Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Bekti Yustiarti

Bekti Yustiarti adalah seorang guru Bahasa Indonesia. Menulis merupakan hal yang sangat disenangi. Tulisan-tulisan berupa selengkapnya

Mengolah Sampah Menjadi Media Pembelajaran

OPINI | 11 February 2011 | 14:19 Dibaca: 338   Komentar: 2   3

Sebagai guru kitta dituntut untuk kreatif, apalagi di tengah majunya sistem pendidikan di negeri ini. Media pembelajaran dengan sarana yang serba multimedia telah banyak digunakan di sekolah-sekolah terutama di kota-kota besar. Berbagai media pembelajaran bahkan sudah tersedia secara instan di pasaran.

Namun, terlepas dari itu. Pernahakah Anda berpikir berpikir mengolah untuk mengolah sampah menjadi sebuah media pembelajaran? Mendengar kata sampah pastilah yang muncul di benak kita hanyalah barang yang tidak berguna dan dibuang.

Terinspirasi dari seseorang di akun jejaring sosial beberapa waktu lalu. Ketika beliau di ATM ia menumpahkan slip ATM yang ada di tempat sampah ke dalam tasnya, pagi harinya dibagikanlah slip tersebut kepada siswanya untuk dianalisis, diubah menjadi tabel.

Hal yang sama kulakukan dengan sistematika tugas yang lebih rinci. Siswa kuminta pergi ke ATM, mengambil 10 slip yang ada di tempat sampah. Slip tersebut merupakan data yang harus diubah menjadi bentuk “Tabel dan Grafik” kemudian dibuat laporan, slip ditempel tersendiri di kertas sebagai lampiran. Menarik bukan?
Keuntungan yang diperoleh, dari sisi ekonomi pastilah menguntungan karena kita tidak perlu ngeprint dan fotocopy, hal lain pastilah unik dan kreatif. Bagi guru yang ingin menambah media pembelajaran tidak ada salahnya untuk dicoba (bagi mapel yang sesuai), salam.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Belajar Mencintai Alam Ala Kebun Wisata …

Rahab Ganendra 2 | | 31 October 2014 | 23:42

Tim Jokowi-JK Masih Bersihkan Mesin Berkarat …

Eddy Mesakh | | 01 November 2014 | 06:37

Bahaya… Beri Gaji Tanpa Kecerdasan …

Andreas Hartono | | 01 November 2014 | 06:10

Gedung New Media Tower Kampus UMN, Juara …

Gapey Sandy | | 31 October 2014 | 19:12

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

Pramono Anung Sindir Koalisi Indonesia Hebat …

Kuki Maruki | 1 jam lalu

Keputusan MK Tentang MD3 Membuat DPR Hancur …

Madeteling | 2 jam lalu

Karena Jokowi, Fadli Zon …

Sahroha Lumbanraja | 4 jam lalu

Susi Mania! …

Indria Salim | 10 jam lalu

Pramugari Cantik Pesawat Presiden Theresia …

Febrialdi | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Kesaksian Terakhir …

Arimbi Bimoseno | 8 jam lalu

Topik 121 : Persalinan Pervaginam Pd Bekas …

Budiman Japar | 8 jam lalu

Jokowi Kelolosan Sudirman Said, Mafia Migas …

Ninoy N Karundeng | 8 jam lalu

Transjakarta: Busnya Karatan, Mental …

Gunawan Eswe | 8 jam lalu

Kematian Tanpa Permisi …

Anita Desi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: