Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Andika

hanya orang biasa, bukan siapa siapa juga

Ibuku Memukulku, Ditengah Malam

REP | 22 December 2010 | 01:47 Dibaca: 67   Komentar: 1   0

12929835322034007491

hanaya ilustrasi saja, foto pinjam foto milik anazkia……naz pinjam ya

Hari ini hari ibu, jika ter-ingat ibu ( saya memang menyapa almarhum ibu-ku dengan ibu dan almarhum bapak-ku dengan abah ), saya sering menitikkan air mata, entah kenapa. Susah untuk dituliskan, apa lagi untuk dibicarakan.

Ibuku pernah memukulku ditengah malam waktu itu. Saya tidak merasa salah, cuma saya menerima-nya, karena mungkin saja ibuku yang memukulku ditengah malam dengan menggunakan gagang sapu itu dan marah marah karena dia sayang padaku, sayang pada adik-ku dan sayang juga pada saudara sepupuku, ah sudahlah, pasti ibu memukul-ku karena dia sayang padaku.

Kenapa juga saya yang dipukul ibu, itu yang menjadi pertanyaan sampai sekarang dan saya selalu menjawabnya sendiri karena ibuku sayang padaku.

Ibu pernah menyuruh-ku waktu pulang kampung liburan semester dari Jakarta ke kampungku di Sumatera sana,…. sudah kamu tidak usah puasa, makan saja yang banyak, ini…..dia memberikan makannan lezat padaku, saya tidak tega menolaknya, saya ambil tetapi tidak saya makan saya simpan untuk berbuka puasa sorenya, itulah wujud nyata rasa sayang ibu pada anaknya.

Saya yakin ibu sangat mengerti soal puasa ramadhan, dia puasa, kami semua puasa, cuma karena saya jauh dari bapak dan ibu serta keluarga dan adikku, maka pada wktu pulang kampung liburan semesteran itu, ibuku menuyuruh saya tidak puasa.

Ya ibu memukulku ditengah malam,

Kenapa saya yang dipukul ibu, padahal ada adiku yang membuat keributan karena berlarian di loteng lantai atas yang memang terbuat hari papan merbaow, bukan saja berlarian juga turun tangga kebawah diwaktu tengah malam itu, bersama dua saudara sepupu-ku, cuma karena saya ikut turun tangga dan saya yang berdiam diri tidak kabur waktu itu. Saya menangis juga, tertahan…….ah kok jadi sedih. Kelas tiga es de jika saya tidak lupa waktu itu.

Nostalgia kasih sayang ibu.

Salam

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ini Curhat Saya dan Curhat Pak Ganjar …

Ratih Purnamasari | | 28 November 2014 | 07:28

Golkar Pecah, Diprediksi Ical Akan Kalah, …

Prayitno Ramelan | | 28 November 2014 | 06:14

Ditangkapnya Nelayan Asing Bukti Prestasi …

Felix | | 28 November 2014 | 00:44

Masih Perlukah Pemain Naturalisasi? …

Cut Ayu | | 28 November 2014 | 08:26

Ikuti Lomba Resensi Buku “Revolusi …

Kompasiana | | 08 November 2014 | 15:08



HIGHLIGHT

Ahok Narsis di Puncak Keseruan Acara …

Seneng Utami | 7 jam lalu

Undangan Kopdar di Mataram dan Jambi …

Tjiptadinata Effend... | 8 jam lalu

Bias Patriakhi Wacana Pemotongan Jam Kerja …

Felix | 8 jam lalu

Anomali Tabiat Politik Aburizal Bakrie …

Ninoy N Karundeng | 8 jam lalu

Catatan Lumpur dan Buku Potret Lumpur …

Kembang_jagung | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: