Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Ahmad Jaelani

Ahmad Jaelani is student of garut University. My Old is 21 th. I like my mother n selengkapnya

Strategi Dakwah Rasulullah Saw.

REP | 13 December 2012 | 16:54 Dibaca: 19135   Komentar: 0   0

STRATEGI DAKWAH RASULULLAH SAW

Makalah

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas kelompok

Pada mata kuliah MANAJEMEN DAKWAH


Disusun oleh:

1. Ahmad Jaelani

2. Lia Herlianti

3. Sabila Beladina

4. Ai Marfuah

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

FAKULTAS AGAMA ISLAM

UNIVERSITAS GARUT

Jalanrayasamarang No. 52 AGarut 44151. tlp (0262) 23639

KATA PENGANTAR

Alhamdullilah penulis bersyukur kepada Allah swt yang telah memberikan ilmu dan kemampuan kepada penulis sehingga terselesaikannya makalah ini, dan penulis banyak mengucapkan terima kasih pada Bapak Dosen Manajemen dakwah yang setiap pertemuan memberikan arahan yang tak bosan-bosannya sehingga kami banyak termotifasi untuk memaksimalkan pembuatan makalah ini.

Harapan penulis semoga usaha dan terselesainya makalah ini menjadi amal jariah dan banyak manfaatnya pada temen-temen dan mahasiswa lain untuk menambah wawasan sekilas materi yang di bahas di makalah ini dan hanya kepada Allah swt kami memohon hidayah dan taufiknya.

27 Nop, 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Kata Pengantar…………………………………………………………………….. i

Daftar Isi…………………………………………………………… ii

BAB I: PENDAHULUAN…………………………………………………….. 1

BAB II: PEMBAHASAN

2.1 Dakwah Di Mekkah……………………………………………….. 3

2.2 Dakwah Di Madinah……………………………………………….. 5

2.3 Strategi Dakwah Rasulullah SAW Secara Umum………… 7

BAB III: PENUTUP

3.1 Kesimpulan………………………………………………… 12

3.2 Saran………………………………………………………………………. 13

Daftar Pustaka iii

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Rasulullah Saw adalah contoh terbaik, dalam menggerakkan dan mengelola dakwah. Keberhasilannya dalam mengajak manusia kepada agama Allah, terhitung spektakuler. Bagaimana tidak, hanya dalam waktu 23 tahun beliau berhasil mengajak seluruh bangsa Arab dalam pelukan Islam, yang imbasnya secara alamiah dari generasi ke generasi Islam telah menyebar ke seantero jagad. Jumlah populasi muslim dunia ,kini yang mencapai kurang lebih 1.5 milyar tak lepas dari kiprah beliau selama 23 tahun tersebut.

Bahasan di seputar keberhasilan dakwah, tak ada rujukan yang paling pantas kecuali merujuk pada warisan sunnah yang telah ditinggalkan manusia paling agung, yakni Muhammad Saw. Allah berfirman :

“Serulah kepada Allah atas dasar basyiroh, aku dan orang-orang yang mengikutiku. Maha suci Allah, aku tiada termasuk orang-orang musyrik “ ( Yusuf ;108 )”

Beberapa mufassir memberikan keterangan , yang dimaksud ‘ala basyiroh pada ayat diatas adalah ‘ala sunnah atau ala ilmin , maknanya ; dakawah kepada Allah hendaklah berdasar sunnah rasul-Nya. Perintah ini sangatlah logis, sebab telah terbukti dalam lembar sejarah Muhammad Saw sebagai rasul terakhir benar-benar telah berhasil dengan gemilang menjadikn Islam sebagai rahmatan lil alamin. Dan tak berlebihan kalau kemudian seorang peneliti barat Michael Hurt, menempatkan Muhammad Saw pada urutan pertama dari 100 tokoh dunia yang paling berpengaruh.

Fakta yang terjadi pada era globalisai ini strategi dakwah yang diguakan para Da’i dalam menyampaikan materi dakwahnya sama sekali kurang membuat masyarakat menjadi lebih terpesona dengan ajaran islamnya melainkan masyarakat malah menghindarinya dan bahkan jauh dari syari’at islam dan strategi yang dilakukan oleh Rasulullah ketika berdakwah di Mekkah dan di Madinah.

1.2 RUMUSAN MASALAH

Berdasarkan latar belakang di atas maka rumusan masalah dalam makalah ini adalah:

  1. Bagaimana Dakwah Rasulullah saw di Mekkah?
  2. Bagaimana Dakwah rasulullah saw di Madinah?
  3. Bagaimana dakwah Rasulullah Secara Umum (sirriyah dan jahriyyah)?

1.3 TUJUAN

Adapun beberapa tujuan dalam pembahasan makalah ini adalah:

  1. Agar Dapat Mengetahui Dakwah Rasulullah saw di Mekkah.
  2. Agas Dapat Mengetahui Dakwah Rasulullah saw di Madinah
  3. Agar Dapat Mengetahui dakwah Rasulullah Secara Umum (sirriyah dan jahriyyah).

BAB II

PEMBAHASAN

1. DAKWAH DI MEKAH

A. Masyarakat Arab Jahiliyah Periode Makkah

Dalam bidang Agama, Bangsa Arab menyimpang dari ajaran agama Tauhid. Mereka ada yang memeluk agama Watsani (penyembah berhala), Yahudi, Nasrani, selain itu ada juga yang menyembah malaikat, bintang seperti yang dilakukan kaum Sabi’in, matahari, bulan, dan jin yang dilakukan oleh sebagian masyarakat di luar Mekah.

Dalam bidang sosial-politik;

Ada dua bentuk sistem politik di dunia Arab;

1) kedaulatan politik diperintah oleh raja, seperti Kerajaan Yaman;

2) Tatanan politik kabilah yang menempatkan kepala masing-masing sebagai pemimpin.

- Fanatisme golongan (kabilah), bila terjadi peperangan antar kabilah, yang kalah akan dijadikan budak oleh kabilah yang menang.

-          Merendahkan kedudukan perempuan

-          Kebiasaan buruk seperti berjudi, mabuk-mabukkan, berzina, mencuri, merampok dan membunuh bukan merupakan perbuatan yang salah.

Dalam bidang ekonomi, masyarakat Mekah menggantungkan kehidupan ekonominya pada perdagangan.

B. Sejarah dakwah Rasulullah pada Periode Makkah

1. Dakwah secara diam-diam (sembunyi-sembunyi)

Dakwah ini dilakukan setelah beliau menerima wahyu QS. Al-Mudatstsir/75: 1-6). Nabi berdakwah kepada keluarga terdekat dan teman-teman yang beliau yakini menerima dakwah beliau.

2. Dakwah di kalangan keluarga

Setelah turun firman Allah swt QS. Asy-Syu’arā’/26: 214

ö‘É‹Rr&ur y7s?uŽÏ±t㠚úüÎ/tø%F{$# ÇËÊÍÈ

214. Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat,

beliau mengumpulkan keluarga beliau dan mengajak mereka untuk bertauhid kepada Allah swt dan meyakini bahwa beliau Rasul Allah. Di antara mereka ada yang masuk Islam, sebagian menolak dengan kasar, ada pula yang menolak dengan lembut. Yang paling kasar penolakannya adalah paman beliau sendiri yang bernama Abu Lahab.

3. Dakwah secara terang-terangan

Dakwah ini dilakukan setelah beliau menerima perintah Allah dalam QS. Al-Hijr/15:94.

÷íy‰ô¹$$sù $yJÎ/ ãtB÷sè? óÚ̍ôãr&ur Ç`tã tûüÏ.Ύô³ßJø9$# ÇÒÍÈ

94. Maka sampaikanlah olehmu secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah dari orang-orang yang musyrik.

Beliau berdakwah dengan menyeru di bukit Shafā.

Pada periode ini tokoh besar bangsa Quraisy telah masuk Islam, yaitu Hamzah, paman beliau dan Umar bin Khattab ra.

4. Dakwah kepada berbagai suku di sekitar Makkah

Sejak tahun kesepuluh dari kenabian, beliau berdakwah ke berbagai suku di sekitar Makkah. Di antara mereka yang bersedia masuk Islam terdapat beberapa orang Anshar di Madinah, pada mulanya jumlah mereka 6 orang, kemudian bertambah 12 orang dan disusul kemudian oleh 73 orang laki-laki dan 2  orang perempuan. Mereka inilah yang meminta Rasulullah dan para sahabatnya untuk berhijrah ke Madinah.

C. Substansi dakwah Rasulullah SAW pada periode Makkah

·         Ajakan Tauhīd (QS.Al-Ikhlāsh/112:1-4)

·         Kepercayaan terhadap kerasulan Muhammad saw.

·         Akhirat serta pembalasan (QS. Al-Qāri’ah/101:1-11)

èptã͑$s)ø9$# ÇÊÈ $tB èptã͑$s)ø9$# ÇËÈ !$tBur y71u‘÷Šr& $tB èptã͑$s)ø9$# ÇÌÈ tPöqtƒ ãbqä3tƒ â¨$¨Y9$# ĸ#txÿø9$$Ÿ2 Ï^qèZ÷6yJø9$# ÇÍÈ ãbqä3s?ur ãA$t6Éfø9$# Ç`ôgÏèø9$$Ÿ2 ÂqàÿZyJø9$# ÇÎÈ $¨Brsù ÆtB ôMn=à)rO ¼çmãZƒÎ—ºuqtB ÇÏÈ uqßgsù ’Îû 7pt±ŠÏã 7puŠÅÊ#§‘ ÇÐÈ $¨Br&ur ô`tB ôM¤ÿyz ¼çmãZƒÎ—ºuqtB ÇÑÈ ¼çm•Bésù ×ptƒÍr$yd ÇÒÈ !$tBur y71u‘÷Šr& $tB ÷mu‹Ïd ÇÊÉÈ î‘$tR 8puŠÏB%tn ÇÊÊÈ

1. Hari kiamat,

2. Apakah hari kiamat itu?

3. Tahukah kamu Apakah hari kiamat itu?

4. Pada hari itu manusia adalah seperti anai-anai yang bertebaran,

5. Dan gunung-gunung adalah seperti bulu yang dihambur-hamburkan.

6. Dan Adapun orang-orang yang berat timbangan (kebaikan)nya,

7. Maka Dia berada dalam kehidupan yang memuaskan.

8. Dan Adapun orang-orang yang ringan timbangan (kebaikan)nya,

9. Maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah.

10. Tahukah kamu Apakah neraka Hawiyah itu?

11. (yaitu) api yang sangat panas.

·         Kesucian jiwa, Akhlāqul Karīmah (QS.Nūĥ/68:4)

öÏÿøótƒ /ä3s9 `ÏiB ö/ä3Î/qçRèŒ öNä.ö½jzxsãƒur #’n<Î) 9@y_r& ‘‡K|¡•B 4 ¨bÎ) Ÿ@y_r& «!$# #sŒÎ) uä!%y` Ÿw ㍨zxsム( öqs9 óOçFZä. šcqßJn=÷ès? ÇÍÈ

4. Niscaya Allah akan mengampuni sebagian dosa-dosamu dan menangguhkan kamu[1516] sampai kepada waktu yang ditentukan. Sesungguhnya ketetapan Allah apabila telah datang tidak dapat ditangguhkan, kalau kamu Mengetahui”.

[1516] Maksudnya: memanjangkan umurmu.

· Persamaan hak manusia

·         Persatuan, menggalang persatuan sesama mukmin dan bersikap tegas terhadap orang kafir (QS. Al-Fatĥ/48:29)

Ӊ£Jpt’C ãAqߙ§‘ «!$# 4 tûïÏ%©!$#ur ÿ¼çmyètB âä!#£‰Ï©r& ’n?tã ͑$¤ÿä3ø9$# âä!$uHxq①öNæhuZ÷t/ ( öNßg1ts? $Yè©.①#Y‰£Úߙ tbqäótGö6tƒ WxôÒsù z`ÏiB «!$# $ZRºuqôÊ͑ur ( öNèd$yJ‹Å™ ’Îû OÎgÏdqã_ãr ô`ÏiB ̍rOr& ϊqàf¡9$# 4 y7Ï9ºsŒ öNßgè=sVtB ’Îû Ïp1u‘öq­G9$# 4 ö/àSè=sVtBur ’Îû È@ŠÅgUM}$# ?íö‘t“x. ylt÷zr& ¼çmt«ôÜx© ¼çnu‘y—$t«sù xán=øótGó™$$sù 3“uqtFó™$$sù 4’n?tã ¾ÏmÏ%qߙ Ü=Éf÷èムtí#§‘–“9$# xáŠÉóu‹Ï9 ãNÍkÍ5 u‘$¤ÿä3ø9$# 3 y‰tãur ª!$# tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#qè=ÏJtãur ÏM»ysÎ=»¢Á9$# Nåk÷]ÏB ZotÏÿøó¨B #·ô_r&ur $JJ‹Ïàtã ÇËÒÈ

29. Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan Dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. kamu Lihat mereka ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud[1406]. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, Yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya Maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah Dia dan tegak Lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.

[1406] Maksudnya: pada air muka mereka kelihatan keimanan dan kesucian hati mereka.

·         Persaudaraan, menebarkan kasih sayang dan menghindari peperangan

·         Melebur kepentingan pribadi ke dalam kepentingan umum.

D. Strategi Dakwah Rasulullah SAW pada periode Makkah (QS.An-Naĥl/16:125)

äí÷Š$# 4’n<Î) È@‹Î6y™ y7În/u‘ ÏpyJõ3Ïtø:$$Î/ ÏpsàÏãöqyJø9$#ur ÏpuZ|¡ptø:$# ( Oßgø9ω»y_ur ÓÉL©9$$Î/ }‘Ïd ß`|¡ômr& 4 ¨bÎ) y7­/u‘ uqèd ÞOn=ôãr& `yJÎ/ ¨@|Ê `tã ¾Ï&Î#‹Î6y™ ( uqèdur ÞOn=ôãr& tûïωtGôgßJø9$$Î/ ÇÊËÎÈ

125. Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah[845] dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.

[845] Hikmah: ialah Perkataan yang tegas dan benar yang dapat membedakan antara yang hak dengan yang bathil.

·         Sembunyi-sembunyi /rahasia

·         Terang-terangan

·         Keteladanan

·         Ĥikmah

·         Mau’idhah Ĥasanah

·         Mujādalah

·         Tabsyīr dan Tandzīr

·         Targhīb dan Tarhīb

·         Al-Wa’du dan Al-Wa’īd

E. Bentuk-bentuk Keberhasilan Dakwah Rasulullah saw. Di Makkah

·         Keimanan dan Akidah

·         Akhlak

·         Persamaan Hak

·         Terbentuknya masyarakat muslim (ummat)

·         Terbentuknya solideritas di antara mereka

2. DAKWAH DI MADINAH

A. Masyarakat yang dihadapi Rasulullah pada periode Madinah

Masyarakat di Madinah ada tiga kelompok masyarakat, yaitu:

1. Kaum muslimin yang setia kepada Nabi saw. Yang meliputi 2 kelompok, yaitu: 1) Anshar (penduduk asli Madinah, yang terdiri dari dua suku Aus dan Khajraj; 2) Muhajirin (kaum muslimin yang hijrah ke Madinah);

2. Kelompok musyrik, yang kebanyakan tidak membenci Islam dan banyak yang akhirnya berpaling ke Islam.

3. Kelompok Yahudi (komunitas pertama yang menetap di Yatsrib sejak abad pertama Masehi) yang telah berbaur dengan orang Arab, namun tetap fanatik dengan ajarannya (yang kebanyakan berbau magis dan pagan)

B. Sejarah dakwah Rasulullah pada periode Madinah

Tahapan dakwah Rasulullah saw periode Madinah setidaknya ada 3 tahapan, yaitu:

1. Masa Rintangan (dimulai dari awal tahun Hijriyah hingga disepakatinya perjanjian Hudaibiyah, tahun 6 H)

2. Masa Perdamaian, dengan para pemimpin paganisme (hingga Fathu Makkah pada bulan Ramadhan 8 H)

3. Masa Kemenangan, masa disaat manusia berbondong-bondong masuk Islam (hingga wafatnya Nabi saw.)

C. Substansi dakwah dakwah Rasulullah SAW pada periode Madinah

·         Mendirikan pemerintahan & masyarakat Islam

·         Menerapkan hukum-hukum Islam sec. Kāffah

·         Menyebarkan Islam ke seluruh penjuru dunia

·         Konsolidasi & pengembangan daulah Islam

D. Strategi dakwah dakwah Rasulullah SAW pada periode Madinah

·         Dakwah dengan Mendirikan Masjid

·         Dakwah dengan membangun pola persaudaraan.

·         Dakwah dengan Perjanjian & Bai’at

-         Perjanjian antar Kaum Muhajirin dan Anshar

-         Perjanjian dengan kaum Yahudi dan Nashrani

-         Perjanjian Hudaibiyah

·         Dakwah dengan Peperangan

·         Dakwah dengan Korespondensi & Utusan dgn Raja-raja

·         Dakwah dengan Penerapan Sendi-sendi Hukum Islam dari segi Politik, Ekonomi dan social kemasyarakatan

·         Dakwah dengan Akhlāqul Karimah dalam Kehidupan Sehari-hari.

E. Bentuk-bentuk Keberhasilan Dakwah Rasulullah saw. Di Madinah

·       pranata sosial ekonomi

·       pranata politik dan pemerintahan

·       pranata militer

F. Rahasia Keberhasilan Dakwah Rasulullah saw.

1.      Adanya konsistensi Nabi saw dengan kode etik dakwah

2.      Adanya keteladanan (uswah, qudwah) yang beliau berikan kepada para sahabat.

G. Konsistensi dengan Kode Etik Dakwah

1.      Tidak memisahkan antara ucapan dan perbuatan (QS. Al-Baqarah/2:44, Ash-Shaff/:2-3)

2.      Tidak mencerca sesembahan lawan (non muslim) (QS. Al-An’Ām/3:108)

3.      Tidak melakukan kompromi dalam masalah agama (QS. Al-Kāfirūn:1-6)

4.      Tidak memungut imbalan (QS. Sabā:47, Asy-Syu’arā’:109, 127, 145, 164, 180; dan surat Hūd:29 dan 51)

5.      Tidak melakukan diskriminasi sosial (QS. ‘Abasa:1-2; Al-An’ām:52 dan Al-Kahf:28)

6.      Tidak mengawani pelaku maksiat (QS. Al-Maidah:78-79)

7.      Tidak menyampaikan ha-hal yang tidak diketahui (QS. Al-Isrā’:36)

3. STRATEGI DAKWAH RASULULLAH SAW SECARA UMUM

Rasulullah Saw adalah contoh terbaik, dalam menggerakkan dan mengelola dakwah. Keberhasilannya dalam mengajak manusia kepada agama Allah, terhitung spektakuler. Bagaimana tidak, hanya dalam waktu 23 tahun beliau berhasil mengajak seluruh bangsa Arab dalam pelukan Islam, yang imbasnya secara alamiah dari generasi ke generasi Islam telah menyebar ke seantero jagad. Jumlah populasi muslim dunia ,kini yang mencapai kurang lebih 1.5 milyar tak lepas dari kiprah beliau selama 23 tahun tersebut.

Bahasan di seputar keberhasilan dakwah, tak ada rujukan yang paling pantas kecuali merujuk pada warisan sunnah yang telah ditinggalkan manusia paling agung, yakni Muhammad Saw. Allah berfirman :

“Serulah kepada Allah atas dasar basyiroh, aku dan orang-orang yang mengikutiku. Maha suci Allah, aku tiada termasuk orang-orang musyrik “ ( Yusuf ;108 )”

Beberapa mufassir memberikan keterangan , yang dimaksud ‘ala basyiroh pada ayat diatas adalah ‘ala sunnah atau ala ilmin , maknanya ; dakawah kepada Allah hendaklah berdasar sunnah rasul-Nya. Perintah ini sangatlah logis, sebab telah terbukti dalam lembar sejarah Muhammad Saw sebagai rasul terakhir benar-benar telah berhasil dengan gemilang menjadikn Islam sebagai rahmatan lil alamin. Dan tak berlebihan kalau kemudian seorang peneliti barat Michael Hurt, menempatkan Muhammad Saw pada urutan pertama dari 100 tokoh dunia yang paling berpengaruh.

Pada season ini, akan disajikan secara garis besar bagaimana rasulullah Saw dalam meletakkan strategi dakwah, hingga pengaruhnya semakin meluas sepanjang zaman.

A. Fase Dakwah Rasulullah.

Dalam catatan para sejarawan, disepakati fase dakwah rasulullah secara global ada dua tahapan, dakwah sirriyah dan dakwah jahriyyah. Dakwah sirriyah dijalaninya selama kurang lebih 3 tahun di awal masa kenabian, sementara dakwah jahriyyah diawali setelah Allah memerintahkan beliau dengan turunnya surat Al-Hijr ayat ; 92.

Keberhasilan dakwah rasulullah yang paling menonjol pada masa dakwah sirriyah, dapat diringkas ada 3 strategi penting dan sangat mendasar , antara lain ;

a). Dakwah dengan cara rekruitment ( ad-da’wah ‘alal isthifa’ ).

Dari sekian banyak masyarakat quraisy, yang dibidik pertama rasulullah pada masa ini meliputi ; dari kalangan wanita istrinya sendiri Khadijah, dari kalangan remaja Ali bin Abi Thalib, dan dari kalangan pemuka dan tokoh masyarakat adalah Abu Bakar As-shidiq. Ketiga tokoh ini , memang menjdi titik strategis dalam menentukan perjalanan dakwah rasulullah berikutnya, terutama peran Khadijah yang mendukung total dakwah beliau dengan pertaruhan total seluruh harta dan jiwanya, dan peran Abu Bakar yang mampu melebarkan dakwah ke kalangan para elit quraisy. Menurut keterangan seorang sejarawan yang bernama Ibnu Ishak, masuk Islamnya Abu Bakar ( Ibnu Qohafah ) tak lama kemudian berhasil digandeng pemuka-pemuka quraisy ke dalam barisan dakwah rasulullah, antara lain ; Utsman bin Affan, Abdurrahman bin Auf, Zubair bin Awwam , Saad bin Abi Waqas dan Thalhah bin Ubaidillah. Keenam sahabat inilah yang memiliki peran penting dalam membentuk generasi assabiquunal awwalun ( generasi pertama Islam ).

b), Dakwah dengan memberdayakan kaum wanita.

wanita di masa awal dakwah terus diberdayakan oleh rasulullah, karena kaum wanita sesungguhnya memiliki kekuatan dahsyat, bila ini diperdayakan untuk gerakan dakawah akan menghasilkan hasil yang sangat pesat. Pada konteks ini, yang menjadi titik sentral adalah peran Khadijah yang berhasil mendidik putri-putri Rasulullah , mendukung dakwah beliau. Peran kedua dijalankan oleh Asma binti Abu Bakar , yang menjadi pahlawan pada perjalanan hijrah beliau ke Madinah. Dari kedua wanita iilah secara bertahap wanita-wanita terkemuka quraisy , masuk Islam diantaranya bibi Rasulullah dari jalur bapaknya.

c), Dakwah difokuskan pada pembinaan aqidah.

Pembinaan aqidah pada masa awal risalah difokuskan di rumah salah seorang sahabat yang bernama Arqom bin Abil Arqom, di pinggiran kota Makkah. Inilah tempat pendadaran dan penggemblengan sejumlah sahabat utama rasulullah. Di rumah ini pulalah Umar bin Khattab diislamkan Rasulullah. Di rumah ini pullalah sahabat Mus’ab bin Umair dididik rasulullah, yang nantinya sahabat ini dipercaya rasullah membuka dakwah di kota Yastrib.

Kemudian pada fase dakwah jahriyyah, point-point penting yang mendorong keberhasilan dakwah rasulullah,antara lain ;

a). Dakwah kepada kerabat ( da’watul aqrobin ).

Media pertemuan-pertemuan keluarga dijadikan sarana rasulullah untuk mengajak kaum kerabatnya yang tergolong kelas pemimpin di mata masyarakat quraisy. Pada masa ini , berhasil direkrut dua paman rasulullah yang menjadi pembela dakwah beliau , pertama Abu Thalib , meski belum mau menerima ajaran Islam , namun inilah palang pintu utama rasulullah dalam menghadapi intimidasi kaum quraisy. Kedua , Hamzah bin Abdul Mutholib, selain telah menerima ajaran Islam , beliau inilah yang menjadi palang pintu kedua rasulullah dalam menghadapi intimidasi dari Abu Jahl dan Abu Lahab. Ketokohan Hamzah bin Abdul Mutholib dari sisi keparajuritan di mata masyarakat quraisy, jelas memperkuat posisi dakwah rasul di Makkah saat itu.

b). Dakwah dengan menggunakan media umum ( dakwah ‘ammah ).

Media –media umum yang bisa dipergunakan untuk dakwah tak luput dari perhatian rasulullah dalam menegakkan dakwah risalah. Pada masa ini yang perlu digaris bawahi adalah dipergunakannya momentum haji oleh rasulullah untuk dakwah, hingga berhasil bergabung dalam barisan dakwah beliau 12 orang dari suku Aus dan Khazroj dari Madinah pada musim haji. Pada musim haji berikutnya , 12 orang ini membawa 70 orang dari Madinah yang bersedia masuk Islam dan setia membela rasul dalam perjuangan dakwahnya. Peristiwa inilah yang dikenal dalam sejarah dengan sebutan Ba’aitul aqobah pertama dan Ba’aitul aqobah kedua.


c). Dakwah dengan tulisan ( surat )

Rasulullah tidak meninggalkan peran dunia tulis menulis dalam dakwahnya, meskipun beliau ditakdirkan sebagai seorarng yang buta huruf, lewat parea sahabatnya beliau menggunakan tulisan untuk menjangkau sasaran dakwah yang sangat jauh. Seperti beliau mengirim surat kepada para raja, untuk diajak beriman kepada Allah. Diantaranya yang berhasil masuk Islam adalah raja Najasi di Habasyah ( Ethiophia – Afrika ), yang dalam perjalanan dakwah Islam raja Najasyi kontribusinya tidak kecil. Kegiatan tulis menulis inilah yang dikemudian hari dikembangkan oleh para sahabat beliau dan para tabi’in untuk menyebarkan dakwah Islam ke seluruh pelosok dunia. Bahkan di kalangan sahabat dan tabi’in, hampir semua ulama meninggalkan karya yang bisa dibaca dan diwriskan pada generasi berikutnya.


Itulah beberapa point-point penting yang bisa disajikan dalam makalah inii, tentunya tak mungkin kita bahas semua strategi dakwah rasulullah pada kesempatan ini, karena terbatasnya waktu dan kesempatan. Namun yang paling penting bagaimana kita bisa meneladani strategi dakwah beliau , di era abad informasi ini, guna terus menggelorakan dakwah Islam di muka bumi ini.

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Dakwah Rasulullah saw di Mekkah pada awalnya secara sembunyi-sembunyi dan kemudian setelah banyak orang-orang quraisy yang masuk islam maka dakwah Rasulullah saw mulai terang-terangan yang di pelopori melalui Umar bin Khattab r.a.

Strategi dakwah Rasulullah saw pada periode Mekkah ini ialah sebagai berikut:

· Sembunyi-sembunyi /rahasia

· Terang-terangan

· Keteladanan

· Ĥikmah

· Mau’idhah Ĥasanah

· Mujādalah

· Tabsyīr dan Tandzīr

· Targhīb dan Tarhīb

· Al-Wa’du dan Al-Wa’īd

Strategi dakwah dakwah Rasulullah SAW pada periode Madinah

· Dakwah dengan Mendirikan Masjid

· Dakwah dengan membangun pola persaudaraan.

· Dakwah dengan Perjanjian & Bai’at

· Perjanjian antar Kaum Muhajirin dan Anshar

· Perjanjian dengan kaum Yahudi dan Nashrani

· Perjanjian Hudaibiyah

· Dakwah dengan Peperangan

· Dakwah dengan Korespondensi & Utusan dgn Raja-raja

· Dakwah dengan Penerapan Sendi-sendi Hukum Islam dari segi Politik, Ekonomi dan social kemasyarakatan

· Dakwah dengan Akhlāqul Karimah dalam Kehidupan Sehari-hari.

Strategi dakwah secara sembunyi (sirriyyah):

· Dakwah dengan cara rekruitment ( ad-da’wah ‘alal isthifa’ ).

· Dakwah dengan memberdayakan kaum wanita.

· Dakwah difokuskan pada pembinaan aqidah.

Strategi dakwah secara terang-terangan (jahriyyah):

· Dakwah kepada kerabat ( da’watul aqrobin ).

· Dakwah dengan menggunakan media umum ( dakwah ‘ammah ).

· Dakwah dengan tulisan ( surat )

B. SARAN

Alhamdulillah berkat rahmat dan hidayah Allah swt kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Strategi dakwah Rasulullah saw” ini dengan sekemampuan kami. Semoga para pembaca dapat mengambil hikmah dari makalah yang kami tulis ini. Namun kami selaku penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini banyak kekurangan yang harus segera diperbaiki. Maka dari itu kami meminta kepada pembaca untuk menganalisis kembali makalah kami serta menambahkan hal-hal yang kurang dan memberikan saran dan kritik yang membangun agar dalam pembuatan makalah kedepnnya kami bisa lebih berhati serta memiliki banyak pengalaman dari pembaca.

BAB III

PENUTUP

C. KESIMPULAN

Dakwah Rasulullah saw di Mekkah pada awalnya secara sembunyi-sembunyi dan kemudian setelah banyak orang-orang quraisy yang masuk islam maka dakwah Rasulullah saw mulai terang-terangan yang di pelopori melalui Umar bin Khattab r.a.

Strategi dakwah Rasulullah saw pada periode Mekkah ini ialah sebagai berikut:

· Sembunyi-sembunyi /rahasia

· Terang-terangan

· Keteladanan

· Ĥikmah

· Mau’idhah Ĥasanah

· Mujādalah

· Tabsyīr dan Tandzīr

· Targhīb dan Tarhīb

· Al-Wa’du dan Al-Wa’īd

Strategi dakwah dakwah Rasulullah SAW pada periode Madinah

· Dakwah dengan Mendirikan Masjid

· Dakwah dengan membangun pola persaudaraan.

· Dakwah dengan Perjanjian & Bai’at

· Perjanjian antar Kaum Muhajirin dan Anshar

· Perjanjian dengan kaum Yahudi dan Nashrani

· Perjanjian Hudaibiyah

· Dakwah dengan Peperangan

· Dakwah dengan Korespondensi & Utusan dgn Raja-raja

· Dakwah dengan Penerapan Sendi-sendi Hukum Islam dari segi Politik, Ekonomi dan social kemasyarakatan

· Dakwah dengan Akhlāqul Karimah dalam Kehidupan Sehari-hari.

Strategi dakwah secara sembunyi (sirriyyah):

· Dakwah dengan cara rekruitment ( ad-da’wah ‘alal isthifa’ ).

· Dakwah dengan memberdayakan kaum wanita.

· Dakwah difokuskan pada pembinaan aqidah.

Strategi dakwah secara terang-terangan (jahriyyah):

· Dakwah kepada kerabat ( da’watul aqrobin ).

· Dakwah dengan menggunakan media umum ( dakwah ‘ammah ).

· Dakwah dengan tulisan ( surat )

D. SARAN

Alhamdulillah berkat rahmat dan hidayah Allah swt kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Strategi dakwah Rasulullah saw” ini dengan sekemampuan kami. Semoga para pembaca dapat mengambil hikmah dari makalah yang kami tulis ini. Namun kami selaku penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini banyak kekurangan yang harus segera diperbaiki. Maka dari itu kami meminta kepada pembaca untuk menganalisis kembali makalah kami serta menambahkan hal-hal yang kurang dan memberikan saran dan kritik yang membangun agar dalam pembuatan makalah kedepnnya kami bisa lebih berhati serta memiliki banyak pengalaman dari pembaca.

BAB IV

DAFTAR PUSTAKA

· Al-Qur’an dan Terjemah

· Syamsuri, 2006, Pendidikan Agama Islam Untuk Kelas X, Edisi KTSP, Jakarta: Penerbit Erlangga.

· Wahyu Ilahi, 2007, Pengantar Sejarah Dakwah, Jakarta: Kencana.

· M. Hamid, 1997, Mutiara Kisah 25 Nabi & Rasul Dalam Al-Qur’an, Surabaya: CV. Karya Utama

· Dan beberpa sumber lain yang relevan

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

BMI Hongkong Tertipu 60 Juta Oleh “Bule …

Fey Down | | 25 October 2014 | 17:32

ATM Susu …

Gaganawati | | 25 October 2014 | 20:18

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Gayatri Wailisa, Anggota BIN? Perlukah …

Arnold Adoe | | 25 October 2014 | 16:01

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Serunya di Balik Layar Pemotretan Presiden …

Gatra Maulana | 11 jam lalu

BMI Hongkong Tertipu 60 Juta Oleh “Bule …

Fey Down | 13 jam lalu

Hatta Rajasa Tahu Siapa Bandit Migas …

Eddy Mesakh | 14 jam lalu

Presiden Jokowi, Ibu Negara, dan …

Sintong Silaban | 15 jam lalu

Kerumitan Membentuk Kabinet …

Mas Isharyanto | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Fakta & Rahasia Saya Tentang Buku …

Indria Salim | 12 jam lalu

Hanya Tontowi/Liliyana di Final Perancis …

Sapardiyono | 12 jam lalu

Pilih Steak Sapi New Zealand Atau Ramen …

Benny Rhamdani | 13 jam lalu

Upacara Adat Satu Suro Kampung Adat Cirendeu …

Sandra Nurdiansyah | 13 jam lalu

50 Yacht Luar Negeri “Serbu” …

Mustafa Kamal | 14 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: