Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Proses Perkembangan

OPINI | 20 October 2010 | 02:18 Dibaca: 1705   Komentar: 2   0

Tiap manusia berkembang dengan cara tertentu seperti halnya semua individu. Sering kali perhatian kita diarahkan pada keunikan seseorang. Oleh karenatu para psikolog meneliti perkembangan terkait pada karakteristik umum manusia dan hal-hal unik yang membuat manusia tu unik. Sebagai manusia kita telah berjalan setapak yang sama, satu individu dengan individu yang lain. Seperti halnya yang telah kita alami, setiap manusia pada usia 1 tahun dapat berjalan, larut dalam permainan sebagai anak kecil, dan menjadi lebih mandiri sebagai anak muda.

Proses Biologis, Kognitif dan Sosial-Emosi

Pola perkembangan manusia dikaitkan dengan proses biologis, kognitif, dan sosial-emosi yang selalu berhubungan erat. Ketiga aspek tersebut selalu dikaitkan secara bersama Proses biologis menghasilkan perubahan pada perubahan seseorang. Gen yang divariasi oleh orang tua, perkembangan otak, pertambahan tinggi, dan berat badan, keterampilan motorik, dan perubahan hormon pada masa puber menceriminkan peran proses biologis dalam perkembangan. Proses Kognitif menggambarkan perubahan dalam pikiran, intelegensi, dan bahasa seseorang. Tugas-tugas seperti mengawasi ayunan bergerak di atas kotak bayi, menghubungkan kalimat dengan dua kata, menyelesaikan soal matematik, dan membayangkan bagaimana rasanya menjadi pilot, semua itu melibatkan aspek kognitif. Proses Sosial-emosi adalah hal yang melibatkan perubahan seseorang dalam berhubungan dengan orang lain. Perubahan emosi dapat membuat kepribadian seseorang selanjutnya. Contoh proses sosial-emosi senyuman bayi karena sentuhan ibunya, tindakan anak saat bermain bersamateman sebayanya, pengenalan rasa cinta pada remaja, dan contoh lainnya.

Hubungan antara tiga aspek tersebut. Dapat dicontohkan senyuman bayi yang tersenyum karena sentuhan ibunya. Bahkan respon sederhana ini memerlukan proses biologis (karakteristik fisik kepekaan terhadap sentuhan) proses kognitif (kemampuan untuk memahami tindakan yang disengaja) proses sosial-emosi (senyum mencerminan emosi positif dan senyuman membantu menghubungankan bayi dengan makhluk yang lain / ibunya).

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

“Awul-awul”, Bursa Pakaian Bekas Murah …

Hendra Wardhana | | 18 December 2014 | 07:56

Aksi dan Reaksi dari Larangan Becak hingga …

Susy Haryawan | | 18 December 2014 | 06:59

Ayo Tulis Ceritamu untuk Indonesia Sehat! …

Kompasiana | | 25 November 2014 | 21:46

Mata Merah, Semerah Darah? Jangan Panik …

Patricia Constance | | 17 December 2014 | 23:35

Voluntourism Blog Competition: Berikan Aksi …

Kompasiana | | 08 December 2014 | 19:03


TRENDING ARTICLES

Presiden Jokowi Mesti Kita Nasehati …

Thamrin Sonata | 5 jam lalu

Pilot Cantik, Menawan, dan Berhijab …

Axtea 99 | 8 jam lalu

Ketemu Polisi Jujur …

Blontank Poer | 10 jam lalu

Aneh tapi Nyata Cuma Ada di Indonesia …

R Cahyo Prabowo | 12 jam lalu

Sadisnya Politik Busuk Pilpres di Indonesia …

Mawalu | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Indra Sjafrie Melatih Bali United Pusam, …

Arnold Adoe | 7 jam lalu

Daftar Biaya Pelayanan di Kepolisian …

Muhammad Maulana | 8 jam lalu

Ani S & Pakaian Ideologis …

Masdarudin Ahmad | 8 jam lalu

KPK Sudah Seharusnya Buka Banyak Cabang …

Haris Herdiansyah | 8 jam lalu

Menang di BANI, MNC Group Akan Pindahkan …

Idyllic 48 Footy | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: