Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Ridwan Sami

a civil engineer, freelancer 2d 3d autocad dan 3dmax

Indonesian Skills Competition Tingkat Nasional Ditunda

OPINI | 28 June 2011 | 02:15 Dibaca: 221   Komentar: 2   2

Indonesian Skills Competition atau yang biasa dikenal dengan Lomba Keterampilan Siswa (LKS), adalah lomba yang sangat bergengsi di tingkat Sekolah Menengah Kejuruan. Alhamdulillah saya bisa mewakili provinsi saya di salah satu bidang yang diperlombakan yaitu Cad Building. Tapi saya sangat merasa kecewa terhadap keputusan Kemendiknas yang mengurusi bidang SMK, karena LKS pada tahun ini ditunda pada bulan November 2011.

Tentu ini membuat banyak pro dan kontra di kalangan siswa dan pembimbing dari daaerah, jika LKS ditunda bulan November maka lomba ini banyak diikuti oleh siswa/siswi yang sudah lulus baik itu bekerja maupun yang kuliah, tapi untung persyaratan untuk ikut LKS adalah siswa/siswi SMK tahun 2010/2011, walaupun saya sudah lulus, tapi saya masih bisa untuk mengikuti lomba ini. Namun ada juga yang mengambil hikmah dari penundaan ini yaitu siswa bisa mempertajam strategi untuk menang pada LKS, dengan kata lain masih ada waktu untuk latihan sebelum perlombaan sebenarnya dimulai.

Lomba Keterampilan Siswa pada tahun ini bisa dikatakan amburadul, padahal lomba ini sangat bergengsi dan banyak dtunggu oleh dunia usaha maupun dunia industry. Sebenarnya saya belum mendapatkan alasan yang jelas mengapa LKS pada tahun ini ditunda, ada banyak opini seperti penundaan LKS tahun ini dikarenakan adanya dugaan korupsi dana LKS 2010, mungkin Kemendiknas lebih hati-hati supaya tidak terjadi korupsi lagi pada dana LKS pada tahun ini.

Dampak penundaan ini sangat terasa kepada pembinaan bibit-bibit ungul yang akan mengikuti lomba pada tahun mendatang disetiap daerah, dan juga jika yang mengikuti LKS adalah siswa yang sudah lulus maka akan mengganggu jadwal kuliah atau jadwal kerja mereka.

Saya harap KEMENDIKNAS yang menangani bidang SMK dapat memberikan alas an yang jelas terhada Diknas-Diknas yang ada di daerah agar tidak ada spekulasi yang negative terhadap institusi pendidikan ini.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Masa Kecil Membuat Ahok Jadi …

Hendra Wardhana | | 23 November 2014 | 22:44

Gonzales, ‘Kartu Truf’ Timnas …

Achmad Suwefi | | 24 November 2014 | 09:32

Jaringan Buruh Migran Indonesia di Hong Kong …

Ida Royani | | 24 November 2014 | 05:47

Penerbitan Sertifikat Keahlian Pelaut (COP) …

Daniel Ferdinand | | 24 November 2014 | 06:23

Olahraga-olahraga Udara yang Bikin Ketagihan …

Dhika Rizkia | | 11 November 2014 | 13:41


TRENDING ARTICLES

Putra Presiden Konsumsi Babi …

Muhammad Armand | 4 jam lalu

Musni Umar: Bunuh Diri Lengserkan Presiden …

Musni Umar | 8 jam lalu

Baru 24 Tahun, Sudah Dua Kali Juara Dunia! …

Jimmy Haryanto | 10 jam lalu

Momentum Pencabutan Subsidi BBM, Memicu Dua …

Dwi Hartanto | 10 jam lalu

Hebohnya yang Photo Bareng Pak Ahok di …

Fey Down | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Catatan Kompasianival: Lebih dari Sekadar …

Ratih Purnamasari | 7 jam lalu

Komitmen Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca …

Ervina Dwi Indrawat... | 8 jam lalu

Butuh Rahma Azhari untuk Bekuk Filipina? …

Arief Firhanusa | 8 jam lalu

Di Papua 1 Desember Akan Diperingati Hari …

Albert Giay | 8 jam lalu

Revolusi dari Desa: Jangan Ada Lagi Tikus …

Wicahyanti Pratiti | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: