Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

TEGANGAN AMAN YANG BISA DISENTUH MANUSIA

OPINI | 30 October 2012 | 20:29 Dibaca: 232   Komentar: 0   0

            Kadang  kita berpikir kenapa tegangan 220 V dirumah bisa mengakibatkan kematian, sedangkan tegangan baterai 12 V tidak apa apa bila dipegang. Nah, hal ini disebabkan tahanan tubuh kita terhadap listrik yang apabila diukur adalah sebesar 1200-5000 Ohm . Maka dengan rumus dibawah ini, bisa didapatkan berapa besar arus listrik yang mengalir di tubuh manusia.

Arus listrik = Tegangan : Tahanan.

Jantung sebagai organ tubuh yang paling rentan terhadap pengaruh aliran arus listrik merasakan dalam empat batasan. (lihat gambar diatas). Yaitu :


• Daerah 1 (0,1 sd 0,5mA) : jantung tidak terpengaruh sama sekali bahkan dalam jangka waktu lama.
• Daerah 2 (0,5 sd 10 mA) : jantung bereaksi dan rasa kesemutan muncul dipermukaan kulit.
Diatas 10mA sampai  200mA  jantung tahan sampai jangka waktu maksimal 2 detik saja.( Tergantung kondisi )
• Daerah 3 (200 sd 500mA): Jantung merasakan sengatan kuat dan terasa sakit, jika melewati 0,5 detik masuk daerah  bahaya.
• Daerah 4 (diatas 500mA):jantung akan rusak dan secara permanen dapat merusak sistem peredaran darah bahkan  berakibat kematian.


Maka , berdasarkan IEC60479 dengan mempertimbangkan beberapa parameter seperti : lama aliran listrik melewati tubuh, tempat sentuhan, bagian tubuh yang teraliri , bentuk penghantar terpegang dan efek psikologi seseorang ditentukanlah bahwa 10 mA bisa melewati tubuh manusia tanpa batas waktu. Kembali ke rumusan diatas maka :

 

Tegangan Aman = Arus listrik yang diperbolehkan X Tahanan tubuh manusia

 

Maka tegangan aman=10mA X 1200Ohm untuk kondisi basah  dan 10mA X 5000 Ohm untuk kondisi tubuh kering

Didapatkan tegangan aman tanpa batas waktu untuk arus bolak balik adalah :

 

Kondisi kering = 50 Volt

Kondisi basah = 12 Volt

 

Sedangkan tegangan aman tanpa batas waktu pada tegangan searah adalah:

 

            Tegangan aman kondisi kering = 120 Volt   ( penjelasan tersendiri )

 

Dari penjelasan seperti diatas itulah maka  gawai proteksi arus sisa yang harus dipasang dirumah adalah : 30 mA. Demikian juga kenapa lampu yang dipasang di area untuk kolam renang dan didalam kamar mandi khususnya shower menggunakan 12Volt.

Pastikan tidak ada alasan lagi untuk memasang ELCB atau DPNa dirumah dengan besaran 30 mA untuk soket dan 300mA untuk proteksi kebakaran rumah.

 

Berdasarkan IEC 449 , IEC60479 dan PUIL 2000 (Persyaratan Umum Instalasi Listrik SNI04-0225-2000) batas atas rentang tegangan adalah 50 Volt arus bolak balik dan 120 volt arus searah

 

 

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Andai Masyarakat Tangerang Selatan Sadar, …

Ngesti Setyo Moerni | | 28 November 2014 | 17:27

Dari (Catatan Harian) Kompasiana ke (Sudut …

Lizz | | 28 November 2014 | 16:22

Kampret Jebul: Rumah …

Kampretos | | 28 November 2014 | 15:50

Saran untuk Ahok Cegah Petaka Akibat 100 …

Tjiptadinata Effend... | | 28 November 2014 | 15:30

Tulis Ceritamu Membangun Percaya Diri Lewat …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 14:07


TRENDING ARTICLES

Kongkalikong Dokter dengan Perusahaan Obat …

Wahyu Triasmara | 6 jam lalu

Hampir Saja Saya Termakan Rayuan Banci …

Muslihudin El Hasan... | 9 jam lalu

Lagu Anak Kita yang Merupakan Plagiat …

Gustaaf Kusno | 11 jam lalu

Edisi Khusus: Kompas 100 Halaman dalam …

Tubagus Encep | 11 jam lalu

Ahok Narsis di Puncak Keseruan Acara …

Seneng Utami | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Perempuan Berkabut Musim …

Budhi Wiryawan | 7 jam lalu

Kado Berwarna Biru Dari Alex …

Agustina | 7 jam lalu

Cerita dari Kotamobagu, Kota Terkecil di …

Ferdinand Mokodompi... | 7 jam lalu

Rakyat Miskin Tidak Boleh Sakit …

Emilia . | 8 jam lalu

Tak Ada Tionghoa Kristen atau Islam, Semua …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: