Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Liszton Indrajaya

Seorang antagonis dalam karya sastra Tuhan.

Pemahaman Hukuman Seumur Hidup

OPINI | 10 April 2012 | 04:25 Dibaca: 1768   Komentar: 0   0

Lagi-lagi saya dapat ilham tpik tulisan dari obrolan di warung makan. Sambil menikmati makan pagi yang terlalu terlambat, saya mengobrol dengan seorang teman muali dari topik entak apa hingga hingga topik yang lumayan menarik, hukuman seumur hidup. Saya pun jadi lebih antusias saat teman saya menyinggung tentang hal tersebut. Sambil menyeruput es teh, saya pun mendengarkan.

Sayangnya, hasil dari perkataan teman saya membuat saya mengerutkan dahi. Teman say ternyata kurang paham terhadap apa yang dikatakannya. Tentulah semua orang pernah mendengar tentang hukuman yang satu ini tetapi kebanyakan dari mereka kurang paham terhadap pemahamannya Teman saya salah satunya. Menurutnya, hukuman seumur hidup bererti dia dikenai hukuman sepanjang umur/usia pelaku saat itu. Misalnya umurnya 20 tahun berarti dia dipenjara selama 20 tahun. Kalau umurnya waktu itu 50 tahun, dia dipenjara selama 50 tahun. Maaf ya teman, tapi itu salah.

Pemahaman yang benar tentang hukuman seumur hidup adalah hukuman yang dijatuhkan kepada seorang terdakwa sepanjang hidupnya. Kalau disederhanakan sama artinya dia mendekam dipenjara sampai dia menemui ajal atau sampai mati. Jika selama masa hukumannya dia tidak mendapatkan potongan masa tahanan seperti grasi atau remisi, seamanya dia berada dipenjara.

Sejara logika dan melihat dari sisi keadilan pun mengatakan demikian. Misalnya ada dua orang terdakwa tindak kejahatan yang sama dengan motif dan modus kejahatan yang sama contohnya Si Amir dan Si Bejo. Amir saat kena vonis berusia 20 tahun sedangkan Bejo 50 tahun. Mereka melakukan kejahatan yang sama dan keduanya di vonis hukuman seumur hidup. Jika pemahaman yang digunakan adalah pemahaman teman saya, lalu dimana letak sisi keadilannya? Amir hanya akan dikenai hukuman selama 20 tahun sedangkan Bejo 50 tahun. Lalu bagaimana kalau yang kena hukuman seumur hidup adalah kakek-kakek berusia 70 tahun? Nah lho.

Semoga tulisan ini bisa memperbaiki pemahaman banyak orang mengenai hukuman seumur hidup karena saya yakin bukan hanya teman saya saja yang kurang paham tetapi banyak orang termasuk Guru PPKN saya semasa SMA dulu. Mudah-mudahan beliau baca tulisan ini.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Hari Guru: Kunjungan SMA Darul Ulum 2, …

Ony Jamhari | | 29 November 2014 | 07:51

Justru Boy Sadikin-lah yang Pertama Kali …

Daniel H.t. | | 29 November 2014 | 00:12

Saatnya Regenerasi, Semoga PSSI Tak Lagi …

Rizal Marajo | | 28 November 2014 | 23:28

Gara-gara Tidak Punya “Kartu …

Adjat R. Sudradjat | | 28 November 2014 | 18:40

Ikuti Lomba Resensi Buku “Revolusi …

Kompasiana | | 08 November 2014 | 15:08


TRENDING ARTICLES

Ketika Jonru Murka #KJM …

Alan Budiman | 5 jam lalu

SBY Mulai Iri Kepada Presiden Jokowi? …

Jimmy Haryanto | 9 jam lalu

Indonesia VS Laos 5-1: Panggung Evan Dimas …

Palti Hutabarat | 11 jam lalu

Timnas Menang Besar ( Penyesalan Alfred …

Suci Handayani | 12 jam lalu

Terima Kasih Evan Dimas… …

Rusmin Sopian | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Sosial: Bantuan Kepada Bocah Penderita …

Liana Citra | 9 jam lalu

Langsing dan Sehat dengan Lemon dan Bawang …

Fidiawati | 9 jam lalu

Mungkinkah Hubungan dengan Tuhan Dianggap …

Achmad Suwefi | 9 jam lalu

Pak Jokowi, Dimanakah Kini “Politik …

Rahmad Agus Koto | 9 jam lalu

Dendam Seorang Haji …

Didik Sedyadi | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: