Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Rumi Silitonga

Menulis itu fun, gak bayar dan bisa mengekspresikan isi hati lewat tulisan bahkan 'isi hati' selengkapnya

Cara Menentukan Pilihan

OPINI | 16 December 2011 | 14:11 Dibaca: 411   Komentar: 0   0

Gimana ya menentukan pilihan?

Menentukan prioritas berarti menentukan pilihan. Yang bikin bingung, kalau harus memilih satu dari sekian banyak pilihan. Ketika sudah menentukan pilihan berarti kita telah memprioritaskannya. Misalnya, kita punya banyak kegiatan tapi harus dikerjakan dalam satu waktu yang bersamaan, mana yang kita prioritaskan? Atau pas lagi ke mall tapi uang nggak cukup untuk membeli semua yang terdaftar di list, so which one we have to choose?? Caranya…

1. Penting dan mendesak, inilah yang harus kita utamakan. Dari banyak kegiatan tersebut atau daftar barang-barang yang mau kita beli, mana bagi kita yang paling penting dan mendesak. Nggak semuanya ‘kan??

2. Penting tapi tidak mendesak. Jangan sampai salah pilih. Kadang kita memang memprioritaskan hal yang penting tapi ternyata setelah kita pikir ulang lagi, apa yang kita pilih itu bukanlah hal yang mendesak, jadi masih bisa ditunda. Contohnya kita mau ikut BimBel, ini emang penting tapi gak mendesak.

3. Tidak penting tapi mendesak. Untuk yang satu ini kita mesti benar-benar jeli melihatnya. Contohnya, emang gak penting pas lagi belajar di kampus or sekolah kita harus pulang tapi karena our parents nelpon kita dan minta kita pulang ada urusan keluarga, ini dia yang namanya mendesak.

4. Tidak penting dan tidak mendesak. Tapi kalau udah gak penting ditambah gak mendesak, don’t waste your time to think about. Misalnya kita punya sisa uang yang lumayanlah jumlahnya, hasrat hati mau beli lagi HP murah meriah, tapi sebenarnya itu gak penting gak mendesak, jadi ngapain juga kita harus beli. 

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gayatri, Sang “Doktor Cilik” Itu Telah …

Randy Ghalib | | 24 October 2014 | 12:25

Ide Fadli Zon Bangun Perpustakaan & …

Hazmi Srondol | | 24 October 2014 | 08:54

Ayo, Tunjukkan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24

Tindak Pidana di Indonesia Masih Tinggi, Ini …

Joko Ade Nursiyono | | 24 October 2014 | 08:14

Bagi Cerita dan Foto Perjalanan Indahnya …

Kompasiana | | 22 October 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Jokowi Tunda Tentukan Kabinet: Pamer …

Ninoy N Karundeng | 6 jam lalu

Jokowi Marahin Wartawan …

Ifani | 7 jam lalu

Pelacur Berisi, Berintuisi di Dalam Selimut …

Seneng | 10 jam lalu

Jokowi Ngetest DPR …

Herry B Sancoko | 12 jam lalu

Jika Tak Lulus CPNS, Kahiyang Akan Jaga …

Erwin Alwazir | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Saat Nenek Ingin Sendiri …

Cucum Suminar | 7 jam lalu

Menelusuri Alam Pemikiran Mahatma Gandhi …

Kukuh Fany Fatkhulo... | 7 jam lalu

Surat Terbuka Kepada Kahyang Ayu Anak …

Abest | 7 jam lalu

Ada Apa di Ternate..? …

Teberatu | 7 jam lalu

Hanya Evan Dimas, Apa Paulo Belum Pantas ? …

Djarwopapua | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: