Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Unik Mahanani Safitri

saya unik anak indonesia

Konsep dan Implikasi Perkembangan Biologis dan Perseptual Anak dalam KBM

OPINI | 25 October 2010 | 06:39 Dibaca: 40   Komentar: 0   0

<!– /* Font Definitions */ @font-face {font-family:Wingdings; panose-1:5 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:2; mso-generic-font-family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:0 268435456 0 0 -2147483648 0;} @font-face {font-family:Calibri; panose-1:2 15 5 2 2 2 4 3 2 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:swiss; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:-1610611985 1073750139 0 0 159 0;} /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:”"; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:10.0pt; margin-left:0cm; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”; mso-ansi-language:IN; mso-fareast-language:EN-US;} p.ListParagraph, li.ListParagraph, div.ListParagraph {mso-style-name:”List Paragraph”; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:10.0pt; margin-left:36.0pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”; mso-ansi-language:IN; mso-fareast-language:EN-US;} p.ListParagraphCxSpFirst, li.ListParagraphCxSpFirst, div.ListParagraphCxSpFirst {mso-style-name:”List ParagraphCxSpFirst”; mso-style-type:export-only; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:36.0pt; margin-bottom:.0001pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”; mso-ansi-language:IN; mso-fareast-language:EN-US;} p.ListParagraphCxSpMiddle, li.ListParagraphCxSpMiddle, div.ListParagraphCxSpMiddle {mso-style-name:”List ParagraphCxSpMiddle”; mso-style-type:export-only; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:36.0pt; margin-bottom:.0001pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”; mso-ansi-language:IN; mso-fareast-language:EN-US;} p.ListParagraphCxSpLast, li.ListParagraphCxSpLast, div.ListParagraphCxSpLast {mso-style-name:”List ParagraphCxSpLast”; mso-style-type:export-only; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:10.0pt; margin-left:36.0pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”; mso-ansi-language:IN; mso-fareast-language:EN-US;} @page Section1 {size:612.0pt 792.0pt; margin:72.0pt 90.0pt 72.0pt 90.0pt; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:33845840; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1644411438 2130754358 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l0:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”(%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:128.15pt; text-indent:-18.0pt;} @list l1 {mso-list-id:70541292; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1113665194 -1861569924 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l1:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:117.8pt; text-indent:-18.0pt;} @list l2 {mso-list-id:107547403; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1199750640 -196451972 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l2:level1 {mso-level-text:”(%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:99.8pt; text-indent:-18.0pt;} @list l3 {mso-list-id:332494260; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-316099722 458539026 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l3:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:103.05pt; text-indent:-18.0pt;} @list l4 {mso-list-id:448474555; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1864257392 -189754300 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l4:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:128.15pt; text-indent:-18.0pt;} @list l5 {mso-list-id:664431059; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1215180940 69271563 69271555 69271557 69271553 69271555 69271557 69271553 69271555 69271557;} @list l5:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:193.05pt; text-indent:-18.0pt; font-family:Wingdings;} @list l6 {mso-list-id:746417255; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:964870834 -1680168348 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l6:level1 {mso-level-text:”%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:110.15pt; text-indent:-18.0pt;} @list l7 {mso-list-id:748576183; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-911298896 2003624642 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l7:level1 {mso-level-text:”(%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:106.9pt; text-indent:-18.0pt;} @list l8 {mso-list-id:765230281; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-985521330 510665350 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l8:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:81.8pt; text-indent:-18.0pt;} @list l9 {mso-list-id:781463672; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1006111294 -527301068 69271555 69271557 69271553 69271555 69271557 69271553 69271555 69271557;} @list l9:level1 {mso-level-start-at:8; mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:121.05pt; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} @list l10 {mso-list-id:859513475; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1598622088 -1094293048 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l10:level1 {mso-level-text:”(%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:110.15pt; text-indent:-18.0pt;} @list l11 {mso-list-id:890535595; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-446137082 1884161024 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l11:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:99.8pt; text-indent:-18.0pt;} @list l12 {mso-list-id:914168470; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:58761622 796046644 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l12:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:46.35pt; text-indent:-18.0pt;} @list l13 {mso-list-id:918756819; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1653806844 -1259420920 69271555 69271557 69271553 69271555 69271557 69271553 69271555 69271557;} @list l13:level1 {mso-level-start-at:2; mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:-; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:121.05pt; text-indent:-18.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:Calibri;} @list l14 {mso-list-id:969748181; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1543789428 1619266244 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l14:level1 {mso-level-text:”%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:81.8pt; text-indent:-18.0pt;} @list l15 {mso-list-id:1195995510; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1434664712 923074020 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l15:level1 {mso-level-text:”(%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:117.8pt; text-indent:-18.0pt;} @list l16 {mso-list-id:1209487456; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1035238954 -357953156 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l16:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”(%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:128.15pt; text-indent:-18.0pt;} @list l17 {mso-list-id:1239484421; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1620977772 -1506408254 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l17:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:99.8pt; text-indent:-18.0pt;} @list l18 {mso-list-id:1262445573; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-830430760 -1193660162 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l18:level1 {mso-level-number-format:roman-upper; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l19 {mso-list-id:1454591719; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:789724544 -1516602270 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l19:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:88.9pt; text-indent:-18.0pt;} @list l20 {mso-list-id:1536887295; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:2141764892 1263584054 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l20:level1 {mso-level-text:”%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:110.15pt; text-indent:-18.0pt;} @list l21 {mso-list-id:1600914214; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1455310224 -1301905646 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l21:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:99.8pt; text-indent:-18.0pt;} @list l22 {mso-list-id:1668361363; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1631982434 -14919014 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l22:level1 {mso-level-text:”(%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:106.9pt; text-indent:-18.0pt;} @list l23 {mso-list-id:1785153723; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:84196102 69271559 69271555 69271557 69271553 69271555 69271557 69271553 69271555 69271557;} @list l23:level1 {mso-level-number-format:image; list-style-image:url(”file:///C:/DOCUME~1/EVALIN~1/LOCALS~1/Temp/msohtml1/05/clip_image001.gif”); mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:157.05pt; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol;} @list l24 {mso-list-id:1815831061; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:2142552842 -1343600894 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l24:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:90.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l25 {mso-list-id:1827865718; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:445444918 -678804940 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l25:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:128.15pt; text-indent:-18.0pt;} @list l26 {mso-list-id:1829513965; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-600392320 1941569980 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l26:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l27 {mso-list-id:1891191026; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1812905754 -405272102 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l27:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:96.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l28 {mso-list-id:1940945440; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1912060472 -1450531804 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l28:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:117.8pt; text-indent:-18.0pt;} @list l29 {mso-list-id:1950889928; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1795806108 2002169048 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l29:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:128.15pt; text-indent:-18.0pt; mso-ascii-font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-hansi-font-family:”Times New Roman”; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} @list l30 {mso-list-id:1996836455; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-239697272 5659402 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l30:level1 {mso-level-text:”(%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:106.9pt; text-indent:-18.0pt;} @list l31 {mso-list-id:2036420185; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:456154966 -437898688 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579 69271567 69271577 69271579;} @list l31:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”%1)”; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:88.9pt; text-indent:-18.0pt;} ol {margin-bottom:0cm;} ul {margin-bottom:0cm;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:”";
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;
mso-bidi-language:#0400;}

I. Faktor Hereditas dan Lingkungan dalam Perkembangan Anak

1. Faktor Hereditas dan Lingkungan dalam Perkembangan Anak

Individu manusia adalah makhluk Tuhan yang paling sempurna bila dibanding dengan makhluk-makhluk lainnya.

Dengan berbagai potensi yang dimiliki sejak saat kelahirannya itu, anak manusia bisa berkembang dan mengalami banyak perubahan dalam kehidupannya baik secara fisik maupun psikis.

Prinsipnya dapat disimpulkan bahwa ada dua faktor dominan yang perlu dibicarakan, yaitu:

1) Faktor hereditas

Bersifat alamiah (nature) dan merupakan sesuatu yang diwariskan (endowment) dari orang tua.

Dalam hal ini diartikan sebagai totalitas karakteristik individu yang diwariskan orang tua kepada anak atau segala potensi, baik fisik maupun psikis yang dimiliki individu sejak masa konsepsi sebaga pewarisan dari pihak orang tua melalui gen-gen.

Adpun yang diturunkan orangtua kepada anaknya adalah sifat strukturnya bukan tingkah laku yang diperoleh dari hasil belajar atau pengalaman.

Penurunan sifat-sifat ini mengikuti prinsip-prinsip berikut:

a. Reproduksi

Penurunan sifat hanya berlangsung melalui sel benih.

b. Konformitas (keseragaman)

Proses penurunan sifat akan mengikuti pola jenis (spesies) generasi sebelumnya.

c. Variasi

Proses penurunan sifat yang akan terjadi penurunan yang beraneka (bervariasi) dikarenakan jumlah gen-gen dalam kromosom sangat banyak sehinnga memungkinkan banyak pula kombinasi gen pada setiap pembuahan.

d. Regresifillial

Penurunan sifat cenderung ke arah rata-rata

Warisan atau turunan tersebut yang terpenting, antara lain:

a) Bentuk tubuh dan warna kulit

Warisan yang dibawa oleh anak sejak lahir.

Contohnya:

· Anak memiliki tubuh gemuk seperti ibunya. Bagamanapun susah hidupnya nanti ia sukar menjadi kurus, tetapi makan sedikit saja, akan mudah menjadi gemuk.

· Wajah seperti bapaknya.

· Rambut keriting dan kulit putih seperti ibunya. Bagaimanapun berusha meluruskannya akhirnya akan kembali menjadi keriting.

b) Intelegensi

Adalah kemampuan yang beresifatumum untuk mengadakan penyesuaian terhadap suatu situasi atau masalah

Kemampuan ini meliputi berbagai jenis kemampuan psikis:

- Abstrak

- Berpikir mekanis

- Matematis

- Memahami

- Mengingat

- Berbahasa

Intelegensi dapat diketahui secara lebih tepat dengan menggunakan tes intelegensi(ukurannya dinyatakan dalam IQ)

c) Bakat

Adalah kemampuan khusus yang menonjol diantara berbagai jenis kemampuan yang dimiliki seseorang.

Kemampuan khusus itu biasanya berbentuk ketrampilan khusus atau suatu bidang tertentu seperti;

- Seni musik

- Seni suara

- Seni tari

- Olahraga

- Matematika

- Bahasa

- Ekonomi

- Teknik

- Keguruan

- Sosial

- Agama

Bakat merupakan wartisan dari orangtua. Warisan dapat dipupuk dan dikembangkan dengan berbagai cara seperti pelatihan dan didukung dana yang memadai.

Dirumah bakat dapat diketahui dari tingkah laku dan kegiatannya sejak kecil.

Disekolah dapat diketahui dari nilai yang diperolehnya.

d) Sifat-sifat

Adalah salah satu aspek yang diwarisi orangtua dan sifat tersebut dibawa sejak lahir.

Sifat berbeda dengan kebiasaan.

- Sifat sangat sukar diubah

- Kebiasaan dapat diubah setiap saat bila dikehendaki dengan sungguh-sungguh.

e) Penyakit

Penyakit yang dibawa sejak lahir akan terus mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani anak.

Penyakit yang bisa berasal dari keturunan seperti:

- Kebutaan

- Syaraf

- Hemopilia.

Pemahaman konsep genetika dan prinsip-prinsip penurunannya.

a. Mekanisme pewarisan

Tiap spesies memiliki suatu mekanisme tertentu untuk mewariskan karakteristik-karakteristik bawaan dari suatu generasi ke generasi berikutnya.

Gen adalah unit-unit informasi keturunanatau bawaan yang bertindak sebagai ‘blueprint’ bagi sel untuk mereproduksi diri dan untuk menghasilakn protein yang mempertahankan kehidupan.

b. Prinsip-prinsip pewarisan secara genetik

Yakni sebagai berikut:

(1) Prinsip gen-gen dominan-resesif

Menjelaskan bahwa jika gen dari suatu pasangan bersifat dominan dan gen yang satu legi bersifat resesif

(2) Gen jenis kelamin

Menjelaskan bahwa dua dari 46 kromosom yang normalnya ada pada sel manusia adalah kromosom jenis kelamin.

(3) Pewarisan poligenetik

Menjelaskan interaksi dari banyak gen untuk mengghasilkan suatu karateristik tertentu.

(4) Perbedaan genotip dan penotip

Mendeskripsikan bahwa tidak selamanya potensi dari trait-trait genetik yang diwarisi dari orangtua dapat menjelma sepenuhnya menjadi trait-trait yang teramati.

Genotip merupakan perangkat trait-trait genetik yang diwarisi orang tua.

Penotip merupakan perangkat trait yang secara aktual individu tampak dalam kehidupannya.

(5) Rentang reaksi

Mejelaskan rentang penotip yang mungkin dapat terjadi karena keterbatasan genotip.

(6) Kanalisasi

Mendeskripsikan bahwa gen-gen itu memberikan keterbatasan-keterbatasan dalam perkembangan individu sehingga dapat memproteksi dari pengaruh-pengaruh lingkungan yang ekstrim.

2) Faktor lingkungan (environment dan nurture)

Sebagai kondisi atau pengalaman-pengalaman interaksional yang memungkinkan berlangsungnya proses perkembangan.

Lingkungan adalah keluargayang mengasuh dan membesarkan anak, sekolah tempat mendidik, masyarakat tempat anak bergaul dan bermain sehari-hari serta keadaan sekitar dengan iklim,flora dan faunanya.

a. Keluarga

Keluarga, tempat anak diasuh dan dibesarkan, berpengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan.

Terutama keadaan ekonomi serta tingkat kemampuan orangtua dalam merawat sangat besar pengarunhnya terhadap pertumbuhan jasmani anak. Sementara tingkat pendidikan orangtua juga besar pengaruhnya terhadap perkembangan rohaniah anak, terutama kepribadian dan kemajuan pendidikan.

b. Sekolah.

Merupakan lembaga pendidikan formal yang secara sistematis melaksanakan program bimbingan, pengajarasn, dan latihab dalam rangka membantu siswa agar mampu mengenbangkan potensinya, baik menyagkut aspe moral-spiritual, intelektual, emosional, maupun sosial.

Peran sekolah adalah mengembangkan kepribadian anak.

Alasan sekolah berperan bagi perkembangan kepribadian anak yaitu:

a) Para siswa harus hadir di sekolah

b) Sekolah memberikan pengaruh kepada anak secara dini, seiring dengan perkembangan konsep dirinya.

c) Anak-anak banyak menghabiskan waktunya di sekolah dari pasa di tempat lain di luar rumah.

d) Sekolah memberikan kesempatan kepada siswa untukmeraih sukses.

e) Sekolah memberi kesempatan pertamaanak untuk mwnilai dirinya dan kemampuannya secara realistik.

Sekolah merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak terutama untuk kecerdasannya.

c. Masyarakat

Adalah lingkungan tempat tinggal anak dan jua termasuk teman-teman anak di luar sekolah.

Kondisi orang di lingkungan tempat tinggal anak turut mempengaruhi perkembangan jiwanya.

d. Teman sebaya

Kelompok teman sebaya mempunyai peranan yang cukup penting terutama pada saat terjadi perubahan dalam struktur masyarakat pada beberapa dekade terakhir ini, yaitu:

(1) Perubahan struktur keluarga

(2) Kesenjangan antara generasi tua dan generasi muda

(3) Ekspansi jaringan komunikasi diantara kaula muda

(4) Panjangnya masa atau penundaan memasuki masyarakat orang dewasa.

Aspek kepribadian remaj yang berkembang secara menonjol dalam pengalamannya bergaul dengan teman sebaya adalah:

a) Sosial kognitium

Kemampuan untuk memikirkan tentang pikiran, perasaan, motif, dan tingkah laku dirinya dan orang lai.

b) Konformitas

Motif untuk menjadi sama, sesuai, seragam, dengan nilai-nilai, kebiasaan, kegemaran, atau budaya teman sebaya.

e. Keadaan alam sekitar

Lingkungan sangat besar artinya bagi pertumbuhan fisik. Sejak masa konsepsi.

Klasifikasi tingkah laku manusia dapat dibedakan menjadi 4 macam, yaitu:

1. Insting

2. Habits

3. Native behavior

4. Acquired behavior.

“ Faktor manakah yang lebih dominan pengaruhnya dalam menentukan karakteristik manusia?”

Perkembangan itu sendiri merupakan suatu yang kompleks. Suatu karakteristi perilaku yang sama dapat dihasilkan dari kombinasi pengaruh komponen yang berbeda.

Terjadinya variasi individual baik yang diakibatkan oleh perbedaan kombinasi genetik maupunoleh “perlakuan” lingkungan juga sangat mungkin terjadi.

Masing-masing aspek perkembangan dapat memiliki sifat-sifat yang berbeda:

- Ada yang bersifat resisten terhadap pengaruh lingkungan

- Ada yang bersifat rentan terhadap pengaruh lingkungan

Jadi sebagai calon pendidik adalah bukan mengetahui secara pasti presentasi pengaruh dari faktor hereditas dan limgkungan, melainkan memahami bagaiman kedua faktor itu berperan dalam perkembangan anak dan dalam aspek-aspek perilaku penting mana kedua faktor tersebut terutama berpengaruh.

2. Pengaruh interaksional antara faktor hereditas dan lingkungan dalam perkembangan

Faktor hereditas telah memuat kode-kode informasi genetik sehinnga berperan sebagai blueprint bagi perkembangan individu.

Lingkungan interaksional tempat individu tumbuh dan berkembang berperan sebagai sarana yang dapat memfasilitasi atau membatasi teraktualisasikannya karekteristik-karakteristik potensial yang diwarisi individu secara genetik.

II. Perkembangan Fisik dan Perseptual Anak Sekolah Dasar

a. Perkembangan fisik atau biologis.

Perkembangan fisik manusia berkaitan erat dengan terjadinya proses evolusi manusia.

Proses evolusi biologis merupkan proses perubahan secara berangsur-angsur dalam jangka waktu lama yang berkaitan dengan:

1. Sikap tubuh dan cara bergerak

2. Perubahan fungsi bagian tertentu tubuh manusia

3. Perkembangan kepala

4. Perkembangna alat pembau

5. Perkembangan alat penglihat

Anak sekolah dasar di Indonesia pada umumnya berada pada rentang usia sekitar 6-12 tahun.

Rentang usia tersebut lazimnya di sebut sebagai masa anak, yakni suatu fase antara masa kanak-kanak dan masa remaja.

Disebut juga masa usia sekolah karena anak pada usia ini mulai memasuki dunia pendidikan formal, yakni sekolah.

Secara fisik, anak SD memiliki karakter tersendiri yang berbeda dengan kondisi fisik sebelum dan sesudahnya.

Karakter ini perlu dipelajari dan dipahami oleh calon pendidik SD karena akan memiliki implikasi pada penyelenggaraan pendidikan.

Kondisi fisik anak sangat berpengaruh terhadap aktivitas belajar, aktivitas menntal, dan perkembangan kepribadian anak secara keseluruhan.

Perkembangan fisik anak SD mencakup aspek-aspek berikut:

1) Tinggi dan Berat Badan

Pertumbuhan fisik pada usia SD cenderung lebih lambat dan relatif konsisten dan berlangsung sampai terjadinya masa pubertas.

Karena adanya penambahan ukuran dalam kerangka tulang belulang, sistem otot, dan ukuran organ-organ tubuh lainnya, maka tinggi dan berat badan anak secara bertahap terus bertambah. Penambahan itu diperkirakan sebesar antada 2,5-3,5 kg dan 5-7 cm pertahun.

Selama usia SD ini, kekuatan fisik anak lazimnya meningkat dua kali lipat.

Gerakan-gerakan lepas pada masa sebelumnya sangat membantu pertumbuhan otot ini.

Disamping faktor kematangan, unsur latihan juga sangat membantu prose peningkatan dalam kekuatan otot.

2) Proporsi dan Bentuk Tubuh

Anak SD kelas-kelas awal umumnya masih memiliki proporsi tubuh yang kurang seimbang.

Kekurangseimbangan ini sedikit demi sedikit berkurang sampai terlihat perbedaannya.

Pada kelas-kelas akhior SD, lazimnya proporsi tubuh anak sudah mendekati keseimbangan.

Kekurang seimbangan dapat dilihat pada bagian kepala,badan, dan kaki.

Jaringan lemak anak SD berkembang lebih cepat daripada jaringan ototnya.

Jaringan otot baru berkembang agak cepat pada awal pubertas.

Besarnya jaringan otot lemak anak SD akan mengikuti bentuk tubuhnya.

Berdasarkan tipologi Sheldon (Hurlock, 1980), ada tiga kemungkinan bentuk primer tubuh anak SD adalah sebagai berikut:

(a) Endomorph, yakni yang tampak dari luar berbentuk gemuk dan berbadan besar

(b) Mesomorph yang kelihatannya kokoh, kuat, dan lebih kekar.

(c) Ectomorp yang tampak jangkung, dada pipih, lemah, dan seperti tak berotot.

Kondisi proporsi dan bentuk tubuh anak dapat memberikan dampak-dampak psikologis tertentu kepada anak.

Kondisi proporsi tubuh yang kurang seimbang dan / atau bentuk tubuh yang berkelainan dapat menumbuhkan sikap-sikap negatif.

Hal ini akan dapat mempengarihi perkembangan kepribadian anak khususnya dalam pembentukan kesan tentang tubuh(body image) dan konsep dirinya (self concept)

3) Otak

Prtumbuhan otak dan sistem syaraf merupakan salah satu aspek terpenting dalam perkembangan individu.

Dalam otak terdapat pusat-pusat syaraf yang mengendalikan perilaku individu/ perilaku kognisi, dan juga pusat kesadaran emosi yang terdapat dalam otak bagian tengah yaitu pada sistem limbik dengan pusatnya yang disebut amigdala.

Bila dibanding dengan pertumbuhan bagiantubuh lainnya, pertunbuhan otak dan kepala ini jauh lebih cepat.

Beberapa pemanbahan ukuran otak terjadi karena adanya penambahan junlah dan ukuran dari ujung-ujung syaraf yang terdapat dalam dan diantara wilayah otak, disamping karena adanya peningkatan dalam melinasi.

Hal yang perlu dicatat adalah bahwa kematangan otak yang dikombinasikan dengan pengalaman berinteraksi dengan lingkungan sangat berpengaruh terhahap perkembangan kognisi anak.

Otak anak akan berfungsi apabila :

a) Kebutukan nutrisi dipenuhi

b) Adanya rangsangan-rangsangan.

Tanpa dirangsang otak manusia tidak akan berkembang karena pertumbuhna otak memiliki keterbatasan waktu, maka rangsangan otak di usia dini sangat penting.

Penundaan yang akan terjadi membuat otak itu tetap tertutup sehingga tidak dapat menerima program-program baru.

4) Ketrampilan motorik

Selam masa anak, kemampuan gerak motorik menjadi jauh lebih halus dan lebih terkoordinasi daripada masa sebelumnya.

Bagi anak, penguasaan ketrampilan-ketrampilan fisik dapat merupakan sumber kesenangan dan prestasi.

Anak menjadi senang karena dengan menguasai berbagai ketrampilan fisik ia dapat bermain dan melakukan berbagai aktivitas yang diinginkannya.

Unsur pengalaman dalam melakukan berbagai aktivitas tersebut membuat anak menjadi semakin mahir dan trampil serta menjadi semakin kaya dan bervariasi dengan ketrampilan-ketrampilan baru.

Anak usia SD sudah lebih mampu mengendalikan tubuhnya sehingga dapat duduk dan memperhatikan sesuatu secara lebih lama. Namun mereka masih jauh dari memiliki kematangan fisik dan mereka masih tetap perlu aktif. Anak usia SD masih lebih senang melakukan kegiatan fisik daripada berdiam diri.

Bagi anak aktivitas fisik sangat esensial untuk memperhalus ketrampilan-keptrampilan fisik mereka.

Mereka perlu mendapat kesempatan yang cukup untuk melakukan berbagai aktivitassehinnga dapat menggerakkan semua bagian anggota tubuhnya.

Beberapa perkembangan motorik (kasr maupun halus) selama periode ini, antara lain:

(a) Anak usia 5 tahun

- Mampu melompat dan menari

- Menggambar orang yang terdiri kepala, lengan, dan badan

- Dapat menhitung jari-jarinya

- Mendengar dan mengulang hal-hal penting dan mampu bercerita.

- Mempunyai minat terhadap kata-kata baru beserta artinya.

- Memprotes bila dilarang apa yang jadi keinginannya

- Mampu membedakan besar dan kecil

(b) Anak usia 6 tahun

- Ketangkasan meningkat

- Melompat tali

- Bermain sepeda

- Mengetahui kanan kiri

- Mungkin bertindak menentang dan tidak sopan

- Mampu menguraikan objek-objek gambar

(c) Anak usia 7 tahun

- Mulai membaca dengan lancar

- Cemas terhadap kegagalan

- Peningkatan minat pada bidang spiritual

- Kadang malu atau sedih

(d) Anak usia 8-9 tahun

- Kecepatan dan kehalusan aktivitas motorik meningkat

- Mampu menggunakan peralatan rumah tangga

- Ketrampilan lebih individual

- Ingin terlibat dalam sesuatu

- Menyukai kelompok dan mode

- Mencari teman secara aktif.

(e) Anak usia 10-12 tahun

- Perubahan sifat berkaitan dengan berubahnya postur tubuh yang berhubungan dengan pubertas mulai tampak

- Mampu melakukan aktivitas rumah tangga

- Adanya keinginan untuk menyenangkan dan membantu orang lain

- Mulai tertarik dengan lawan jenis

b. Perkembangan perseptual

Perseptual adalah kemampuan memahami dan menginterprestasikan infomasi sensori, atau kemampuan intelek untuk mencarikan makna dari data yang diterima oleh panca indera.

Perseptual merupakan suatu ketrampilan yang dipelajari, maka proses pengajaran dapat memberikan dampak langsung terhadap kecakapan perseptual.

Ativitas perseptula merupakan proses pengenalan individu terhadap lingkungan. Semua informasi tentang lingkungan sampai kepada individu melalui alat indera yang kemudian diteruskan melaliu saraf sensorik ke bagian otak kiri.

Ada tiga proses aktivitas perseptual yang perlu dipahami, yakni:

(1) Sensasi

Adalah peristiwa penerimaan informasi oleh panca indra penerima.

Sensasi berlangsung saat terjadi kontak antara informasi dengan indra penerima.

(2) Persepsi

Adalah interprestasi terhadap informasi yang ditangkap oleh indra penerima.

Persepsi merupakan proses pengolahan informasi lebih lanjut dari aktivitas sensasi.

(3) Atensi

Mengacu pada selektivitas persepsi.

Dengan atensi, kesadaran seseorang bisa hanya tertuju kepada suatu objek atau informasi dengan mengabaikan objek-objek lainnya.

Dilihat dari keragaman indra penerima informasi, persepsi diklasifikasikan kedalam tiga kelompok yaitu:

1) Persepsi visual

Adalah persepsi yang didasarkan pada penglihatan.

Akomodasi adalah proses penyesuaian bentuk lensa mata terhadap objek yang dilihat sesuai dengan jarak penglihatannya.

Dilihat dari dimensinya, ada enam jenis persepsi visual yang dapat dibedakan, yakni:

a) Persepsi konstanitas ukuran

Adalah kemampuan individu untuk mengenal bahwa setiap objek memiliki suatu ukuran yang konstan meskipun jaraknya bervariasi.

b) Persepsi tentang objek atau gambar pokok latarnya

Persepsi ini memungkinkan individu unutk menempatkan suatu objek atau gambar yang berada atau tersimpan pada suatu latar yang membingungkan

c) Persepsi keseluruhan dan bagian

Merupakan kemampuan untuk membedakan bagian-bagian dari suatu objek atau gambar dari keseluruhannya.

Proses ini memungkinkan individu untuk dapat menyadari suatu objek atau gambar naik secara parsial(bagian-bagian) maupun secara keseluruhan.

d) Persepsi kedalaman

Persepsi ini merupakan kemampuan seseorang untuk mungukur jarak dari posisi tubuh ke suatu objek.

Persepsi ini memerlukan ketajaman visual yang baik.

e) Orientasi tilikan ruang

Merupakan kemampuan penglihatan untuk mengidentifikasi, mengenal, dan mengukur dimensi ruang.

Kemampuan ini dipertajam dengan pengalaman-pengalaman yang diperoleh.

f) Persepsi gerakan

Persepsi ini melibatkan kemampuan memperkirakan dan mengikuti gerakan atau perpindahan suatu objek oleh mata.

Kemampuan ini dikembangkan terhadap gerakan horisontal, disusul vertikal, gerakan diagonal dan terakhir gerakan berputar.

2) Persepsi pendengaran

Merupakan pengamatan dan penilaian terhadap suara yang diterima oleh bagian telinga.

Perkembangan persepsi pendengaran mencakup beberapa dimensi yaitu:

a) Persepsi lokasi pendengaran

Persepsi ini berkenaan dengan mendeteksi tempat munculnya sumber suara.

b) Persepsi perbedaan

Terkadang anak dibingungkan oleh dua suara yang mirip dalam hal nada, kekerasas, atau cara pengucapannya.

c) Persepsi pendengaran utama dan latarnya

Kemampuan mendengarkan suara tertentun tetapi di sisilain mendengarkan suara lain yang tidak berhubungan.

3) Perkembangan persepsi-persepsi lainnya

Persepsi yang menggunakan indra-indra lainnya seperti sentuhan, penciuman, rasa , serta keseimbangan tubuh da gerak juga mulai dikembangkan sejak bayi lahir.

Semua kemampuan persepsi tersebut mengalami perkembangan pesat pada masa bayi dan terus mengalami penghalusan dan penajaman hingga usia anak-anak.

Perkembangan itu berlangsung melalui interaksi dengan lingkungan.

Dan pucak dari kemahiran dan ketajaman persepsi-persepsi tersebut lazimnya tercapai oleh anak pada masa usia SD.

III. Implikasi bagi Penyelenggaraan Pendidikan di Sekolah Dasar

Perkembangan biologis dan perseptual anak itu memiliki keterjalinan dengan aspek-aspek perkembangan lainnya. Artinya permasalahan-permasalahan yang terjadi dalam perkembangan fisik dan perseptual anak bisa berdampak negatif terhadap aspek-aspek perkembangan lainnya.

Jadi pendidik harus benar-benar memberikan perhatian yang cukup terhadap aspek perkembangan fisik dan perseptual anak.

Pemahaman tentang karakteristik perkembangan fisik anak serta faktor-faktor yang mempengaruhi dan konsekuensi-konsekuensi yang dapat ditimbulkannya akhirnya membawa beberapa implikasi praktis bagi penyelenggaraan pendidikan di SD.

Implikasi-ilmplikasi tersebut khususnya berkenaan dengan:

a) Penyelenggaraan pembelajaran di SD

Konkritnya, cara pembelajaran yang diharapkan adalah memiliki karakteristik berikut:

(1) Programnya disusun secara fleksibel dan tidak kaku serta memperhatikan perbedaan individual anak

(2) Tidak dilakukan secara monoton dan verbalistik, tetapi disajikan secara variatif melalui banyak aktivitas seperti:

- Eksperimen

- Praktek

- Obsevasi langsung

- Permainan

(3) Melibatkan penggunaan berbagai media dan sumber belajar sehingga memungkinkan anak terlibat secara penuh dengan berbagai prose mental dan perseptual.

b) Penyelenggaraan pendidikan olahraga

Dua hal yang dijadikan dasar dalam penyelenggaraan program olah raga anak SD:

(1) Pada usia SD sistem otot dan lemak mulai berkembang sehinnga anak mulai menguasai gerakan-gerakan secara relatif sempurna.

(2) Dunia anak adalah dunia gerak dan bermain.

Merujuk dasar diatas maka prinsip yang perlu dipegang adalah adanya kesempatan bagi anak untuk melakukan kegiatan secara aktif.

c) Pemeliharaan kesehatan dan nutrisi anak

Kesehatan merupakan salah satu faktor utama yang sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan fisik anak.

Penanaman kebiasaan berperilaku sehatterhadap anak SD merupakan salah satu yang harus dipahami dan diterapkan sejak dini.

Hal yang perli diperhatikan dalam program pendidikan kesehatan bagi anak SD adalah unsur keteladanan dari pihak pendidik.

Upaya yang dapat ditempuh oleh sekolah adalah sebagai berikut:

(1) Melakukan pemeriksaan secara rutin

(2) Menciptakan lingkungan sekolah yang sehat melalui penerapan aturan dan disiplin yang jelas, tegas, dan bijaksana disetai unsur keteladanan dari pihak staf sekolah.

(3) Melakukan pembinaan tentang kesehatan terhadap para pedagang makanan yang ada di sekitar sekolah.

(4) Menjalin kerjasama dengan pihak orangtua untuk sama-sama membudayakan berperilaku hidup sehat.

Implikasi Kakteristik dan Kebutuhan Anak SD terhadap Penyelenggaraan Pendidikan.

1. Karakteristik anak SD adalah senang bermain

- Karakteristik ini menuntut guru SD untuk melaksanakan kegiatan pendidikan yang bermuatan permainan.

- Guru SD seyogyanya merancang model pembelajaran yang memungkinkan adanya unsur permainan di dalamnya.

- Guru hendaknya mengembangkan model yang serius tapi santai

- Penyusunan jadwal pelajaran hendaknya diselang-seling antara mata pelajaran yang serius dengan pelajaran yang mengandung unsur permainan.

2. Karakteristik anak SD adalah senang bergerak

- Guru hendaknya merancang model pembelajaran yang memungkinkan anak berpindah atau bergerak

3. Karakteristik anak SD adalah senang bekerja dalam kelompok

- Dari pergaulannya dengan kelompok sebaya, anak belajar aspek-aspek yang penting dalamproses sosialisasi

- Guru harus merancang model pembelajaran yang memungkinkan anak untuk bekerja atau belajar dalam klelompok

- Guru dapat meminta siswa untuk membentuk kelompok kecil dengan anggota 3-4 orang untuk mempelajari atau menyelesaikan suatu tugas secara kelompok.

4. Karakteristik anak SD adalah senang merasakan atau melakukan / meragakan sesuatu secara langsung.

Bagi anak SD penjelasan guru tentang materi pelajaran akan lebih dipahami jika anak melaksanakan sendiri, sama halnya dengan pemberian contoh bagi orang dewasa.

- Guru hendaknya merancang model pembelajaran yang memungkinkan anak terlibat langsung dalam proses pembelajaran.

Sebagai contoh adalah:

* Anak akan lebih memahami tentang arah angin , dengan membawa anak langsung ke luar kelas, kemudian menunjuk langsung setiap arah angin, bahkan dengan sedikit mnjulurkan lidah akan diketahui secara persis dari arah mana angin saat itu bertiup.

* Dalam pembelajaran matematika khususnya materi pengurangan dan penjumlahan dengan metode bermain peran misalnya:

Ø Pinjam meminjam barang

Ø Jual beli.

Selain karakteristik, implikasi dapat bertolak dari kebutuhan peserta didik.

Pemaknaan kebutuhan SD dapat diidentifikasi dari tugas-tugas perkembangannya.

Tugas-tugas perkembangan adalah tugas-tugas yang muncul pada saat atau suatu periode tertentu daru kehidupan individu.

Perincian tugas-tugsa perkembangan anak usia SD menurut Havighurst dan implikasinya terhadap penyelenggaraan pendidikan adalah sebagai berikut:

1. Pembelajaran Ketrampilan Fisik yang Diperlikan untuk permainan sehari-hari

2. Membangun Keutuhan Sikap terhadap Diri Sendiri sebagai Organisme yang Sedang Tumbuh

3. Belajar Bergaul dan Bekerja dalam Kelompok Sebaya

4. Mempelajari Pera Sosial sebagai Pria dan Wanita

5. Pengembangan Ketrampilan Dasar dalam Membaca, Menulis, dan Berhitung.

6. Pengembangan Konsep-Konsep yang Perlu dalam Kehidupan Sehari-hari

7. Pengembangan Kata Hati, Moral, dan Nilai-Nilai

8. Mencapai Kemandirian Pribadi.

Tags: add new tag

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kalahkan Norwich, Liverpool Kian Dekat …

Achmad Suwefi | | 20 April 2014 | 19:54

Ketagihan “Pecel Senggol” …

Hendra Wardhana | | 20 April 2014 | 16:01

Kebijakan Mobil LCGC Yang Akhirnya Membebani …

Baskoro Endrawan | | 20 April 2014 | 13:30

My Mother Is…? …

Salmah Naelofaria | | 20 April 2014 | 15:03

[Puisi Kartini] Petunjuk Akhir Event Puisi …

Fiksiana Community | | 20 April 2014 | 09:25


TRENDING ARTICLES

Awas Pacaran Sama Bule Player! Tips dari …

Cdt888 | 13 jam lalu

Mari Jadikan Sekolah Benar-Benar Sebagai …

Blasius Mengkaka | 15 jam lalu

Hargai Pilihan Politik Warga Kompasiana …

Erwin Alwazir | 15 jam lalu

Mandi Air Soda di Kampung, Ajaib! …

Leonardo Joentanamo | 16 jam lalu

Prediksi Indonesian Idol 2014: Virzha …

Arief Firhanusa | 17 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: