Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Siti Mardiyah

Saya adalah seorang mahasiswi jurusan multimedia broadcasting PENS-ITS yang sangat menggemari dunia jurnalistik dan ingin selengkapnya

Integralistik Itu Perlu

OPINI | 27 September 2012 | 04:18 Dibaca: 1411   Komentar: 0   0

Untuk pertemuan kali ini, ilmu yang saya dapatkan adalah berawal dari 1 kata , yaitu integralistik. sebenernya apa sih integralistik itu? kata-kata yang mungkin asing bagi orang awam. tapi integralistik adalah sebuah kata yang memiliki artian yang sangat luas. menurut kamus besar bahasa Indonesia, integralistik memiliki makna keseluruhan/kesatuan. Dan mungkin dapat dijabakan lebih rinci, integralistik adalah sebuah sifat kesatuan dalam diri individu dengan lingkungannya.

Seorang yang memiliki sifat integralistik akan selalu peduli pada lingkungannya, dia akan merasa satu dengan lingkungannya. tak hanya secara emosi dan pikiran, tapi juga dalam tindakanpun akan tetap sama. Integralistik sebagai bentuk sebuah pengabdian dan bentuk toleransi terhadap lingkungan

Contoh nyata adalah sering digembar-gemborkannya integralistik di kalangan civitas akademika kampus. Mengapa integralistik sangat penting dalam kehidupan kampus?Ada bebeapa alasan yang dapat mendasari pentingnya integralistik dikampus.

1- Agar tiap mahasiswa merasakan adanya keluarga baru, yaitu keluarga kampus. karena kebanyakan mahasiswa berasal dari berbagai tempat yang tersebar disuatu daerah tertentu. Sebagai contoh mahasiswa ITS tak mungkin hanya berasal dari Surabaya, pasti mereka datang dari berbagai daerah.

2- Menghilangkan sekat-sekat diantara para mahasiswa. seperti status sosial, tingkat kepandaian, keegoisan dan sifat-sifat individualis lainnya.

3- Menyatukan satu sama lain dalam suatu lingkup keluarga besar yang memiliki asa dan tujuan yang sama dalam menggapai ilmu.

4- Menggali loyalitas antar mahasiswa kepada kampus mereka maupun civitas akedemika yang ada didalamnya.

Batapa pentingnya sifat integralistik, dan bayangkan apabila dalam sutu negara memiliki sifat integralistik dalam jiwa masing-masing masyarakatnya? maka tidak akan ada lagi yang namanya pebedaan status sosial, kesenjangan ekonomi, dan kasus-kasus korupsi yang mulai berakar di pikiran masing-masing pemimpin kita.

Tags: mardiyah

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Usul Mengatasi Kemacetan dengan “Kiss …

Isk_harun | | 21 September 2014 | 17:45

Menuju Era Pembelajaran Digital, Ini Pesan …

Nisa | | 21 September 2014 | 22:44

RUU Pilkada, Polemik Duel Kepentingan (Seri …

Prima Sp Vardhana | | 21 September 2014 | 23:11

Cerita Unik 470 Kata, Seluruh Kata Diawali …

Saut Donatus | | 22 September 2014 | 07:54

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Keluarga Korban MH17 Tolak Kompensasi dari …

Tjiptadinata Effend... | 3 jam lalu

PKS antara Pede dan GR …

Ifani | 4 jam lalu

Sopir Taksi yang Intelek …

Djohan Suryana | 5 jam lalu

2 Tahun di Kompasiana Membukukan Sejumlah …

Thamrin Sonata | 8 jam lalu

Gajah Berperang Melawan Gajah, …

Mike Reyssent | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

Saya yang Berjalan Cepat, Atau Mahasiswa …

Giri Lumakto | 7 jam lalu

Membaca Konsep Revolusi Mental Gagasan …

Ahmad Faisal | 7 jam lalu

Konstitusionalitas Pemilukada: Paradoks …

Armansyah Arman | 7 jam lalu

Salah Kaprah Tentang Tes Psikologi …

Muhammad Armand | 7 jam lalu

MTQI ke XV Menyatukan Dunia yang Terbelah …

Syaripudin Zuhri | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: