Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Nur Aeni

yang pazti aku ni cewe, trus kaya p y...?rahasia donk....

Apa Itu Irama dan Melodi

OPINI | 07 January 2011 | 08:30 Dibaca: 1221   Komentar: 0   0

Irama adalah urutan rangkaian gerak yang menjadi unsur dasar musik dan tari. Gerak ini berjalan teratur dan tidak tampak dalam lagu tetapi dirasakan sesudah lagu dinyanyikan. Irama selalu mengikuti jalan melodi, namun ketika melodi berhenti irama akan tetap berjalan sampai lagu berhenti. Panjang pendek irama akan membentuk pola irama. Untuk itu kita perlu mencari tahu apa itu pola irama? Pola irama adalah sekelompok bunyi dengan susunan irama tertentu dalam satu atau beberapa birama. Sedangkan birama adalah ketukan-ketukan yang datang berulang-ulang dengan teratur. Pada akhirnya nanti pola irama bergerak menurut pulsa dalam ayunan birama. Pengertian pulsa di sini adalah rangkaian denyutan yang datangnya berulang. Irama juga mempunyai notasi. Notasi irama dapat dijelaskan dalam bentuk, nama, dan nilai not.

Unsur kedua dalam sajian musik setelah irama adalah melodi, namun melodi dapat menjadi unsur pertama jika pendekatan dalam menciptakan musik berawal dari coba-coba. Melodi merupakan unsur pokok musik yang senantiasa menjadi pusat perhatian. Kerena orang bernyanyi senantiasa menghasilkan melodi, setelah itu irama dan harmoni. Arti dari melodi adalah susunan rangkaian nada (bunyi dengan getaran teratur) yang terdengar berurutan serta berirama dan mengungkapkan suatu gagasan. Sama halnya dengan irama, melodi juga mempunyai notasi. Notasi melodi ada yang ditulis dengan huruf (c-d-e-f-g-a-b-c’) disebut notasi huruf dan ada juga yang ditulis dengan angka (1-2-3-4-5-6-7-1’) disebut notasi angka. Selain itu ada juga notasi musik. Notasi-notasi tersebut dibaca dengan urutan do-re-mi-fa-sol-la-si-do’ namun yang terakhir adalah do tinggi, ini semua disebut satu oktaf.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

‘Gabus Pucung’ Tembus Warisan Kuliner …

Gapey Sandy | | 24 October 2014 | 07:42

Terpaksa Olahraga di KLIA 2 …

Yayat | | 25 October 2014 | 02:17

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Pengabdi …

Rahab Ganendra | | 24 October 2014 | 22:49

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 3 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 4 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 4 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 8 jam lalu

Romantisme Senja di Inya Lake, Yangon …

Rahmat Hadi | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

Tips COD (Cash on Delivery) an untuk Penjual …

Zanno | 9 jam lalu

DICKY, Si Chef Keren dan Belagu IV: Kenapa …

Daniel Hok Lay | 9 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 10 jam lalu

Dosen Muda, Mana Semangatmu? …

Budi Arifvianto | 10 jam lalu

Aku Berteduh di Damai Kasih-Mu …

Puri Areta | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: