Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Rumi Silitonga

Menulis itu fun, gak bayar dan bisa mengekspresikan isi hati lewat tulisan bahkan 'isi hati' selengkapnya

Cara Menentukan Pilihan

OPINI | 16 December 2011 | 14:11 Dibaca: 413   Komentar: 0   0

Gimana ya menentukan pilihan?

Menentukan prioritas berarti menentukan pilihan. Yang bikin bingung, kalau harus memilih satu dari sekian banyak pilihan. Ketika sudah menentukan pilihan berarti kita telah memprioritaskannya. Misalnya, kita punya banyak kegiatan tapi harus dikerjakan dalam satu waktu yang bersamaan, mana yang kita prioritaskan? Atau pas lagi ke mall tapi uang nggak cukup untuk membeli semua yang terdaftar di list, so which one we have to choose?? Caranya…

1. Penting dan mendesak, inilah yang harus kita utamakan. Dari banyak kegiatan tersebut atau daftar barang-barang yang mau kita beli, mana bagi kita yang paling penting dan mendesak. Nggak semuanya ‘kan??

2. Penting tapi tidak mendesak. Jangan sampai salah pilih. Kadang kita memang memprioritaskan hal yang penting tapi ternyata setelah kita pikir ulang lagi, apa yang kita pilih itu bukanlah hal yang mendesak, jadi masih bisa ditunda. Contohnya kita mau ikut BimBel, ini emang penting tapi gak mendesak.

3. Tidak penting tapi mendesak. Untuk yang satu ini kita mesti benar-benar jeli melihatnya. Contohnya, emang gak penting pas lagi belajar di kampus or sekolah kita harus pulang tapi karena our parents nelpon kita dan minta kita pulang ada urusan keluarga, ini dia yang namanya mendesak.

4. Tidak penting dan tidak mendesak. Tapi kalau udah gak penting ditambah gak mendesak, don’t waste your time to think about. Misalnya kita punya sisa uang yang lumayanlah jumlahnya, hasrat hati mau beli lagi HP murah meriah, tapi sebenarnya itu gak penting gak mendesak, jadi ngapain juga kita harus beli. 

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kang Pepih, Hasan Tiro, dan Gerakan Literasi …

Risman Rachman | | 26 April 2015 | 21:16

Bandung Lautan Manusia …

Bang Aswi | | 26 April 2015 | 10:12

Ramaikan “Festival Pasar Rakyat” …

Kompasiana | | 15 April 2015 | 16:19

Maksimalisasi E-Toll Card …

Rahmad Daulay | | 26 April 2015 | 23:33

Makan Gratis di Thai Alley, Siapa Mau? …

Kompasiana | | 22 April 2015 | 15:49


TRENDING ARTICLES

Mitos Tentang Saudi Arabia …

Mariam Umm | 11 jam lalu

Lakukan Hal Kecil untuk Tunjukkan Cinta yang …

Tjiptadinata Effend... | 13 jam lalu

Edan! Tarian Bugil Jadi Pengiring Pemakaman …

Abd. Ghofar Al Amin | 14 jam lalu

Gagasan Tommy Soeharto Ditolak, Ini …

Mbah Mupeang | 16 jam lalu

Kabinet Jokowi: Siapa Saja yang di Resuffle? …

Imam Kodri | 16 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: