Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Daniel Simanjuntak

Senang Mengajar dan Belajar

Sekolah Berstandar Internasional Part 2

OPINI | 03 April 2012 | 18:20 Dibaca: 286   Komentar: 7   2

Banyak sekali orang tua bangga menyekolahkan anak-anak mereka di sekolah yang didepan gedungnya dan di setiap lembar surat menyuratnya “dengan berani” menyantumkan label “Sekolah Berstandar Internasional”. Sebenarnya banyak diantara orangtua tersebut yang sangat awam dengan kriteria “sekolah Berstandar Internasional”. Dengan bangga hanya dengan sederatan tulisan berbahasa asing dan sejumlah guru-guru yang berambut pirang, yang sering sekali keberadaan dan keabsahan mereka menjadi guru wajib dipertanyakan, mereka memamerkan kepada rekan-rekan searisan dan sekantor mereka yang bertanya tentang dimana anak-anak mereka disekolahkan.

Sekolah berstandar Internasional menjadi sangat mudah sekali ditemukan bahkan dipinggir-pinggir kota dan di sekitar ruko-ruko perumahan besar. Ironisnya hal ini terjadi karena pendidikan kita memang telah nyata mengikuti arus kapitalisme dan liberalisme yang menjadi agama hampir semua negara.

Sekolah Berstandar Internasional yang mengandalkan kepada bahasa asing dan wajah-wajah bule nan pirang sudah sangat banyak sehingga sangat mudah untuk ditemukan di negara ini. Yang meski dengan sombong dan cukup berani memamerkan diri sebagai sekolah Internasional ataupun berstandar Internasional. Namun ternyata banyak sekali diantara sekolah-sekolah tersebut belum mengantongi Surat Resmi sebagai pengakuan dari pemerintah sebagai sekolah berstandar internasional. Padahal mereka harusnya sadar ketika hal ini diangkat maka status mereka akan sangat mempengaruhi keberadaan mereka di masa depan.

Sekolah-sekolah seperti ini tidak mempunyai visi dan misi yang jelas sehingga setiap output yang dihasilkan merupakan sesuatu yang ujicoba, tidak unggul, jauh dari masyarakat yang seutuhnya. Sebagai pengajar yang juga pernah mengajar di sekolah-sekolah yang sering sekali menyamar sebagai “sekolah berstandar internasional” saya merasa berkewajiban untuk mengingatkan orangtua-orangtua yang mau menyekolahkan anak-anaknya agar jangan terlena dengan tulisan bahasa asing dan rambut pirang karena belum tentu hasil yang diperoleh setimpal dengan uang yang anda keluarkan untuk menyekolahkan anak-anak ke sekolah tersebut.

Bahkan ada sekolah yang sangat merasa Internasional namun sangat jauh dari kriteria internasional, tidak hanya dari profesionalitas dan kompetensi tenaga pengajar namun juga dari segi lain seperti sarana prasarana, sistem, kualitas service dan lain-lain.

Di sekolah seperti tersebut kemampuan bahasa asing yang standar merupakan skill yang penting bagi mereka ketimbang kompetensi guru dalam mengajar dan mendidik murid. Sayangnya setiap orang yang sudah menyekolahkan anaknya ke sekolah tersebut menjadi merasa terjebak dan tidak bisa keluar karena sudah mengeluarkan dana demikian besar…. berlanjut

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

‘Gabus Pucung’ Tembus Warisan Kuliner …

Gapey Sandy | | 24 October 2014 | 07:42

Terpaksa Olahraga di KLIA 2 …

Yayat | | 25 October 2014 | 02:17

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Pengabdi …

Rahab Ganendra | | 24 October 2014 | 22:49

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 3 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 4 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 4 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 8 jam lalu

Romantisme Senja di Inya Lake, Yangon …

Rahmat Hadi | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

Tips COD (Cash on Delivery) an untuk Penjual …

Zanno | 9 jam lalu

DICKY, Si Chef Keren dan Belagu IV: Kenapa …

Daniel Hok Lay | 9 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 10 jam lalu

Dosen Muda, Mana Semangatmu? …

Budi Arifvianto | 10 jam lalu

Aku Berteduh di Damai Kasih-Mu …

Puri Areta | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: