Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Angela Widowati

ibu rumah tangga sederhana, mendampingi suami dan ananda tercinta, di kota yang tak pernah terlupa

Tawuran Itu, Apa Bunda?

OPINI | 27 September 2012 | 23:24 Dibaca: 291   Komentar: 0   1

Disaat luapan semangat memberi berkat pada ananda untuk terus berjuang. Berjuang dalam pelajaran, berjuang dalam prestasi di luar sekolah, dan saat dia berhasil disejajarkan dengan remaja Eropa lainnya, dan menjadi satu-satunya anggota dari Asia. Saat usaha untuk lebih mengharumkan nama bangsa dengan berbagai cara termasuk dalam seni dan budaya, bahkan sampai penerbitan buku dalam bahasa Spanyol merambah di kota nan simpati ini. Saat itu pula, berita nan ngeri terdengar dari negeri pertiwi.

Anak sekolah berlaku seperti tak pernah mengenal nilai-nilai budi pekerti… ´values´.. atau ´valores´ kata orang sini… Di saat semua anak di masa sekolah dicekoki ´values´ di sekolah, di mall bahkan sampai ditempat-tempat umum sekali pun. Dengan sebutan, ´magic words´.. atau ´palabras magicas´ tapi ternyata hal itu TIDAK DIKENAL di negri pertiwi…

Pertiwi yang katanya terkenal dengan keramah-tamahannya. Yang katanya terkenal dengan sopan tantun ´ketimurannya´. Yang katanya negri indah yang terkenal dengan budaya sopan dan santunnya… Tidak lebih hanyalah sepenggal cerita nyata yang saling TIDAK MENGHARGAI satu sama lain.

Berita meninggalnya pelajar Indonesia karena tawuran anak sekolah, terdengar sampai keujung dunia. Kabar seorang anak yang koma dibacok dalam tawuran dibaca oleh warga di lain benua. Ucapan ´condolence´ tak luput dari mulut beberapa sahabat. Sahabat yang berbeda bangsa, yang memberikan simpati bagi pertiwi karena menghargai arti sebuah pertemanan.

Tapi ucapan itu terasa pahit…..

Pahit menghadapi kenyataan negeri yang tidak mengenal ´palabras magicas´…. Pahit mengetahui bahwa generasi muda pertiwi tidak terbiasa dengan ´basic values´… Pahit menyadari bahwa masih berat rasa ´saling menghargai´ diantara sesama bangsa sendiri dan pahit menerima kenyataan bahwa generasi penerus bangsa yang usianya tidak lagi kanak-kanak belum bisa berpikir setara dengan remaja seusia mereka di belahan dunia lain…

Pahit…..

Indonesiaku….mau ke mana kita…?

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jokowi Jadi Presiden dengan 70,99 Juta Suara …

Politik14 | | 22 July 2014 | 18:33

Prabowo Mundur dan Tolak Hasil Pilpres Tidak …

Yusril Ihza Mahendr... | | 22 July 2014 | 17:27

Timnas U-23 dan Prestasi di Asian Games …

Achmad Suwefi | | 22 July 2014 | 13:14

Sindrom Mbak Hana & Mas Bram …

Ulfa Rahmatania | | 22 July 2014 | 14:24

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


TRENDING ARTICLES

Jokowi Beri 8 Milliar untuk Facebook! …

Tukang Marketing | 13 jam lalu

Selamat Datang Bapak Presiden Republik …

Ahmadi | 13 jam lalu

Perlukah THR untuk Para Asisten Rumah …

Yunita Sidauruk | 14 jam lalu

Jangan Keluar dari Pekerjaan karena Emosi …

Enny Soepardjono | 14 jam lalu

Catatan Tercecer Pasca Pilpres 2014 (8) …

Armin Mustamin Topu... | 16 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: