Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Kuni Masrohatin

Self Trust in the first secret of succes

Perlunya Suatu Kebijakan Pendidikan untuk Memelihara Bahasa Ibu dari Anak-anak Bangsa Indonesia

OPINI | 05 April 2011 | 05:02 Dibaca: 368   Komentar: 0   0

Salah satu fakta dampak dari pengaruh perkembangan zaman yang terjadi saat ini adalah pengaruh bahasa Indonesia terhadap kebudayaan di nusantara sangat besar sampai-sampai banyak anak-anak sekarang terutama di kota-kota besar yang tidak lagi mengenal bahasa lokalnya/bahasa ibu.

Faktor utama yang menyebabkan mulai pudarnya bahasa ibu dari anak-anak bangsa kita adalah dari orang tuanya sendiri. Misalnya didaerah pedesaan, Sejak bayi lahir orang tuanya langsung mengajarinya menggunakan bahasa Indonesia dan sampai anak tersebut tumbuh dewasa setiap komunikasi dengan orang tuanya selalu menggunakan bahasa Indonesia, sehingga anak tersebut tidak mengenal bahasa ibunya sendiri, mungkin orangtuanya beranggapan bahwa saat ini zaman modern, sudah tidak zaman lagi menggunakan bahasa lokalnya sendiri. Inilah salah satu penyebab pudarnya bahasa ibu/lokal.

Faktor lain penyebab mulai pudarnya bahasa ibu yaitu adanya westernisasi yakni masuknya kebudayaan-kebudayaan barat. Masuknya kebudayaan-kebudayaan barat tampak dari perkembangan tekhnologi yang semakin maju, gaya hidup, makanan-makanannya, dan model/trend baju yang dilihat kurang sopan. Sehingga anak-anak akan cenderung mengikuti budaya-budaya barat, hal tersebut bisa dilihat dari gaya hidup mereka, cara berpakaian dan bahasa yang digunakan.

Selain itu lingkungan pergaulan juga sangat mempengaruhi. Anak-anak setelah mulai tumbuh dewasa, mereka akan menemukan teman pergaulan. Jika anak-anak tersebut salah memilih teman mereka akan terpengaruh gaya hidup dan bahasa yang digunakan teman-teman tersebut, anak-anak akan beranggapan bahwa bahasa ibu/lokal tidak gaul.

Saat ini adalah zaman modern, jika hal tersebut tidak segera diperbaiki maka bukan tidak mungkin jika bahasa ibu/lokal nantinya akan pudar. Untuk mencegah hal tersebut orang tualah yang sangat berperan dalam mencegah hal-hal tersebut, selain itu peran guru, dan teman-teman juga sangat berpengaruh. Untuk menghindari pudarnya kebudayaan bangsa kita salah satunya bahasa ibu/lokal, pemerintah juga perlu membuat suatu kebijakan pendidikan untuk memelihara bahasa ibu dari anak-anak bangsa Indonesia.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mengintip Penambangan Batu Mulia Indocrase …

Syukri Muhammad Syu... | | 01 February 2015 | 11:47

Bedanya Menyisihkan dengan Menyisakan (Uang) …

Rokhmah Nurhayati S... | | 01 February 2015 | 09:26

Telisik Dirilah saat Anak Membangkang! …

Muhammad Armand | | 01 February 2015 | 14:14

Mengejar Jodoh Ala Anak Muda Saudi …

Mariam Umm | | 31 January 2015 | 19:56

Anggota DPR Dilarang “Ngartis”, …

Kompasiana | | 30 January 2015 | 12:24


TRENDING ARTICLES

Mitologi Jawa dalam Kepemimpinan Jokowi …

Musri Nauli | 17 jam lalu

Sebab Senyapnya KMP di Kegaduhan …

Pebriano Bagindo | 18 jam lalu

Titik Temu, Catatan Kritis untuk Mata Najwa …

Mahi Baswati | 23 jam lalu

Siapa Adu Domba Jokowi dan Megawati? …

Nusantara Link | 31 January 2015 15:16

Menyorot Sisi Humanitas Kisruh Sawito, Samad …

Nararya | 31 January 2015 14:19


Subscribe and Follow Kompasiana: