Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Muhamad Rifai

Sang Pembelajar Sejati

Bagaimana Menjadi Pemimpin Budiman?

OPINI | 03 October 2012 | 11:44 Dibaca: 114   Komentar: 0   0

Menjadi pemimpin adalah sebuah keharusan bagi setiap manusia di muka bumi ini. Karena sudah menjadi karunia Tuhan terhadap hambanya. Maka kelak setiap apapun yang kita pimpin akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Pemimpin merupakan cerminan dari segala yang berkaitan di lingkungan tempat pemimpin itu hidup dan menghidupkan anak buanhnya. Tapi bagaimana menjadi sosok pemimpin yang baik? itu adalah soal mental dan keluasan ilmu dari manusia itu sendiri.

Pemimpin itu harus tahu dimana dan untuk siapa dia bekerja.

Memang tidak semua pemimpin mengetahui segala tentang pekerjaannya, segala tentang tanggungjawabnya. pemimpin seperti ini adalah pemimpin yang bodoh. Karena wilayah kerja saja tidak mengetahui kondisi rill dilapangan dan sudah barang tentu segala strategi dan perbaikan-perbaikan itu tidak akan muncul ketika pemimpin tidak mengetahui secara pasti apa ranah wilaya kerjanya.

Pemimpin itu harus tahu watak, persoalan, pekerjaan anak buahnya.

Ini menjadi tugas berat bagi seorang pemimpin karena ia harus mengetahui semua kepribadian anak buanhnya. Dengan menegetahui segala sifat, laku dan sikap anak buahnya hal ini akan sangat membantu merealisasikan gagasan-gagasan baru yang sesuai dengan wilayah kerja anak buah / bawahannya

Pemimpin itu persoalan pribadinya sudah selesai

Menjadi pemimpin adalah panutan, menjadi pemimpin itu harus sudah selesai segala persoalan pribadinya. Perkara ini sangat penting untuk diperhatikan karena di ruang kepribadian inilah banyak para koruptor-koruptor yang berusaha untuk memeprkaya sendiri tanpa peduli janji awal dia untuk berbakti.

Pemimpin itu sedikit bicara tapi juga ikut bekerja

Nyatanya pemimpin-pemimpin negeri ini hanya sebatas tangan yang menulis tandatangan saja, tanpa peduli untuk melihat ataupun ikut serta dalam melaksanakan pekerjaan anak buahnya. Karena perhatian seorang pemimpin terhadap bawahan itu penting. Hal ini untuk menyamakan struktur emosional antara pimpinan dan bawahan sehinggga akan menghasilkan komunikasi yang efektif.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Meriah Nobar Relawan di Episentrum Kalla …

Indra Sastrawat | | 20 October 2014 | 12:56

Ibu Negara Kita Kenyes-Kenyes dan Cantik …

Mafruhin | | 20 October 2014 | 08:58

[BALIKPAPAN] Daftar Online Nangkring bersama …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 11:00

Tolong … Emosi Saya Dibajak! …

Hendri Bun | | 20 October 2014 | 13:20

Ikuti Blog Competition “Aku dan …

Kompasiana | | 30 September 2014 | 20:15


TRENDING ARTICLES

Standing Applause, Bagi Kehadiran Prabowo …

Abah Pitung | 5 jam lalu

Beda Perayaan Kemenangan SBY dan Jokowi …

Uci Junaedi | 5 jam lalu

Ramalan Musni Umar Pak Jokowi RI 1 Jadi …

Musni Umar | 8 jam lalu

Jokowi Dilantik, Pendukungnya Dapat Apa? …

Ellen Maringka | 8 jam lalu

Ucapan “Makasih SBY “Jadi …

Febrialdi | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Curahan Hati Indra Sjafrie .. …

Achmad Suwefi | 7 jam lalu

Setelah Menjadi Relawan Jokowi, Selanjutnya …

Maulana Zam | 7 jam lalu

Melihat Jokowi dari Papua …

Moh. Habibi | 7 jam lalu

Buku Adalah Dunia, Bukan Jendela …

Nitaninit Kasapink | 7 jam lalu

Pelantikan Presiden yang Mengukir Sejarah …

Mamank Septian | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: