Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Asep Sumpena

Suka hal-hal sederhana yang bermanfaat.

Mencari Barang Murah di Luar Negeri

REP | 30 July 2012 | 15:55 Dibaca: 1294   Komentar: 6   4

134361960489306899

Omiyage / omiyageblosg.ca

Waktu dulu kami mau berangkat ke Jepang untuk mengikuti program AOTS, bahkan sebelum belajar bahasa Jepang kami sudah menghapal satu kata baik dalam tulisan latin / romaji, katakana, hiragana maupun dalam bentuk kanji yakni kata ‘omiyage’ yang artinya oleh-oleh.

Ya, betul oleh-oleh. Kalau kita pergi ke luar daerah atau ke luar negeri, maka salah satu yang menjadi tujuan kita adalah membeli oleh-oleh buat keluarga di rumah, teman dan tetangga – yang terakhir mungkin bagi yang kenal sama tetangga, karena banyak diantara kita yang tidak kenal kepada tetangga. Hiks.

Pada saat kami tiba di Yokohama Kenshu Centre (YKC) dan mendapati kamar yang kami tempati sudah lengkap hanya tinggal peralatan mandi yang tidak ada. Maka setelah sampai di sana tujuan kami adalah mencari informasi supermarket terdekat untuk membeli peralatan mandi dan sekalian mencari oleh-oleh khas Yokohama. Kami menuju ‘supaa’ JUSCO yang terletak beberapa ratus meter dari YKC.

Tiba di sana kami memasuki suasana supermarket yang tidak jauh-jauh amat dengan suasana supermarket di Indonesia, hanya bedanya kemasan barang-barang di Jepang sungguh beraneka warna, supaya menjadi daya tarik bagi konsumen yang membelinya. Di mana tingkat persaingan cukup ketat, maka warna, desain dan bentuk kemasan menjadi daya tarik sendiri untuk menggaet calon pembeli di samping kualitas dari produk itu sendiri.

13436197391521859817

Barang Jualan di Jepang / theoniomaniac.com

Di sana kami bertemu dengan beberapa orang yang sebagian berpostur mirip orang Indonesia dan sebagian mirip orang India. Setelah berkenalan dengan mereka ternyata mereka berasal dari Nepal. Negara yang terkenal dengan gunung Himalaya-nya itu. Ternyata postur mereka sungguh beragam dan sebagian dari mereka mirip postur orang kita. Bahkan kartu nama mereka pun agak lain lebih sempit dan agak panjang, mungkin mengikuti bentuk negera mereka yang sempit dan memanjang diapit oleh dua Negara besar India dan China.

Perkenalan dengan mereka menuntun kami ke suatu bagian supermarket yang sejak saat itu hingga selama berada di negara ini selalu kami kunjungi yakni ‘hyaku-en shop’ atau toko serba seratus yen. Di mana semua barang-barang di sana berharga seratus yen, sekitar delapan ribu rupiah saat itu (1999) dan dua belas ribuan saat ini. Cukup murah untuk ukuran Jepang.

13436200061327617091

Hyaku-en Shop / japan-guide.com

Sungguh senang menemukan tempat itu, karena dahaga kami akan oleh-oleh sepertinya akan terpuaskan. Maksudnya bisa membeli oleh-oleh khas Yokohama / Jepang dengan harga miring. Maklum. cukup banyak juga jiwa-jiwa yang harus mendapat oleh-oleh dari kami. Jadi kita harus pintar-pintar mengatur budget untuk itu.

Tapi kami agak kecewa, karena sebagian besar oleh-oleh yang berbentuk souvenir ada tulisam ‘made in china’. Tapi, akhirnya kami memilih beberapa barang buatan Jepang, lalu barang khas Jepang buatan China dan barang yang universal buatan manapun. Yang penting dapat oleh-oleh. Hehe.

Setelah keluar dari “hyaku-en shop’, kami menuju ke supermarket untuk membeli peralatan mandi. Saya mengambil sabun dan pasti gigi yang benar-benar buatan dan merek Jepang, untuk mencoba yang khas negeri ini. Karena di Jepang yang katanya proteksi terhadap import dari luar negeri sangat ketat, ternyata cukup sulit mendapatkan cendera mata buatan Jepang di negerinya sendiri. Mungkin dampak globalisasi yang tidak bisa dibendung siapapun.

Kami juga membeli beberapa roll film buat memotret, karena saat itu belum populer kamera digital. Jadi belasan roll film kami beli untuk mengabadikan momen-momen penting selama di negeri Sakura ini. Ada beberapa kejadian menarik mengenai film kamera ini, terutama mengenai proses cuci cetak sewaktu di Jepang.

1343620069325822857

Roll Film / photographersdirect.com

Satu teman karena terlalu banyak membeli film, maka tercampur antara yang sudah dipakai dan yang belum, maka ketika dia membawa tiga roll film dan dicuci di toko, hasilnya dua diantara tiga roll film tadi isinya kosong artinya masih baru belum terpakai tapi sudah di cuci. Petugasnya seorang gadis Jepang dengan tersipu-sipu nyindir menjelaskan kepada teman saya tadi yang akhirnya tertawa bersama.

Cerita yang lain, ketika kami dipotret pada saat berendam di ‘onsen’ (spa Jepang), lalu ketika filmnya dicuci di suatu toko di sana, langsung di sensor baik film maupun hasil cetakannya. Luar biasa UU tentang ‘pornografi dan pornoaksi’ rupanya sudah diterapkan di Jepang sejak belasan tahun yang lalu. Hehe.

Satu dekade sudah lewat, ada banyak hal terjadi dalam hidup ini pertama gencarnya produk-produk China sudah membanjiri pula ke haribaan negeri tercinta ini, dan kedua rasanya sudah agak-agak lupa kita menggunakan kamera analog yang memakai film yang sekarang sudah digantikan dengan kamera digital yang cukup canggih dan mudah dipakai itu.

Dengan perubahan hubungan antar negara yang semakin terasa ‘borderless’ ini dan juga kemajuan teknologi yang demikian pesat, sudah saatnya juga kita menyiasati zaman ini supaya jangan sampai ketinggalan.

Salam.

Silakan baca kisah sebelumnya di :

http://edukasi.kompasiana.com/2012/07/04/negara-berkembang-dari-eropa/

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Saat Hari Anak Nasional Terlupakan oleh …

Topik Irawan | | 23 July 2014 | 18:53

Parcel Lebaran Dibuang ke Jalan …

Roti Janggut | | 23 July 2014 | 17:43

Efek Samping Kurikulum “Cepat Saji” …

Ramdhan Hamdani | | 23 July 2014 | 18:46

Mengejar Sunset dan Sunrise di Pantai Slili …

Tri Lokon | | 23 July 2014 | 20:12

Punya Gaya “Make Up” Menarik? …

Kompasiana | | 09 July 2014 | 00:21


TRENDING ARTICLES

Kata Ahok, Dapat Jabatan Itu Bukan …

Ilyani Sudardjat | 10 jam lalu

Siapkah Kita di “Revolusi …

Gulardi Nurbintoro | 11 jam lalu

Psikologi Freud dalam Penarikan Diri Prabowo …

Sono Rumekso | 13 jam lalu

Ke Mana Sebaiknya PKS Pascapilpres? …

Aceng Imam | 13 jam lalu

Film: Dawn of The Planet of The Apes …

Umm Mariam | 15 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: