dan tawar menawar harga. Karena memang yang menjadi rukun utama kurban adalah hewan kurban itu sendiri yang harus memenuhi syarat kurban diantaranya sehat, sempurna (tidak cacat), dan dewasa.
–atau istilah orang Betawie, ‘Udeh Kupak (ompong)’—

Sementara mengenai varian lainnya seperti pemeliharaan hewan kurban, pembelian hewan kurban dan tawar menawar dalam transaksi mengacu pada ketentuan mu’amalah. Bagaimana itu? Ya, sah-sah saja. Apakah kita bersedia membeli kambing kurban seharga 200% dari harga sebenarnya? Ataukah kita tidak diperkenankan menawar hewan kurban yang dijual dengan harga selangit…? Jika seperti itu siapa yang akan berkurban? Mungkinkah ini hanya trik dan tak-tik dari oknum pedagang atau spekulan yang ingin mengeruk keuntungan dari semangat syariat ummat yang ingin berkurban?

Islam itu agama mudah, agama rasional (kecuali untuk hal-hal yang ghoib) dan jangan dipersulit. Kembalikan semuanya kepada dasar hukum Islam, yiatu Qur’an, Hadits, Ijma’ dan Qiyas. Bukan katanya-katanya. Bukan pula kata dia, kata si anu, kata si fulan..hehehehe
Nah, yang menjadi focus perhatian kita saat ini adalah mengenai tradisi dan kebiasaan yang justru melanggar syariat. Dan ini terjadi di depan mata kita.
Pernahkah kita melihat kalau kulit kurban di jual oleh panitia atau si pekurban dengan alasan tertentu? Atau adakah kita menyaksikan oknum tukang ‘jagal’ mengambil kepala hewan kurban?

Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda “Man baa’a jilda udhiyyatihu fa-laa udh-hiyyata lahu”…. Barangsiapa menjual kulit kurbannya, maka tidak ada [pahala] kurban baginya…. (HR. Al-Hakim & Al-Baihaqi)
(Hadis ini shohih menurut Imam Suyuthi —Al-Jami’ Ash-Shaghir, II/167–)
Tidak boleh hukumnya menjual kulit hewan kurban. Demikianlah pendapat jumhur ulama tiga mazhab (Imam Maliki, Syafi’i, dan Ahmad) (Ibnu Rusyd, Bidayatul Mujtahid, I/352; Qadhi Shafad, Rahmatul Ummah fi Ikhtilaf Al-A’immah, hal. 85).
Hukum ini berlaku bagi si pekurban (al-mudhahhi/shahibul kurban) dan mereka mewakili pekurban, seperti panitia kurban, pengurus masjid atau coordinator di perusahaan atau ormas tertentu. Karena hukum Islam tidak membedakan pangkat, golongan, jabatan dan status sosial. Selain itu hak dan status kepemilikan hewan kurban bagi si pekurban hilang/berakhir setelah hewan kurban itu di sembelih.

Ah, itu kan kulit doang. Kalau kepala sih gak apa-apa kan? Mungkin pertanyaan ini segera menyergap benak kita.
Ocre. Baiklah. Mari kita simak sedikit saja Sab Rasulullah SAW dari Ali bin Abi Thalib RA
”Rasulullah SAW telah memerintahkan aku (Ali bin Abi Thalib) mengurusi unta-unta beliau (hadyu) dan membagikan daging-dagingnya, kulit-kulitnya…untuk kaum miskin. Nabi memerintahkanku pula untuk tidak memberikan sesuatu pun darinya bagi penyembelihnya (jagal) [sebagai upah].” (Muttafaq ‘alaihi) (Imam Ash-Shan’ani, Subulus Salam, IV/95)
Jelas bukan. Baik kulit ataupun kepala hewan kurban sama statusnya dengan daging, tulang, kaki dan jeroan. Semuanya bagian dari kurban yang harus dibagikan kepada mereka yang berhak menerimanya.

“Bi, kalau yang berkurban boleh ga minta bagian untuk dimakan….?” Tanya suara di ujung telpon lagi
“Emang kamu doyan daging…katanya vegetarian…sukanya daun-daunan…termain daun pintu..hehehehe”
“Ah Abi…boleh gak..?”
“Boleh…gak masalah. Kita harus membedakan kurban dengan zakat dan shodaqoh. Dasar hukumnya sangat berbeda. Perlakuannya juga pasti beda…….Si Pekurban boleh memakan daging kurban dari hewan kurban miliknya….Imam Muslim meriwayatkan dalam salah satu hadistnya bahwa si pekurban diperkenankan memakan/menyimpan daging kurban untuk tiga hari (secukupnya dan tidak berlebihan)”

Haditsnya, Dari Abdullah bin Buraidah ra, dari bapaknya, katanya Rasulullah bersabda “Dahulu aku pernah melarang kamu berziarah kubur, maka sekarang ziarahlah. Aku pernah melarang kamu memakan daging kurban lebih dari tiga hari, sekarang simpanlah sekedar dari yang kamu butuhkan…” (HR. Muslim, Hadits ke 1917, Kitab Hadits Muslim)
Atau Hadits dari Aisyah RA. Aisyah RA meriwayatkan bahwa orang-orang Arab Badui pernah datang berombongan minta daging kurban pada saat Idul Adha. Rasulullah SAW lalu bersabda,”Simpanlah sepertiga dan sedekahkanlah sisanya.”

Silakan juga kunjungi situs kami di www.jangankedip.blogspot.com

Jika masih ada yang ingin berdikusi atopun sekedar numpang lewat dan bertanya, silakan kita gunakan jalur FB di abi elha (email : abilukman@yahoo.co.id ). Atau HP di 08180.869.7786
Salam ukhuwah
elha - pengasuh KLINIK CINTA

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pelantikan Presiden Jokowi Menggema di …

Ely Yuliana | | 20 October 2014 | 20:18

Jokowi Jadi Cover Story Tabloid ChinaDaily …

Rahmat Hadi | | 20 October 2014 | 20:13

Apakah Kamu Pelari? Ceritakan di Sini! …

Kompasiana | | 25 September 2014 | 11:05

Hampir Tertipu dengan ‘Ancaman’ Petugas …

Niko Simamora | | 20 October 2014 | 19:49

[BALIKPAPAN] Daftar Online Nangkring bersama …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 11:00



HIGHLIGHT

Trip to Banda Aceh #1 …

Rinta Wulandari | 8 jam lalu

Menjadi Manusia yang Sebenarnya …

Dayoe Yogeswary | 8 jam lalu

Inilah Akibat Buku Jendela Dunia …

Andre Jayaprana | 8 jam lalu

Asa Negeri …

Rahab Ganendra | 8 jam lalu

Jika Tak Dikelola, Kerbau bisa Terancam …

Panca Nugraha | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: