Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Simpang Siur Nilai Ujian Nasional 2013

OPINI | 27 January 2013 | 07:17 Dibaca: 389   Komentar: 0   0

Simpang Siur Nilai Ujian Nasional 2013

Sesuatu akan menjadi heboh apabila telah datang waktunya. Kalau belum datang waktunya masih tenang tenang saja belum ada cuatan apa-apa masih adem-adem saja bagai laut tanpa ombak, sayur tanpa garam atau langit tanpa bintang atau wajah tanpa jerawat.

Kalau sudah mendekati atau sudah hari H nya baru heboh tentang ini dan itunya, ada inilah ada itulah, komentar inilah itulah, temuan inilah itulah dan lain sebagainya. Berkaitan dengan ujian nasional banyak pihak yang terlibat dari menteri pendidikan sampai tingkat sekolah-sekolah semuanya terlibat dan turut andil dalam mensukseskan ujian nasional.

Anak-anak sekolah tingkat SD/MI, SMP/Mts, SMA/MA di semester dua ini bahkan di semester satu sudah mulai disibukkan dengan persiapan mata ujian yang diujikan sebagai ujian nasional dengan PM (Pendalaman Materi), TO (Try Out) Les/Privat. Bimbel-bimbel juga kebanjiran peserta bimbel, para siswa sibuk dan memadati ruangan-ruangan bimbel dengan harapan nilainya bagus dan bisa lulus dengan memuaskan bukan memuakkan.

Orang tua peserta didik dan peserta didik mulai was wis wus galau kalau tidak bisa mendapatkan nilai yang layak  sukur-sukur nilai yang memuaskan bukan memuakkan. Kalau hanya sekedar lulus mungkin bisa lulus artinya nilainya minimal yang menjadi persoalan adalah lulus yang sebenarnya dengan nilai yang memuaskan.

Akhir-akhir ini sudah mulai ada implementasi tentang nilai ujian di akumulasikan dari misalnya tingkat SD/MI nilai rapor dari kls 1 sampai dengan kelas 6 semester satu (Kls 1 semester 1,2. Kls. 2 semester 1,2, kls. 3 semester 1,2, kelas 4 semester 1, 2, kls. 5 semester 1,2 dan kls 6 semester 1) sehingga sekolah mulai disibukkan dengan memasukkan nilai kls 1 sampai dengan kls. 6 semester satu ke format yang telah ditentuan.

Hal tersebut yang telah berjalan pada tahun sebelumnya adalah akumulasi nilainya misalnya SD/MI di akumulasikan dari kls 4 semester satu sampai kls. 6 semester satu. Maka hal ini membuat saya penasaran tentang keabsahan dalam pengelolaan nilai untuk yang diperhitungkan apakah ini baru wacana atau memang sudah akan diimplementasikan pada tahun 2013.

OLeh karena itu kepada pembaca yang mengetahui hal ini supaya dapat memberikan penjelasannya dengan dasar yang kuat dan dapat dipertanggungjawabkan.

Semangat Pagi

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ozi Destayuza, Lahirkan Atlit Taekwondo Bawa …

Muhammad Samin | | 30 September 2014 | 21:47

Bercengkrama Bersama Museum NTB …

Ahyar Rosyidi Ros | | 30 September 2014 | 21:35

Berani Klaim Gadjah Mada, Harus Hargai Kali …

Viddy Daery | | 30 September 2014 | 20:57

(Macau) Mengapa Anda Harus Berlibur ke …

Tria Cahya Puspita | | 30 September 2014 | 20:06

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Layakkah Menteri Agama RI Menetapkan Iedul …

Ibnu Dawam Aziz | 8 jam lalu

Indahnya Teguran Allah …

Nduk_kenuk | 12 jam lalu

Kumpulan Berbagai Reaksi Masyarakat …

Elvis Presley | 14 jam lalu

Asian Games Incheon: Kagum atas Pelompat …

Hendi Setiawan | 15 jam lalu

UU Pilkada, Ahok dan Paham Minoritas …

Edi Tempos | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Tiga Rekor Sekaligus Mampu Ditorehkan …

Idlaw | 7 jam lalu

Demokrasi Sesungguhnya adalah “One …

Feri Setiawan | 7 jam lalu

PM Vanuatu Desak PBB Tuntaskan Dekolonisasi …

Arkilaus Baho | 8 jam lalu

Plus Minus Pilkada Langsung dan Melalui DPRD …

Ahmad Soleh | 8 jam lalu

Bantaran …

Tasch Taufan | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: