Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Yayan Sugiana

Suami dari seorang istri dan bapak dari tiga orang anak yang berkeinginan besar dapat memberi selengkapnya

Aku Titipkan Anak-anakku Padamu, Gontor!

REP | 29 May 2012 | 11:51 Dibaca: 5256   Komentar: 17   1

1338291986846158544

Foto: Wali Santri Gontor, Grup facebook

Apa sebenarnya yang memotivasi anak-anak saya hingga begitu berminat menjadi anggota keluarga besar Ponpes Modern Darussalam Gontor. Secara pribadi, melepas anak hidup mandiri di pondok pesantren merupakan ujian paling berat yang harus  saya rasakan. Anda yang sudah berkeluaraga tentu sependapat dengan saya bahwa anak adalah permata yang tak akan bisa ditukar dengan kemilau harta. Seberapa pun itu banyaknya.

Dan kali ini saya dihadapkan pada sebuah dilema. Harus berpisah dengan dua anak sekaligus untuk rentang waktu berkisar antara 5 sampai dengan 7 tahun,  sekalipun di akhir pekan masih memungkinkan untuk menemui mereka. Gontor masih bisa ditempuh dalam waktu kurang sehari saja  dari Surabaya.

Saya bayangkan seandainya mereka telah menyelesaikan pendidikan di Gontor kemudian menuntut ilmu di luar kota atau di luar negeri, berarti, hanya 12 dan 15 tahun saja saya dan istri menikmati kebersamaan dengan mereka. Rasa kehilangan masih membekas di hati saya bersama istri hingga hari ini.

Kekuatan tekad dalam jiwa kedua anak itu akhirnya membuat saya dan istri luluh lalu menepis rasa tega dalam sanubari. Kami pun kemudian berangkat menuju  Pondok Modern Darussalam Gontor. Rabu 23/5 pagi, kami bertolak dari Surabaya dengan sebuah kendaraan pinjaman. Setelah menempuh perjalanan selama empat jam, kami pun tiba di Desa  Sambirejo, Kecamatan Mantingan, Kabupaten Ngawi, tempat  Pondok Modern Gontor Putri 2 berada.

Proses pembekalan kami terima dari pimpinan pondok yang menekankan tentang kesederhanaan dan tuntutan kemandirian yang akan diterima oleh para santri.  Ya, saya perhatikan mereka makan dengan menu yang sederhana. Sangat bertolak belakang dengan pesanan yang sering saya terima dari anak-anak saya. Mereka sepertinya sudah terbiasa dengan aneka fast food, produk budaya negeri Paman Obama.  Namun saya menyadari, justru sajian sederhana itulah yang telah menghantar lahirnya beberapa nama besar sekelas Idham Chalid, Dien Syamsudien, Nurcholis Majjid, Hidayat Nur Wahid serta nama-nama besar lainnya.

Proses regestrasi pun selesai dan anak saya pun kemudian berbaur dengan teman-teman barunya. Di Gedung Medinah anak saya berbaur tidur satu ruangan dengan 29 para calon santriwati dari berbagai penjuru tanah air. Beberapa di antaranya berasal dari Malaysia, Singapura, dan dari Thailand. Jangan Anda bayangkan mereka merebahkan badan di atas kasur mewah atau spring bed. Mereka tidur hanya beralaskan kasur lipat sederhana yang digelar di atas lantai.

13382921002123231447

Foto: Wali Santri Gontor, Grup facebook

Beberapa saat  kemudian kami pun segera bertolak meninggalkan anak perempuan kami karena harus mendaftarkan anak kedua ke Pondok Modern Gontor 2 di Kecamatan Siman, Ponorogo. Saya perhatikan air mata anak perempuan saya begitu bercucuran. Ya, betapa kami meraskan derita cukup mendalam dengan perpisahan ini. Di rumah saya dan istri akan kehilangan celotehnya yang sering menghangatkan suasana. Tak ada lagi tawa renyahnya saat menggoda kedua adiknya. Saya peluk dia erat-erat. Saya sampaikan bahwa pilihannya bermukim di Gontor adalah keputusan yang sangat tepat demi meraih cita-cita gemilang di masa akan datang.

Setelah menyeka sisa-sisa air mata di pelupik mata, kami meninggalkan putri kami yang berdiri sambil melambaikan tangan. Jumat 25/5 saya dan istri mendaftarkan anak kedua kami di Ponpes Modern Darussalam Putra 2 Gontor Ponorogo. Prosesnya pendaftaran tidak jauh beda dengan yang berlangsung di Ponpes Putri. Setelah registrasi kami ajak anak kedua kami menuju Gedung Palestina, asrama tempatnya tinggal selama menanti masa tes seleksi. Seperti halnya di Pondok Putri, malam hari kami pun menerima pembekalan dari pimpinan pondok tentang tata tertib dan kehidupan yang akan ditempuh oleh para calon santri.

“Ikhlaskan putra Bapak dan Ibu kami didik di sini,” ujar pimpinan pondok.  “Kami jaga amanah ini dengan sepenuh hati agar mereka menjadi insan yang berguna bagi bangsa, negara, dan agama yang dianutnya.” Setengah bercanda ustaz yang tampak kharismatik itu menyampaikan bahwa menu sehari-hari santri di Gontor tak pernah lepas dari sajian “sate”, yakni sayur tewel (nangka muda), sayur tempe, dan sayur telo (ketela)

Malam itu anak saya mulai mengatur irama hidupnya sesuai jadwal yang ditetapkan Pondok. Dini hari ia bangun lalu melaksanakan shalat tahajjud dilanjutkan shalat subuh berjamaah di masjid Pondok yang besar tersebut. Ia mulai belajar mandiri memenuhi segala keperluannya mulai dari mencuci pakaian sampai dengan membereskan tempat tidur dan membersihkan lingkungan di sekitar Pondok.

Dia yang biasa sulit dibangunkan manakala waktu sekolah tiba, pagi itu tampak bergegas menuju ruangan kelasnya. Dengan setelan hem putih dan pantalon warna gelap, sepatu pantopel, serta peci hitam di kepalanya ia tampak tekun mengikuti pelajaran pertamanya.

Bangga dan sedih bercampur aduk melihat aktivitasnya pagi itu. Naluri orang tua yang selalu ingin berdekatan dengan sang anak benar-benar diuji. Mulai malam nanti, pikir saya, tak akan ada lagi kesempatan mengusap kepalanya saat dia tidur pulas.

13382922052131056923

Foto: Wali Santri Gontor, Grup facebook

Seorang alumni Gontor asal Depok yang juga mendaftarkan anaknya bersama saya tampak terpaku mengamati gerak-gerik buah hatinya. Anaknya masih belum mau ditinggalkan sementara izin dari kantor sang ayah akan berakhir pada hari itu. Akhirnya, perasaannya tumpah juga. Ia memeluk saya erat-erat dengan air mata berlinangan di pipinya. Saya kira sebagai seorang yang pernah merasakan manis asamnya Gontor, ia akan lebih tabah dari saya. Rupanya, ia pun tak kuasa menahan beban kesedihan yang menggunung memenuhi dadanya.

Perpisahan dengan anak lelaki kedua kami sudah tidak bisa dielakkan lagi. Saya bisikkan di telinganya bahwa cinta kasih kepadanya jauh melebihi segala-galanya. Semoga kelak linangan air mata ini bisa bertukar dengan senyuman bangga akan keberhasilan dirinya. Bila kelak ia menjadi seorang  tentara, polisi, menteri, presiden, bahkan menjadi seorang politisi sekalipun, semoga dirinya bisa benar-benar menjaga amanah. Semoga kelak dirinya bisa menjadi solusi bagi karut-marut yang sering melanda negeri ini.

Dan dari sanubari  yang paling dalam aku sampaikan padamu Gontor, kutitipkan anak-anakku demi masa depannya yang gemilang, demi bangsa dan negara yang sangat dicintainya.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mau Ribut di Jerman? Sudah Ijin Tetangga …

Gaganawati | | 24 October 2014 | 13:44

Pesan Peristiwa Gembira 20 Oktober untuk …

Felix | | 24 October 2014 | 13:22

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Pelayanan Sertifikasi Lebih Optimal Produk …

Nyayu Fatimah Zahro... | | 24 October 2014 | 07:31

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Pak Jokowi, Kemana Pak Dahlan Iskan? …

Reo | 7 jam lalu

Akankah Jokowi Korupsi? Ini Tanggapan Dari …

Rizqi Akbarsyah | 12 jam lalu

Jokowi Berani Ungkap Suap BCA ke Hadi …

Amarul Pradana | 13 jam lalu

Gerindra dapat Posisi Menteri Kabinet Jokowi …

Axtea 99 | 15 jam lalu

Nurul Dibully? …

Dean Ridone | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Preman …

Bhre | 7 jam lalu

Bercanda, Berfilsafat! …

Wahyudi Kaha | 8 jam lalu

Persipura Punya 5 Kandidat Pelatih Baru …

Djarwopapua | 8 jam lalu

Hujan …

Gusranil Fitri | 8 jam lalu

Renungan Malam Tahun Baru 1436H: Ketika Doa …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: