Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Mohamad Sholihan

Selain sebagai reporter, saya juga menggeluti dunia pengobatan alternatif tenaga dalam supra natural jarak jauh selengkapnya

Penyakit Sembuh dengan Sedekah

REP | 08 July 2011 | 08:05 Dibaca: 734   Komentar: 0   0

Sehat bukan segalanya. Tapi tanpa sehat segalanya bukan apa-apa. Ungkapan untaian kata tersebut menunjukkan kesehatan itu sangat penting bagi hidup dan kehidupan manusia. Apa artinya jabatan tinggi, banyak uang, memiliki rumah dan mobil mewah, serta kekayaan berlimpah kalau kita tidak bisa menikmati secara maksimal karena sakit.

Apalagi kalau hidupnya tidak kaya alias  pas-pasan saja akan semakin menderita kalau masih ditambah dengan memiliki penyakit yang tidak kunjung sembuh. Hal itu berarti mengalami dua penderitaan, hidup pas-pasan masih dibebani berbagai penyakit.

Saya belum lama ini pernah menderita penyakit yang sangat menyiksa. Bagaimana tidak, saya tidak bisa menikmati secara sempurna makanan yang dimasak oleh sang istri tercinta, karena setiap kali makan yang pedas sedikit, perut terasa tidak enak. Demikian pula jika menghadapi makanan yang berlemak seperti gorengan, yang mengandung santan, dan asam, langsung perut terasa tidak enak.

Yang susah bukan hanya saya, tetapi juga istri saya di rumah. Sebab dia tidak bisa lagi masak satu kali yang bisa dimakan bersama-sama dengan suami dan anak-anaknya. Dengan sangat terpaksa, istri saya harus membuat masakan dua macam. Yang satu pedas, asam, atau pakai santan. Yang kedua, bebas dari pedas, asam, dan santan.

Menyadari hal itu saya harus berobat. Tapi saya tidak mau makan obat. Saya sudah berusaha mengobati sendiri penyakit saya, tapi tetap tidak sembuh. Akhirnya saya berobat kepada Allah. Kebetulan musholla di dekat rumah saya akan mengadakan Peringatan Isra Mi’raj, saya menyumbang (sedekah) hanya sebesar Rp 100 ribu dengan niat agar Allah menyembuhkan penyakit saya.

Aneh tapi nyata, tidak percaya tapi terbukti penyakit saya sembuh dalam waktu relatif singkat hanya dua hari setelah saya bersedekah. Saya sangat senang sekaligus bersyur kini saya bebas makan apa saja tanpa pantangan. Yang tidak kalah senangnya istri saya yang berarti tidak repaot-repot lagi membuat masakan di rumah. Cukup membuat satu macam masakan, bisa dimakan oleh seluruh keluarga.

Sebetulnya bukan hal yang aneh kalau penyakit saya sembuh disebabkjan sedekah, karena Hadis Nabi memang menyebutkan, “Obatilah penyakitmu dengan sedekah.”  Semakin berat penyakitnya, semakin besar pula sedekah yang harus dikeluarkan. Semakin besar sedekah yang dikeluarkan semakin besar pula peluangnya untuk sembuh. Jika Anda mengikuti jejak saya, tapi ternyata tidak sembuh, maka saran saya, perbesar lagi sedekahnya. Kalau besarnya sedekah cocok dengan beratnya penyakit Anda, Insya Allah penyakitnya akan sembuh.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[Wisata Purbalingga] Sepotong Kisah Lingga …

Kandar Tjakrawerdaj... | | 22 December 2014 | 16:24

Percuma Merayakan Hari Ibu! …

Wahyu Triasmara | | 22 December 2014 | 11:58

Tumbangnya Pohon Beringin Tanda Bencana …

Cariefs Womba | | 22 December 2014 | 20:33

Berani Duduk di Bangku Paling Depan—Cupu …

Frida Kurniawati | | 22 December 2014 | 18:22

Melatih Anak Jadi Kompasianer …

Muslihudin El Hasan... | | 22 December 2014 | 23:47


TRENDING ARTICLES

Penyelidikan Korupsi RSUD Kota Salatiga …

Bambang Setyawan | 6 jam lalu

Akankah Nama Mereka Pudar?? …

Nanda Pratama | 8 jam lalu

Kasih Ibu dalam Lensa …

Harja Saputra | 10 jam lalu

Hebatnya Ibu Jadul Saya …

Usi Saba Kota | 11 jam lalu

Gabung Kompasiana, Setahun Tulis 8 Buku …

Gaganawati | 11 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: