Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Kusni_siga

bajawa-kota dingin tempat kelahiranku, batam tempatku mengadu nasib...

Tunjangan Profesi…

OPINI | 04 December 2009 | 08:19 Dibaca: 250   Komentar: 4   0

Guru zaman sekarangperlahan-lahan akan meninggalkan sepeda kumbangnya bapak umar bakrie(lagunya:iwan fals), trus menggantikannya dengan honda revo(program bagimu guru).Kenapa?bagai angin segar…pemerintah mulai memberikan perhatian yang serius untuk meningkatkan kesejahteraan guru. Ya…tunjangan profesi merupakan salah satu wujud bela rasa pemerintah terhadap nasib kesejahteraan guru…yang perlahan-lahan disebut pahlawan tanpa tanda jasa…gambaran pengorbanan tanpa pamrih. Belum terhitung berbagai insentif yang cair buat guru(swasta maupun PNS) seperti insentif pemko, insentif propinsi,tunjangan fungsional dan akhirnya…ya itu tadi…tunjangan profesi.

Dalam lokakarya yang pernah saya ikuti di Batam, syarat untuk memperoleh tunjangan profesi yaitu melalui proses sertifikasi guru. Proses sertifikasi guru ini dapat dilakukan melalui pembuatan portofolio atau pemberian secara langsung dengan syarat tertentu. Dalam proses pembuatan portofolio, profesionalisme seorang guru benar-benar dinilai…mulai dari masa jabatan, peran dalam masyarakat, daya kreatifitas, imajinasi dan inovasi seorang guru dinilai. Ini tidak mudah…karena dalam penilaiannya, ada batas minimum setiap point penilaian.Dan untuk proses ini, saya sendiri merasa yakin bahwa memang faktor profesionalisme seorang guru mendapat tempat yang pas.

Namun yang menjadi pertanyaan saya, adalah sejauh mana pengawasan terhadap pemberian tunjangan profesi ini; pengawasan yang berkelanjutan. Mengapa? Saya pesimis, daya kreatifitas, imajinasi, inovatif seorang guru hanya berhentisebatas berkas portofolio. Setelah mendapat tunjangan profesi yang seharusnya mampu meningkatkan kualitas pendidikan di negeri ini, toh…mutu pendidikan kita tetap terpuruk. Alasan inilah yang membuat saya pesimis dengan tujuan awal pemberian tunjangan profesi. Bagaimana kalau setiap guru yang telah mendapat tunjangan profesi setahun sekali dievaluasi kinerjanya. Bukan hanya melalui bukti di atas kertas, tapi ada timsus yang turba…melihat dan menilai…secara mendadak…tidak usah dikasih schedule…toh yang namanya profesional pasti dengan sendirinya sudah siap untuk disupervisi…

kalau hasilnya mengecewakan, apa salahnya tunjangan profesi ini dihentikan. Ini sebenarnya bisa memacu semua guru untuk melakukan yang terbaik buat memajukan dunia pendidikan di tanah air kita. Kalau sudah begini, setiap guru yang sudah mendapat tunjangan profesi pasti akan sungguh-sungguh mengabdikan hidup dan dirinya hanya untuk pendidikan. Bukan tidak mungkin masih ada guru yang mencari tambahan di bidang lain…sekalipun sudah mendapat berbagai suntikan dana segar untuk kesejahteraannya…

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mau Ribut di Jerman? Sudah Ijin Tetangga …

Gaganawati | | 24 October 2014 | 13:44

Pesan Peristiwa Gembira 20 Oktober untuk …

Felix | | 24 October 2014 | 13:22

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Pelayanan Sertifikasi Lebih Optimal Produk …

Nyayu Fatimah Zahro... | | 24 October 2014 | 07:31

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Pak Jokowi, Kemana Pak Dahlan Iskan? …

Reo | 6 jam lalu

Akankah Jokowi Korupsi? Ini Tanggapan Dari …

Rizqi Akbarsyah | 11 jam lalu

Jokowi Berani Ungkap Suap BCA ke Hadi …

Amarul Pradana | 12 jam lalu

Gerindra dapat Posisi Menteri Kabinet Jokowi …

Axtea 99 | 14 jam lalu

Nurul Dibully? …

Dean Ridone | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Pengaruh Millieu Cas, Cis, Cus Inggris-Ria, …

Imam Muhayat | 8 jam lalu

Aku Pelari, Maka Aku Trendi …

Vita Sophia Dini | 8 jam lalu

Akankah El Clasico Ke 230 Menggenapkan …

Nino Histiraludin | 8 jam lalu

Kerja Perdana: Jadi Perawat Klinik di Banda …

Rinta Wulandari | 9 jam lalu

Intip Buku Kedua, Minggu, 26 Oktober 2014 …

Wijaya Kusumah | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: