Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Busri Toha

Lebih baik berbuat sesuatu yang berharga sekecil apapun, dari pada tidak sama sekali.

Tradisi Bersalaman di Madura Mulai Pudar

HL | 04 January 2012 | 05:18    Dibaca: 852   Komentar: 14   1

132566280455389868

Ilustrasi/Admin (Shutterstock)

Bersalaman kepada kedua orang tua bagi anak-anak sebelum berangkat ke sekolah mulai terlupakan atau ditinggalkan. Anak-anak tidak lagi membiasakan sungkem sebagai bentuk penghormatan kepada orang yang telah melahirkannya.

Anak sepertinya, bukan lagi memberikan penghormatan kepada kedua orang tuanya sebelum pergi mencari ilmu. Padahal, kebiasaan sungkem kepada kedua orang tua merupakan warisan nenek moyang masyarakat Madura, Jawa Timur. Bersalaman merupakan simbol pengabdian bagi anak kepada orang yang telah merawat dan mengasuhnya.

Konon, tempo dulu anak di Madura ketika akan berangkat ke Sekolah atau keluar dari rumah untuk bepergian demi kepentingan tertentu, selalu sungkem kepada kedua orang tuanya. Bahkan, jika akan pergi jauh, juga sungkem atau berpamitan kepada guru yang telah mendidiknya.

Lebih ekstrim lagi, jauh hari sebelum bepergian, anak sebelum berangkat telah memberitahukan kepada kedua orang tuannya. Tujuannya, agar di doakan dan memperoleh ridha dari orang yang telah mengandungnya selam sembilan bulan.

Namun, kini semua itu sepertinya nyaris tiada tersisa. Anak bukan lagi bersalaman dan sungkem kepada kedua orang tau dan guru saat akan bepergian. Ia rupanya lebih suka melambaikan tangan dengan dibarengi kata-kata “da mama, dan da papa”.

Lebih dari itu, dengan penuh senyum bangga sambil mengangkat tangan kanannya dan dikecupkan pada bibirnya sebagai tanda “kiss by”. Bukan lagi mengucapkan ” Assalamualaikum”. Itulah kenyataan yang terjadi pada anak didik kita saat ini. Anak lebih meniru kebiasaan yang ada dalam iklan dan film di televisi.

Memang, kebiasaan tersebut bukanlah tindakan yang salah dari seorang anak. Sama sekali tidak keliru. Tapi, kebiasaan ini telah menghilangkan kebiasaan lama yang tentu saja lebih terhormat. Kebiasaan orang-orang terdahulu, secara lambat laut ditinggalkan dan lebih mengutamakan kebiasaan baru, yang belum tentu lebih baik. Mengapa…?

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[Berita Foto] Duel 7500 Pendekar Silat di …

Hendra Wardhana | | 01 June 2015 | 08:39

Menyemai Jiwa Wirausaha Selagi Muda …

Isson Khairul | | 01 June 2015 | 09:01

[Blog&Photo Competition] Saatnya Non …

Kompasiana | | 17 March 2015 | 16:48

FIFA Tutup Mata Bola Dikuasai Mafia Politik …

Edo Media | | 01 June 2015 | 04:11

Mengemas Curhat jadi Tulisan Bermanfaat …

Listhia H Rahman | | 31 May 2015 | 23:22


TRENDING ARTICLES

Tidak Ada Ruginya Sanksi FIFA …

Rifki Radifan | 1 June 2015 07:04

Jokowi dan Reformasi Sepak Bola Indonesia …

Suyono Apol | 1 June 2015 06:20

Buwas Dipecat …

Axtea 99 | 1 June 2015 03:05

Bella Shofie, Resmi Dinikahi dengan Dokumen …

Seneng Utami | 1 June 2015 00:42

Perang Opini Pemerintah vs PSSI Menyangkut …

Erwin Alwazir | 1 June 2015 00:35


Subscribe and Follow Kompasiana: