Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Amk Affandi

awalnya membaca, kemudian menulis, beranjak ke perbuatan. seorang yang ingin berbagi. coretanku di amk-affandi.com

Pendidikan, Pilar Utama Pembangunan

OPINI | 24 May 2010 | 09:41 Dibaca: 734   Komentar: 12   2

forumstudimahasiswa.wordpress.com

forumstudimahasiswa.wordpress.com

Dari manakah dimulainya pembangunan? Adam Smith seorang ahli ekonomi mengemukakan bahwa pembangunan berawal dari tersedianya sumber daya alam, penduduk, dan barang modal. Ia melihat bahwa kekayaan alam, jumlah penduduk serta modal untuk perputaran roda ekonomi penyumbang utama dari tegaknya pembangunan. Dari ketiga tiang pembangunan itu yang paling penting adalah sumber daya alam, kilahnya. Dalam hal ini Smith mengabaikan peran teknologi dalam memacu laju pembangunan. Padahal teknologi sudah terbukti sangat efisien dalam menggerakkan dinamika masyarakat. Inilah salah satu kelemahan pemikiran kaum klasik.

Dari lubang kelemahan yang disodorkan Adam Smith, Schumpeter memberi alternative, bahwa sumber daya manusia (SDM) merupakan tonggak utama dalam pembangunan. Ia menegaskan bahwa pilar pembangunan ekonomi adalah para enterprenur sebagai resultan pembangunan sumber daya manusia (SDM). Dengan inovasi yang mumpuni, teknologi dapat berkembang dan dirasakan sangat bermanfaat. Innovator ini dapat tercipta manakala kualitas pendidikannya juga handal.

Teori tersebut ternyata relevan dan dapat dibuktikan dalam konteks aktual saat ini. Lihatlah model pembangunan negara-negara maju. Pilar utama pembangunan ekonomi mereka adalah pembangunan sumber daya manusia yang berkonsekwensi logis pada pembangunan pendidikan  yang berkualitas bagi warganya.
Alex Inkeles dan David H. Smith pada dasarnya juga berbicara tentang pentingnya faktor manusia sebagai komponen penting penopang pembangunan. Pembangunan bukan sekedar pasokan modal dan teknologi saja. Tetapi dibutuhkan manusia yang dapat mengembangkan sarana material tersebut supaya menjadi produktif. Untuk ini, dibutuhkan manusia modern. (DR Arif Budiman dalam bukunya “Teori Pembangunan Dunia Ketiga”)

Manusia modern memiliki ciri-ciri : keterbukaan terhadap pengalaman dan ide baru, berorientasi ke masa sekarang dan masa yang akan depan, punya kesanggupan merencanakan, percaya bahwa manusia bisa menguasai alam dan bukan sebaliknya. Tanda-tanda ini tentu bisa ditambah atau dikurangi sesuai dengan kondisi lingkungan.

Dikatakan lebih jauh “ Dampak pendidikan tiga kali lebih kuat dibandingkan dengan usaha-usaha lainnya. Kemudian, pengalaman kerja dan pengenalan terhadap media masa merupakan cara kedua yang efektif”

Pendidikan, untuk saat ini merupakan sektor yang bertabur dana. Bagaimana tidak? Dari semua kementrian yang ada sekarang ini, kementrian pendidikan memperoleh anggaran yang paling besar. Dengan demikian ada harapan bahwa pendidikan sebagai pilar utama pembangunan segera terwujud. Apa asumsi ini benar?

Di Indonesia, pembangunan yang berspektif pembangunan fisik dan mengandalkan kekayaan alam harus segera dievaluasi. Merasa “kaya” sebenarnya bisa menurunkan mental dan menghambat motivasi orang untuk berkarya. Karena dengan kelambanan inovasi dan motivasi yang rendah, justru malah menghambat atau sama sekali nihil dalam pengelolaan kekayaan alam. Hanya mereka yang memiliki pengetahuan dan etos kerja yang tinggi yang mampu mengelola sumber daya alam dengan efektif dan efisien.

Untuk masa yang masih panjang, pendidikan mental murid tidak mungkin dibebankan kepada orang tuanya karena tiga hal. Pertama, kedua orang tua mereka telah terlalu sibuk untuk mencari nafkah hidup yang kian tinggi tuntutannya. Kedua, mereka adalah produk pendidikan masa lalu yang bermental santai dan bermoral yang lepas nilai. Ketiga, tidak memahami pentingnya arah pendidikan bagi generasi baru. Perlu juga dilaksanakan kebijaksanaan untuk mengurangi jurusan bidang studi yang tidak relevan dan fungsional supaya tidak terjadi pemborosan dana yang terus menerus. Dana yang dihemat itu dapat digunakan untuk meningkatkan mutu sarana.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kisah Haji Warto tentang Lumpur Lapindo …

Windu Andhika | | 17 April 2014 | 14:58

Introspeksi Pascapemilu (Kado buat Caleg …

Nurjanah Nitura | | 17 April 2014 | 11:14

Tahan Nafas di Kereta Gantung Ngong Ping …

Eddy Roesdiono | | 17 April 2014 | 15:42

Parkir Sebabkan PAD Bocor …

Eta Rahayu | | 17 April 2014 | 14:54

Inilah Pemenang Kompasiana - ISIC 2014 Blog …

Kompasiana | | 17 April 2014 | 15:52


TRENDING ARTICLES

Meski Tak Punya Ijin, JIS Berani Menolak …

Ira Oemar | 11 jam lalu

Agar Tidak Menyusahkan di Masa Tua …

Ifani | 18 jam lalu

Menguji Nyali Jokowi; “Say No to …

Ellen Maringka | 19 jam lalu

Dinda, Are You Okay? …

Dewi Nurbaiti | 19 jam lalu

Pelajaran Mengenai Komentar Pedas Dinda …

Meyliska Padondan | 20 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: