Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Mahmudahtul Amani

cerewet,rebyeg,bingungen,selera humor tinggi

Perkembangan Kesadaran Identitas Perkembangan Jenis Kelamin pada Anak

OPINI | 02 January 2011 | 00:48    Dibaca: 843   Komentar: 0   0

Kesadaran identitas jenis kelamin (gender identiy) adalah kesadaran anak tentang konsep peran pria dan wanita dalam kehidupan. Perkembangan peran jenis kelamin pada anak dipengaruhi oleh sejumlah faktor, diantaranya: pertama; faktor biologis. Perbedaan anatomis dan hormon antara pria dan wanita menyebabkan perbedaan psikologis diantara mereka. Kedua; faktor sosial. Anak mempelajari peran jenis kelamin melalui peniruan dan observasi terhadap perilaku orang lain. Ketiga; media massa. Pesan yang disampaikan oleh media massa memiliki pengaruh terhadap perkembangan peran seks. Keempat; pengruh perkembangan kognitif. Seiring dengan perkembangan kognitifnya, anak terus didorong untuk tetap konsisten berperilaku sesuai dengan peran jenis kelamin yang ada di benaknya. . Menurut Piaget pada usia 6-7 tahun peran jenis kelamin anak sudah konstan dan didorong untuk kompeten dan mencari aktivitas yang sesuai dengan peran jenis kelaminnya.

Menurut Hyde (1985), perbedaan antara pria dan wanita terlalu dilebih-lebihkan. Seolah-olah pria dan wanita adalah langit dan bumi. Padahal diantara mereka terdapat kecenderungan. Dalam aspek kognitif dan prestasi misalnya. Ada kecenderungan (meski belum meyakinkan) bahwa kemampuan verbal wanita lebih tinggi dari pria. Dalam segi sosial dan kepribadian, pria cenderung lebih agresif dan aktif, sedangkan wanita kebih mampu membaca emosi orang lain, toleran, dan lebih peduli. Dalam menyelesaikan masalah atau konflik, pria cenderung menggunakan kekuatan fisik, sedangkan wanita lebih menggunakan perasaan dan pendekatan persuasif.

Anggapan yang sering dilontarkan mastarakat adalah bahwa anak laki-laki harus tumbuh menjadi maskulin dan anak perempuan menjadi feminin. Dalam perkembangan selanjutnya, lahirlah konsep androgini sebagai alternatof dari konsep maskulin dan feminin. Androgini adalah suatu type kepribadian yang terdiri dari karakteristik-karakteristik yang diinginkan dari type kepribadian maskulin dan feminin. Orang yang androgini digambarkan lebih fleksibel dan bermental kuat.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Sudut Perempuan Dalam Iklan Rokok …

Bai Ruindra | | 25 May 2015 | 15:54

Suksesnya Pagelaran Malang Youth Day 2015 …

Mbah Ukik | | 25 May 2015 | 18:28

[Nangkring] Bedah Copa América 2015 Bersama …

Kompasiana | | 25 May 2015 | 18:23

Menjaring Ide ala Cita Citata, Deep Purple …

Rumahkayu | | 25 May 2015 | 18:59

[Blog Competition] Selfie Moment …

Kompasiana | | 18 May 2015 | 17:04


TRENDING ARTICLES

Meluruskan Opini Publik yang Keliru: Wakil …

Himam Miladi | 7 jam lalu

Wibawa Bupati Subang Ojang Sohandi, Jeblok! …

Jadiah Upati | 9 jam lalu

Saat Timnas Menanti Deadline FIFA, Thailand …

Achmad Suwefi | 15 jam lalu

Terobsesi Menulis Hingga Lupa Anak Istri …

Tjiptadinata Effend... | 19 jam lalu

Wacana Menristek Opsionalkan Skripsi, Kabar …

Liafit Nadia Yuniar | 20 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: