Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Gustaaf Kusno

A language lover, but not a linguist; a music lover, but not a musician; a selengkapnya

Masih Ingatkah dengan ‘Jengkal, Hasta, Depa’?

OPINI | 27 December 2012 | 16:51 Dibaca: 8102   Komentar: 0   3

13566596221565878475

sejengkal atau sekilan (ilust topendsports.com)

Ada peribahasa lama yang berbunyi ‘Diberi sejengkal, hendak sehasta. Diberi sehasta, hendak sedepa’ yang menggambarkan perilaku yang serakah dan tak pernah puas. Saya tertarik dengan istilah-istilah usang ‘jengkal, hasta, depa’ yang dahulu kala menjadi alat ukur panjang di tanah melayu. Saya yakin, sebagian besar dari kita sudah tak ingat lagi bagaimana cara mengukur dengan jengkal, hasta atau depa. Pun dahulu ada ukuran ‘dim’ dan ‘elo’ yang sekarang hampir-hampir tak pernah dipakai orang lagi.

Istilah ‘jengkal, hasta, depa’ adalah cara mengukur panjang dengan menggunakan lengan kita yang dalam bahasa Inggris disebut dengan ‘Malay cubit’ (cubit = lengan). Satu jengkal adalah ukuran panjang rentangan dari ujung jempol dan ujung kelingking. Satu hasta adalah ukuran panjang dari siku sampai ke ujung jari tengah (kisaran 45-56 sentimeter), sedangkan satu depa adalah panjang yang diukur dari ujung jari ke ujung jari lain dari kedua lengan yang direntangkan (didepang). Dalam bahasa Inggris satu depa disebut dengan ‘one fathom’. Karena ukuran lengan dan jari setiap orang berbeda, maka tidak ada padanan yang eksak dengan sistem metrik dan hanya bersifat kira-kira saja. Dalam literatur Melayu kuno, pengarangnya selalu menggunakan istilah-istilah ini untuk melukiskan panjang sesuatu benda, misalnya pada kalimat ‘dalamnya sungai itu kira-kira tiga depa’.

Saya teringat moto Jenderal Soedirman yang terkenal yaitu ‘Sejengkal tanahpun tidak akan kita serahkan kepada lawan, tetapi akan kita pertahankan habis-habisan’. Dalam bahasa Jawa ‘sejengkal’ disebut dengan ‘sekilan’ dan nampaknya masih banyak dipakai dalam wacana masyarakat yang berbahasa Jawa. Disamping istilah-istilah panjang di atas, ada pula ukuran panjang ‘dim’. Kata ‘dim’ ini diserap dari bahasa Belanda ‘duim’ yang makna harfiahnya adalah ‘jempol’. Jadi ukuran ‘dim’ ini kurang lebih sepanjang ibu jari kita dan dalam bahasa Inggris dinamakan dengan ‘inch’ (inci). Ada pepatah dalam bahasa Belanda yang kira-kira sama dengan ucapan Jenderal Soedirman yaitu ‘geen duim gronds wijken’ (tak seinci pun menyerahkan tanah kita).

Dalam buku bacaan lama, saya masih teringat sering menjumpai kata ‘elo’. Istilah ukuran panjang ‘elo’ ini juga mengadopsi dari kata Belanda ‘el’ yang dalam bahasa Inggris disebut dengan ‘yard’. Satu elo (satu yard) kira-kira sepanjang 91 sentimeter. Namun standar ukuran ‘elo’ (di KBBI disebut dengan ‘ela’) bisa bervariasi tergantung dari negara yang menggunakannya. Satu ela bisa juga disetarakan dengan panjang 0,688 meter.

Di samping ukuran panjang usang, kita dulu juga mengenal ukuran volume usang. Tercatat ada istilah ‘gantang’ seperti pada peribahasa ‘bagai menggantang asap’. Satu gantang setara dengan satu galon British (dinamakan juga ‘imperial gallon’) yaitu kurang lebih 4,55 liter. Satu gantang dapat dibagi menjadi empat ‘cupak’ dan satu cupak dapat dibagi lagi menjadi empat ‘centong’. Saya jadi teringat kebiasaan kita mengatakan ‘air mineral’ dengan ‘air galon’. Mungkinkah istilah ini kita tukar saja dengan ‘air gantang’, hitung-hitung untuk memperkaya khazanah bahasa kita? Who knows, hati saya membatin.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Di Yogyakarta Antre 4 Jam Demi Segelas …

Hendra Wardhana | | 28 August 2014 | 16:35

Ahok: Pro Transportasi Publik atau …

Ilyani Sudardjat | | 28 August 2014 | 12:43

Kompasianer Ini Berbagi Ilmu Pajak …

Gapey Sandy | | 28 August 2014 | 14:56

Ice Bucket Challenge Versi Gaza …

Asri Alfa | | 28 August 2014 | 16:16

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Dulu Saat Masih Dinas, Kakek Ini Keras …

Posma Siahaan | 6 jam lalu

Rieke Diah Pitaloka Tetap Tolak Kenaikan …

Solehuddin Dori | 10 jam lalu

Ahok Nggak Boleh Gitu, Gerindra Juga Jangan …

Revaputra Sugito | 10 jam lalu

Tomi & Icuk Sugiarto Nepotisme! …

Asep Rizal | 11 jam lalu

Sebab SBY dan Jokowi Tak Bicarakan BBM di …

Pebriano Bagindo | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Kabinet Ramping Jokowi: Cukup 20 Menteri …

Roes Haryanto | 8 jam lalu

Listrik dari Sampah, Mungkinkah? …

Annie Moengiel | 8 jam lalu

Sensasi Rasa Es Krim Goreng …

Topik Irawan | 8 jam lalu

Indonesia Abad ke-9 Masehi …

Ahmad Farid Mubarok | 8 jam lalu

Catatan Harian: Prioritas di Kereta Wanita …

Nyayu Fatimah Zahro... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: