Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Eka Nur Agustina

akan selalu belajar dan membutuhkan dukungan dari semunaya ^_^

Proses Belajar Individu

REP | 07 October 2011 | 13:28 Dibaca: 479   Komentar: 2   1

PROSES BELAJAR INDIVIDU

1317994074482596013

Saat ini, guru dalam proses belajar dan mengajar hanya mementingkan hasil outputnya saja, tanpa mementingkan bagaimana proses yang di lakukan. Siswa sebagai manusia yang unik dan memiliki kepribadian, kemampuan, dan model belajar yang beda- beda, tentunya guru harus mengerti dan mampu mengatasi hal tersebut, supaya dalam pembelajaran berlangsung dengan lancar. Dalam proses pembelajaran tersebut didasarkan pada kemampuan otak yang secara alami sudah tersusun untuk melakukan pembelajaran, dan hal itulah yang dinamakan pembelajaran berbasis otak. Dalam menentukan sistem belajar tentunya disesuaikan dengan kemampuan siswa secara umum, apabila ada yang memerlukan bimbingan maka tugas guru membimbing siswa tersebut, atau juga siswa lain yang memilki kemampuan yang lebih dibandingkan dengan yang lain bisa menjadi tutor sebaya untuk teman yang membutuhkan bimbingan.

Otak sebagai organ utama yang menentukan apa yang akan kita lakukan dan respons apa yang akan kita berikan terhadap stimulus yang datang, otak tersusun atas seratus miliar sel dan memiliki bagian-bagian yang antara lain otak besar, otak tengah, otak kecil, dan sel-sel otak. Otak besar yang berfungsi sebagai penanggung jawab atas pengambilan keputusan. .

Otak besar terdiri dari beberapa bagian atau lobus antara lain: lobus frontal, lobus parietal, lobus occipital, lobus temporal. Lobus frontal memiliki peran sebagai pemberi nilai terhadap tindakan yang di sengaja seperti memberi penilaian, kreativitas, menyelesaikan masalah. Lobus parietal memiliki tugas memproses tanggapan yang lebih kompleks teruatama tentang bahasa. Dalam pembelajaran yang dilakukan di kelas, setiap anak harus mendapatkan pelayanan yang adil dan sama, adil dalam artian disesuaikan dengan kemampuan yang dimiliki oleh anak tersebut. Berlaku adil pada anak bukan berarti memperlakukan sama rata baik itu terhadap anak yang punya kemampuan dibawah yang lain ataupun anak yang berkemampuan lebih. Tetapi bagaimana kita memberikan perlakuan yang sesuai dengan kemampuan dan karakteristik masing- masing siswa itu sendiri. Dengan kemampuan yang beragam pada anak, guru juga harus mampu mengatasi perbedaan tersebut agar dalam proses belajar bisa memberi pembelajaran yang lebih baik untuk anak.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Johannes Karundeng Mengajari Kami Mencintai …

Nanang Diyanto | | 21 September 2014 | 15:45

Kompasianers Jadi Cantik, Siapa Takut? …

Maria Margaretha | | 21 September 2014 | 16:51

Kaizen dan Abad Indonesia …

Indra Sastrawat | | 21 September 2014 | 15:38

Kucing Oh Kucing …

Malatris | | 21 September 2014 | 16:00

[Daftar Online] Nobar Film “Tabula …

Kompasiana | | 21 September 2014 | 10:33


TRENDING ARTICLES

Logika aneh PKS soal FPI dan Ahok …

Maijen Nurisitara | 9 jam lalu

Usai Sikat Malaysia, Kali ini Giliran Timor …

Achmad Suwefi | 13 jam lalu

Warga Menolak Mantan Napi Korupsi Menjadi …

Opa Jappy | 13 jam lalu

Warisan Dapat Jadi Berkah untuk …

Tjiptadinata Effend... | 13 jam lalu

Jokowi Tak Pernah Janji Rampingkan Kabinet …

Felix | 17 jam lalu


HIGHLIGHT

Sebuah Persembahan untukmu Gus…. …

Puji Anto | 10 jam lalu

Omne Trium Perfectum dan Tri-PAR …

Sam Arnold | 10 jam lalu

Saat R-25 Menjawab Hasrat Pria …

Zulfikar Akbar | 10 jam lalu

2 Tahun di Kompasiana Membukukan Sejumlah …

Thamrin Sonata | 10 jam lalu

Sombong Kali Kau …

Ian Ninda | 11 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: