Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Nyara Eatoren

Asal Bondowoso, Kota Tape. Penulis di http://www.foreignlanguagehunter.com/ dan http://www.tipsdankabarkita.blogspot.com/ selengkapnya

Persepsi dan Belajar

OPINI | 31 January 2013 | 16:33 Dibaca: 105   Komentar: 7   1

Aku masih ingat waktu masih sekolah di SMK dulu, tahun 2002 - 2005. Waktu itu aku tinggal di pesantren, artinya, aku juga belajar ilmu agama.

Teman-temanku tidak jarang bertanya, apa tidak bingung mikir banyak pelajaran. Pagi belajar di sekolah formal, sore dan malam belajar agama di pesantren.

Memang, jika dipikir, apalagi ilmu nahwu dan shorrof, yaitu ilmu tata bahasa Arab, hmmm… banyak santri yang takut ilmu ini.

Tetapi, seperti tuntunan langsung dari Sang Pemilik Jagad, aku dapat ide unik waktu itu. Ketika aku sulit memahami bab yang belum diajarkan oleh ustadz, kucoba belajar rumus/pelajaran yang lebih sulit dari bab-bab berikutnya. Akhirnya aku menjadi semakin pusing.

Kemudian, setelah berpusing-pusing dengan bab-bab tersebut, aku kembali menoleh bab yang sebelumnya.

Nah, di sinilah yang luar biasa.

Aku baru memahami hal tersebut setelah banyak membaca buku-buku psikologi. Memang, waktu aku baru melihat pelajaran baru, pikiranku masih shok, persepsiku pun mengatakan bahwa ini adalah tantangan yang berat. Tetapi, setelah aku bergelut dengan materi yang lebih berat, persepsiku berubah, ah, cuma ini, begitu pikirku.

Sehingga, materi tersebut pun menjadi mudah.

Beberapa waktu lalu aku mencoba menunjukkan 50 kosa kata ke rekan guru, agar dihafal. Tentu saja dia kaget sekali. Lalu kukurangi hingga jadi sepuluh. Responnya, naah, ini baru… Padahal, seandainya langsung kutunjukkan 10 kosa kata pun, saya yakin dia juga akan mengeluh.

Cukup sekian dulu

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Membayar Zakat Fitrah di Masjid Turki, …

Gaganawati | | 27 July 2014 | 22:27

Kiat Menikmati Wisata dengan Kapal Sehari …

Tjiptadinata Effend... | | 27 July 2014 | 19:02

Indahnya Perbedaan :Keluarga Saya yang Dapat …

Thomson Cyrus | | 27 July 2014 | 19:45

Ini Rasanya Lima Jam di Bromo …

Tri Lokon | | 27 July 2014 | 21:50

Punya Gaya “Make Up” Menarik? …

Kompasiana | | 09 July 2014 | 00:21


TRENDING ARTICLES

Temuan KPK: Pemerasaan Pada TKI Capai Rp 325 …

Febrialdi | 26 July 2014 22:14

KPK Lebih Dibutuhkan TKI Ketimbang TNI, …

Fera Nuraini | 26 July 2014 19:21

Taruhan Kali Ini Untuk Jokowi dan Demokrasi …

Hosea Aryo Bimo Wid... | 26 July 2014 19:19

Surat Lebaran untuk Emak …

Akhmad Mukhlis | 26 July 2014 14:40

Daftar Kompasioner yang Berkualitas …

Hendrik Riyanto | 26 July 2014 13:29

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: