Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Masterpendidikan

tentang berbagai informasi, pendidikan, resensi, penelitian, beasiswa, bisnis, buku, produk, artikel, thesis

John Locke (1632-1704)

REP | 08 December 2012 | 08:27    Dibaca: 1159   Komentar: 0   0

13549299661450506774

John Locke

Riwayat Hidup

Locke dilahirkan di Wrington, dekat Bristol-Inggris. Meskipun ahli filsafat dan pendidik Inggris ini hidup pada abad ke-17, tetapi ajaran dan cita-cita seluruhnya termasuk ke dalam alam cita-cita abad ke-18. Locke seorang tabib, ia telah mempelajari ilmu ketabiban dan teologi di Universitas Oxford. Beberapa tahun lamanya ia pernah bekerja sebagai seorang gubernur (gubernur di sini berarti: seorang pendidik atau pengajar yang memberikan pendidikan kepada anak didik dan tinggal bersama-sama di rumah si terdidik).

Locke pernah beberapa tahun tinggal di Perancis, karena kesehatannya terganggu, ia pernah juga menetap di Nederland dan menjadi penasehat Williem III.

Locke sebagai seorang ahli filsafat dan ilmu jiwa

Dari karangannya berjudul Essay Concerning Human Understanding (=uraian tentang pengertian dan akal manusia) dapat kita ketahui bahwa:

1. Locke adalah seorang empiris. Menurut dia, pengalaman (empiris) ialah sumber pengetahuan kita. Di lapangan hidup—kejiwaan ia menghendaki: pengamatan gejala-gejala jiwa. Karena itulah, ia dianggap sebagai salah seorang pelopor ilmu jiwa empiris (=ilmu jiwa yang berdasarkan pengalaman).

2. Menurut Locke, jiwa itu waktu dilahirkan kosong dan pasif. Disamakannya dengan ”tabula rasa” (=meja daripada lilin) atau dengan sehelai kertas yang putih bersih. ”A sheet of white paper, void of all character”, kata Locke.

3. Locke adalah seorang deist. Ia tidak mau menerima ajaran agama yang dogmatis, melainkan ”agama budi”: Rationalisme.

Locke sebagai seorang ahli didik

Dari karangannya yang lain, yaitu some Thoughts concerning education (=beberapa pemikiran tentang pendidikan) dapat kita ketahui hal-hal berikut ini:

1. Sistem pendidikan; sesuai dengan teori tabula rasa bahwa pendidikan itu maha kuasa. Kalau jiwa anak itu sama dengan sehelai kertas putih yang kosong, yang dapat ditulis sekehendak hati pendidik, maka semua pengetahuan datang dari luar karena pengaruh faktor-faktor lingkungan.

2. Pendidikan jasmani

3. Pendidikan akal

4. Pendidikan kesusilaan

5. Pendidikan keagamaan

Pengaruhnya

Pengaruh Locke pada abad ke-18 besar sekali. Di Inggris pengaruhnya tampak di sekolah-sekolah bagi anak-anak bangsawan: ”public school”. Ajaran dan cita-citanya sebagian kita jumpai lagi pada Rousseau dan kaum Philanthropijn.

Sumber: I. Djumhur, H.Danasuparta. 1976. Sejarah Pendidikan. CV.Ilmu Bandung: Bandung.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mencari “Menara” di Tanah …

Imam Rahmanto | | 29 May 2015 | 20:36

Mengurai Wajah Surabaya bersama Risma …

Wildan Hakim | | 28 May 2015 | 18:01

[Blog&Photo Competition] Saatnya Non …

Kompasiana | | 17 March 2015 | 16:48

Makin Solid karena Pasien Sakit …

Rinta Wulandari | | 29 May 2015 | 19:56

Rahim Melorot, Siapa yang Paling Bertanggung …

Nanang Diyanto | | 28 May 2015 | 20:58


TRENDING ARTICLES

Gagal Jadi Mualaf …

Yo | 9 jam lalu

Managerial Meeting Berlangsung Alot, Timnas …

Af Yanda | 11 jam lalu

Nasib Pelapor Beras Plastik …

Pical Gadi | 11 jam lalu

Petral Ternyata Tidak Berdosa, Bukan Sarang …

Asaaro Lahagu | 11 jam lalu

Gambar Cibiran terhadap FIFA Meramaikan …

Ardiansyah | 12 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: