Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Achmad Holil

Bagian dari masyarakat RepublikBelajar.org yang memimpikan pendidikan Indonesia melahirkan manusia seutuhnya. Pengintegrasi Softskill ke Matakuliah. selengkapnya

RPP Menyenangkan Kurikulum 2013

REP | 27 January 2013 | 05:09 Dibaca: 10145   Komentar: 7   1

Kecuali Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), Perangkat pembelajaran kurikulum 2013 akan disediakan oleh pemerintah. Menurut Mendikbud, upaya ini untuk mengurangi beban guru. Pasalnya  banyak guru belum kompeten dalam merancang berbagai perangkat pembelajaran.”Variasi sekolah dan guru itu luar biasa. Ada yang bisa membuat silabus, ada juga yang tidak. Jadi, kalau guru diwajibkan bikin silabus, ya remek,” Kata Mendikbud Muhammad Nuh (Kompas.com, 22/12/12)

Sudah diketahui bersama, proses pembelajaran yang baik dan efektif sangat ditentukan dari kualitas RPP-nya. Padahal tentang RPP banyak guru yang kesulitan dalam menyusun. Banyak contoh RPP yang beredar, tetapi tentu guru tidak bisa langsung menerapkan di kelasnya. Karena dalam merencanakan pelaksanaan pembelajaran, guru harus lebih dahulu tahu bagaimana cara siswanya mengerti, barulah merancang bagaimana dia mengajar. Dengan demikian, bisa jadi disetiap kelas akan memiliki RPP yang berbeda.

Oleh karena itu, diskusi tentang kurikulum 2013 di RepublikBelajar.org terus berlanjut. Kali ini saya mendapat ijin untuk berbagi dengan pembaca tentang usaha RepublikBelajar.org dalam pengembangan RPP. Maksudnya tentu untuk lebih mewarnai dunia pendidikan Indonesia menjadi lebih menarik dan lebih baik lagi.

Klik gambar berikut sebagai contoh RPP untuk tema Diri Sendiri, sub tema Aku dalam Mengenal Karaktristikku level 1. RPP ini berisi Diskripsi Mengajar Belajar, Tata Laksana Pengajaran, Authentic Assessment, dan Refleksi untuk mewujudkan capaian pembelajaran dari silabus kurikulum 2013 (pernah ditayangkan Kompasiana 19/1/13 dengan judul “Silabus Tematik Integratif Kurikulum 2013” ).

13592326651905638553

Artikel Lain:

-  Benarkah Guru Mentransfer Ilmu?
-  Bimsalabim Bergeser Ke Paradigma Pembelajaran Kurikulum Baru

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mereka Meninggalkan Ego demi Kesehatan …

Mohamad Nurfahmi Bu... | | 31 October 2014 | 00:51

Kenapa Orang Jepang Tak Sadar Akan Kehebatan …

Weedy Koshino | | 30 October 2014 | 22:57

Profit Samsung Anjlok 73,9%, Apple Naik …

Didik Djunaedi | | 31 October 2014 | 07:17

Ihwal Pornografi dan Debat Kusir Sesudahnya …

Sugiyanto Hadi | | 31 October 2014 | 02:17

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Kabinet Kerja Jokowi-JK, Menepis Isu …

Tasch Taufan | 10 jam lalu

Saat Tukang Sate Satukan Para Pendusta …

Ardi Winata Tobing | 12 jam lalu

Jokowi-JK Tolak Wacana Pimpinan DPR …

Erwin Alwazir | 13 jam lalu

Pengampunan Berisiko (Kasus Gambar Porno …

Julianto Simanjunta... | 14 jam lalu

Mantan Pembantu Mendadak PD, Berkat Sudah …

Seneng | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Memahami Sektor E-Commerce di Indonesia …

Tommy Soependi | 7 jam lalu

Tayangan Televisi Program Dangdut Terbaru …

Jeremi Somin | 8 jam lalu

Gede-Pangrango, Kami Jatuh Cinta :) …

Maria Anindita Nare... | 8 jam lalu

“Besok, Solar Masih Disubsidi, Premium …

Suhindro Wibisono | 8 jam lalu

Maafin Rina Ya Ma… …

Michelle Mesakh | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: