Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Zainal Abidin

Menyukai segala apa yang disebut kesederhanaan

Pentingnya Pendidikan Ilmu Kebumian dan Astronomi untuk Pembangunan Berkelanjutan

OPINI | 07 February 2013 | 09:32 Dibaca: 735   Komentar: 0   2

Membangun Kerangka Literasi Ilmu Kebumian

Apakah Ilmu Kebumian? Ilmu Kebumian memberikan dasar fisik untuk memahami dunia di mana kita hidup dan di mana manusia berusaha untuk mencapai keberlanjutan. Sistem Ilmu Kebumian mencakup kimia, fisika, biologi, matematika dan ilmu-ilmu terapan yang melampaui batas-batas disiplinnya untuk memperlakukan bumi sebagai suatu sistem terpadu.

Ilmu Kebumian telah memberi stimulus oleh meningkatnya peran aktivitas manusia dalam perubahan global dan kemampuan pemantauan global bumi dari luar angkasa. Ilmu Sistem Kebumian berfungsi sebagai kerangka kerja untuk studi terapan misalnya penginderaan jarak jauh (indraja), GIS, manajemen bencana, dan lain-lain (http://www.usra.edu/esse/summer98/oneminuteess.html; http://www.usra.edu/esse/essonline/whatis.html)

Sebagai Sistem Ilmu Kebumian Terpadu mempelajari adanya interaksi yang erat antara udara (air), air (water), tanah (land) dan kehidupan (life).

NASA membangun kerangka keilmuan untuk ilmu kebumian yang mengaitkan variabel-variabel berikut secara terpadu, yaitu: 1. hubungan matahari-bumi, 2. Perubahan dan variabilitas iklim, 3. ekosistem dan siklus karbon, 4. inti dan permukaan bumi, 5. komposisi atmosfer, 6. cuaca, 7. siklus energi dan air.

Pendidikan  Ilmu Kebumian

Ilmu Kebumian merupakan cara untuk menarik minat siswa karena: 1. Dapat diakses (accessible), yakni siswa di setiap tempat dan di mana saja dapat mempelajari tentang beberapa bagian dari sistem bumi. 2. Relevan, yakni proses- proses sistem bumi membuat berita setiap hari dan mempengaruhi masyarakat. 3.  Compelling, yakni orang-orang perlu tahu lebih banyak tentang sistem bumi untuk membuat keputusan dan mengelola bencana alam.

Dengan demikian maka: 1. Ilmu Kebumian menawarkan suatu kerangka kerja interdisipliner yang berharga untuk memahami interaksi yang kompleks di  alam dan sistem alam buatan manusia. 2. Pemahaman dan manajemen siklus bencana alam adalah contoh terapan ilmu sistem kebumian. 3. Kurikulum ilmu sistem kebumian, termasuk penginderaan jauh dan geoinformatika, dapat memperluas akses studi manajemen bencana alam untuk berbagai tingkatan siswa.

NanoHistory of U.S. Earth Science Education (diadaptasi dari Frank Ireton, 2002) melaksanakan program-program untuk Pendidikan Ilmu Kebumian, yaitu: 1.1950-an: memperkenalkan kurikulum Earth Science, 2. 1967: Proyek Kurikulum Earth Science dirilis, 3. 1990-an: Earth & Space Science diidentifikasi sebagai ilmu inti dalam benchmark AAAS (1993) & Susenas (1996), 4. 1990-an: Pendidikan Ilmu Kebumian dimulai 5.Revolusi dalam laporan pendidikan Earth & Space Science yang dikeluarkan, 6. 2005: Kerangka Ocean Literacy dikembangkan.

Ilmu Astronomi

Astronomi mempelajari tentang sesuatu seperti planet, bintang, kelompok galaksi, black holes, dan sampai batas tak terhingga alam semesta (M. Ikbal Arifiyanto:2010).  Bumi dan kehidupan yang ada di dalamnya hanyalah sebuah “titik” saja di alam semesta. Aktivitas bumi dan kehidupan di dalamnya dipengaruhi oleh bagaimana alam semesta “bekerja”. Sehingga pengetahuan tentang astronomi menjadi bagian penting dalam memberikan pandangan yang benar terhadap kehidupan di bumi.

Keberlanjutan Dalam Pembangunan

Konsep keberlanjutan dalam pembangunan terkait erat dengan lingkungan dan ekosistem. Keberlanjutan adalah didefinisikan sebagai penggunaan lingkungan dan sumber daya untuk memenuhi kebutuhan masa kini tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka. (Brundtland Report WCED:1987).

Keberlanjutan lingkungan didefinisikan sebagai pemeliharaan ekosistem global atau ‘modal alam’ baik sebagai ’sumber’ input dan sebagai limbah ‘terkubur’ (Goodland, 1995).

Ekosistem adalah sistem ekologi, masyarakat saling bergantung dari makhluk hidup yang mendaur ulang materi sementara energi mengalir melalui di daerah tertentu, melalui lingkungan fisik mereka.

Dari uraian singkat di atas, nampak pentingnya Ilmu Kebumian dan Astronomi bagi pembangunan berkelanjutan. Dengan demikian maka pendidikan Ilmu Kebumian dan Astronomi memiliki peran yang penting di dalamnya.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kyai Jumairi dan Pengobatan Orang Stress …

Junanto Herdiawan | | 15 September 2014 | 21:54

Wisata Murah Meriah di Pinggir Ibukota …

Agung Han | | 16 September 2014 | 03:59

Asuransi Kesehatan Komersial Berbeda dengan …

Ariyani Na | | 15 September 2014 | 22:51

Awas Pake Sepatu/Tas Import kena …

Ifani | | 16 September 2014 | 06:55

Nangkring Bareng Paula Meliana: Beauty Class …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 10:14


TRENDING ARTICLES

Ternyata Ahok Gunakan Jurus Archimedes! …

Tjiptadinata Effend... | 3 jam lalu

Revolusi Mental, Mungkinkah KAI Jadi …

Akhmad Sujadi | 4 jam lalu

RUU Pilkada: Jebakan Betmen SBY buat Jokowi, …

Giri Lumakto | 10 jam lalu

Timnas U-23 Pimpin Grup E Asian Games …

Abd. Ghofar Al Amin | 11 jam lalu

Festival Film Bandung, SCTV, dan Deddy …

Panjaitan Johanes | 19 jam lalu


HIGHLIGHT

Aceh Semakin Terpuruk …

Jeffry Watumena | 7 jam lalu

Safe Area Goradze: Sebuah Komik Tentang …

Achmad Hidayat | 8 jam lalu

Benarkah Menara Saidah Miring? …

Jonatan Sara | 8 jam lalu

Wahai Guru Indonesia, Tidak Semua Hal di …

Vera Wati | 8 jam lalu

Jika (Calon) Istri Menyembunyikan Status …

Syaiful W. Harahap | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: