Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Tri Lokon

menyukai fotografi, traveling, sastra, kuliner, menulis, dan wisata

Siswa Harus Berani “Say No Drug”, Kata Ketua DPRD Tomohon

REP | 05 February 2013 | 10:35 Dibaca: 335   Komentar: 0   2

13600343031973345129

Tanya Jawab OSIS Dengan Para Wakil Rakyat (tri_lokon)

Andy Raymond Sengkey SE, Ketua DPRD Tomohon dan Marthen M Manoppo SH, Wakil Ketua I DPRD, Dra Vonny Pontoh, Wakil Ketua II DRPD, hari Senin siang (4/2/2013) bersama rombongan 8 anggota DPRD Komisi C mengadakan kunjungan kerja ke Kampus Losnito SMP/SMA Lokon St. Nikolaus. Para anggota DPRD Komisi C Bidang Kesra yang juga mengurusi bidang Pendidikan terdiri dari Jouddy J Moningka SIP, Melkisedek Tangkawarow SE, Drs Johanis Wilar, Hofmi Kalalo SH. DR Juliana Dolvin Karwur MKes MSi, Kadis Pendidikan Daerah Tomohon, didampingi Max Pondaag, SPd, Sekretaris Dinas Pendidikan Daerah Kota Tomohon tampak bersama dengan rombongan DPRD Tomohon.

Rombongan memasuki kompleks persekolahan Losnito sekitar pukul 12.00 wita. Di lobby utama SMA Lokon, rombongan disambut oleh Ronald Korompis, Ketua Umum YPL, didampingi Direktur Operasional Pendidikan, DR Max Imbang, Fery Doringin PhD, Kepala Sekolah SMA Lokon, Prof DR Mezak Ratag APU, Kepala Sekolah SMP Lokon.

Ronald Korompis kemudian mengantar para tamu keliling kampus Losnito dan melihat pembangunan calon gedung SMP dan Asrama yang sementara dikerjakan. Kemudian rombongan rehat sejenak di Wisma Lokon, salah satu fasilitas penginapan bagi para tamu dan orang tua murid yang sekolah di Lokon.

13600343881049593317

Keliling Dormitory Lokon (tri_lokon)

Sekitar pukul 13.00 rombongan menuju ke ruang pertemuan Minitheatre, Gedung Perpustakaan, untuk berjumpa dan berdialog dengan pengurus OSIS SMP/SMA, Ketua-ketua Kelas, para guru dan staff Yayasan.

Acara dialog dibuka dengan sambutan-sambutan. Direktur Operasional Pendidikan, DR Max M Imbang Ketua OSIS, Ignas Gumansalangi, Ketua Umum YPL, Ronald Korompis, Ketua DPRD Tomohon, Andy R Sengkey, SE .

“Setiap orang selalu berharap untuk hidup lebih baik. Mengupayakan agar menjadi lebih baik adalah tugas bersama. Karena itu, kunjungan kerja Bapak Ibu Wakil Rakyat diharapkan semakin membawa perubahan yang lebih baik di sekolah kami. Sebagai Ketua OSIS, mewakili teman-teman, rasanya tak puas kalau kunjungan kerja ini tidak ada hasil apa-apa ke depan” ucap Ignas, Ketua OSIS dengan suara lantangnya yang khas untuk menyambut kedatangan rombongan.

13600345111196559845

Siswa Mencerca Dengan Banyak Pertanyaan (tri_lokon)

1360034606135295644

Sambutan Ketua OSIS (tri_lokon)

Ketua Dekot (Dewan Kota Tomohon) sekaligus Ketua DPRD Tomohon, Andy Sengkey , mengatakan, “Kami datang untuk kunjungan kerja secara resmi agar terjalin komunikasi dan koordinasi baik antara sekolah dengan pemerintah kota dalam pengembangan dan meningkatkan mutu pendidikan. Kehadiran SMA Lokon” ujar Andy Sengkey.

Ronald Korompis, sekaligus owner, kembali menegaskan bahwa, “SMP/SMA Lokon di Tomohon didirikan dengan tujuan untuk memperkasa anak-cucu Indonesia Timur, khususnya orang Manado. Kurikulum yang kami gunakan adalah kurikulum Berbasis Kehidupan. Etika moral diutamakan daripada pendidikan akademk. Karena terbukti orang pinter belum tentu bisa sukses dalam kehidupan, bahkan dengan kepandaian orang justru berbuat jahat. Yang paling penting dalam pendidikan adalah kualitas, kualitas dan kualitas. Jika ini sudah ada maka pendidikan di Indonesia Timur tidak kalah maju dengan pendidikan di Indonesia Barat. Bulan Nopember yang akan datang, SMA Lokon menjadi tuan rumah iven internasional Asian Pasific Astronomoy Olympiad (APAO) ke 9. Iven ini akan diroganisir oleh Presiden APAO, Dr. Michael Gavrilov dari Rusia bersama Prof. DR Mezak Ratag APU sebagai tuan rumah”.

Acara dialog kemudian dipandu oleh Fery Doringin, PhD, Kepala Sekolah SMA Lokon. Sebelum dimulai, Ferry mengucapkan terima kasih atas kehadiran para wakil rakyat dan dengan kunjungan para wakil rakyat dan Kepala Dinas Pendidikan akan berdampak sangat positif bagi semangat belajar siswa-siswa untuk terus berprestasi untuk Tomohon.

13600347251996522042

Minitheatre Sekolah (tri_lokon)

13600347851956035123

Antri Bertanya, Dipandu Oleh Kepsek SMA (tri_lokon)

Eunike Karamoy, siswi SMA Lokon bertanya, “Apakah Pemkot Tomohon bisa melakukan seperti yang dibuat Propinsi Papua memberikan bea siswa pendidikan untuk mengikuti Losnito Intensive Program yang mempersiapkan siswa untuk studi lanjut ke Jerman”. Lalu Reynaldi mengajukan pertanyaan tentang ap, “Pembinaan Karakter yang bagimanakah yang diharapkan oleh Pemkot Tomohon terhadap para siswa dan sekolah kami”.

Tak hanya itu saja. Tommy Moga menanyakan soal uang Mami untuk kesejahteraan guru dan Ernest bertanya soal pembinaan para guru, “Mengapa kepengurusan MGMP (Majelis Guru Mata Pelajaran) Tomohon tidak ada kegiatan lagi?” Pertanyaan itu ditujukan kepada Kadis Pendidikan Tomohon.

Tak kalah serunya, seorang pengurus OSIS meminta agar Pemkot memberikan simpati dan empati berupa piagam penghargaan kepada siswa-siswa penerima Medali Olimpiade Sains Nasional, sama seperti yang diberikan kepada siswa teladan Tomohon pada saat Upacara Hardiknas 2 Mei. Permintaan itu disampaikan karena temanya yang memperoleh tiga medali perunggu OSN 2012 Jakarta dan sebelumnya, tak pernah disebut dalam upacara Pendidikan Mei.

1360034921690023471

Suasana Tanya Jawab Yang Seru (tri_lokon)

1360035007509567868

Diawali Dengan Doa (tri_lokon)

Pertanyaan-pertanyaan para siswa dan guru tersebut dijawab oleh Andy Sengkey SE, Ketua Dekot, dan secara bergantian dijawab juga oleh Ibu DR Juliana Dolvin Karwur Mkes MSi serta Marthin Manuel Manoppo SH.

Say no drug!(Jangan terjerumus Narkoba dan Minum-minum keras hingga mabuk – red) Itulah harapan kami terhadap pendidikan karakter para siswa. Dengan tegas dan berani mengatakan no drug, itu berarti pendidikan di sekolah berasrama memadukan kognitif dengan karakter dengan baik” tegas Andy Sengkey disaksikan oleh sekitar 100 siswa pengurus OSIS SMP/SMA Lokon.

Pemerintah memberikan apresiasi terhadap SMA Lokon melalui prestasi yang diraih oleh siswa-siswa di OSN, tingkat Nasional dan propinsi. Andy Sengkey juga menjawab pertanyaan pemberian bantuan terhadap sekolah berupa infrastruktur seperti pelebaran dan perbaikan jalan masuk meuju ke sekolah. “Mengenai pemberian bea siswa, Pemkot tak bisa dibandingkan dengan Propinsi Papua yang telah menberikan bea siswa untuk belajar di berbagai tempat. Propinsi Papua, sebagai daerah otonomi khusus, memiliki dana APBD hingga trilyunan. Sedangkan Tomohon hanya 900 milyard” lanjut Andy R Sengkey.

DR Juliana Karwur, MKes MSi, Kadis Pendidikan Daerah Tomohon menjawab beberapa soal terkait dengan pendidikan. “Kepengurusan MGMP akan diaktifkan lagi. Pemberian penghargaan dari Pemkot Tomohon kepada para siswa penerima medali OSN juga akan diperhatikan sebagai bentuk apresia Pemkot terhadap prestasi siswa ang mengharumkan nama baik Tomohon. Namun, untuk itu, yang penting pihak sekolah adalah seacra rutin memberikan laporan tertulis kepada kami tentang capaian prestasi yang diperoleh para siswa. Soal uang Mami (Makan Minum) untuk kesejahteran guru, sekarang sudah ditiadakan lagi sesuai dengan peraturan pemerintah daerah. Kami juga mengakui SMP/SMA Lokon menjadi barometer berbagai kegiatan pembelajaran bagi sekolah lain. Contohnya, kegiatan ekstra kurikuler Marching Band, tim Olimpiade Sains, tim Basketball, dll”

136003515387265959

Ketua Umum YPL Bersama Ketua dan Waka DPRD Tomohon

Dialog para siswa dengan Bapak Ibu Wakil Rakyat pada kunjungan Kerja Pimpinan DPRD dan Komisi C DPRD Tomohon di Minitheatre SMA Lokon berlangsung hingga pukul 15.30 wita dalam suasana saling silang pendapat dan jawaban yang seru. Meski demikian, para siswa masih belum puas karena forumnya sebatas omongan dan wacana. Masih menunggu kapan akan dilaksanakan.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tuntutan Kenaikan Upah Buruh yang Tak …

Agus Setyanto | | 31 October 2014 | 13:14

Soal Pembully Jokowi, Patutkah Dibela? …

Sahroha Lumbanraja | | 30 October 2014 | 20:35

“Nangkring” bareng Tanoto …

Kompasiana | | 27 October 2014 | 10:31

Hanya Kemendagri dan Kemenpu yang Memberi …

Rooy Salamony | | 31 October 2014 | 11:03

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

Inikah Sinyal PKS Bakal Cabut UU Pornografi? …

Gatot Swandito | 3 jam lalu

Hasil Evaluasi Timnas U-19: Skill, Salah …

Achmad Suwefi | 7 jam lalu

Kabinet Jokowi Tak Disukai Australia, Bagus! …

Aqila Muhammad | 7 jam lalu

Menjawab Keheranan Jokowi …

Raden Suparman | 7 jam lalu

Pencitraan Teruus??? …

Boyke Pribadi | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

Senandung Rindu …

Ariesa Putris | 8 jam lalu

Perlukah Bbm Naik Karena Subsidi Jebol? …

Shohibul Hadi | 8 jam lalu

Serba Salah: Jokowi dan AM Tukang Tusuk Sate …

Stephanus Jakaria | 8 jam lalu

Hati Beling …

Binoto Hutabalian | 8 jam lalu

Berkaca Pada Dekrit Presiden …

Haries Sutanto | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: