Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Budi Mulyono

Warga biasa yang ingin hidup tenang di republik ini

Apa Perlu Mempermasalahkan Batas Minimal Nilai UN?

OPINI | 18 February 2013 | 09:47 Dibaca: 282   Komentar: 0   0

Membaca perkembangan kabar terbaru mengenai batas minimal nilai UN (baca : UN ) cukup membuat lega. Sepertinya pemerintah tidak akan menurunkan batas minimal nilai UN dari tahun lalu.

Menurut saya, keputusan pemerintah ini sudah tepat. Logika saya sebagai orang awam, kalau batas minimal nilai UN diturunkan, berarti generasi sekarang lebih banyak yang bodoh daripada generasi sebelumnya. Logis kan?

Mengenai banyaknya orang tua atau dari pihak sekolah yang khawatir tidak mampu memenuhi batas minimal tersebut, berarti kesalahan bukan pada pemerintah atau pada batas nilai itu sendiri. Tapi ada yang salah dengan sistem didik, entah itu kualitas pendidik, bahan didik atau justru kualitas siswa didiknya yang mengalami penurunan.

Nah, disini perlu dilakukan evaluasi dan koreksi, dimanakah terdapat titik lemah dalam sistem pendidikan kita. Memang, dan ini harus diakui, pemerintah sendiri sampai sekarang masih terus berusaha menyusun kurikulum yang tepat, yang selaras dengan perkembangan zaman, untuk mencetak generasi muda yang brilian. Namun, ini bukan tanggungjawab pemerintah semata. Keluarga juga memiliki peranan untuk mendidik anak, misalnya dengan menerapkan disiplin ketika belajar atau mengerjakan PR di rumah. Kebanyakan keluarga modern sekarang kan tidak memperhatikan bagaimana anaknya belajar, mereka sepenuhnya menyerahkan pendidikan anak kepada sekolah. Ini termasuk salah satu hal yang patut menjadi perhatian.

Jadi, apakah kita masih perlu mempermasalahkan batas minimal nilai UN? Generasi dulu, seingat sayapun tidak ada yang mempermasalahkan nilai UN. Kalau nanti akhirnya ga lulus, berarti salah siapa juga.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Johannes Karundeng Mengajari Kami Mencintai …

Nanang Diyanto | | 21 September 2014 | 15:45

Kompasianers Jadi Cantik, Siapa Takut? …

Maria Margaretha | | 21 September 2014 | 16:51

Kaizen dan Abad Indonesia …

Indra Sastrawat | | 21 September 2014 | 15:38

Kucing Oh Kucing …

Malatris | | 21 September 2014 | 16:00

[Daftar Online] Nobar Film “Tabula …

Kompasiana | | 21 September 2014 | 10:33


TRENDING ARTICLES

Pak SBY, Presiden RI dengan Kemampuan Bahasa …

Samandayu | 17 jam lalu

Setelah Ahok, Prabowo Ditinggal PPP dan PAN, …

Ninoy N Karundeng | 18 jam lalu

Australia Siaga Penuh …

Tjiptadinata Effend... | 18 jam lalu

MK Setuju Sikap Gerindra yang Akan …

Galaxi2014 | 20 jam lalu

Ini Tanggapan Pelatih Valencia B tentang …

Djarwopapua | 20 September 2014 16:34


HIGHLIGHT

Kepoisme Itu Paham? Pilihan Sikap? Atau …

Christian Kelvianto | 8 jam lalu

Seraut nan Utuh …

Eko Kriswanto | 8 jam lalu

Ketika Lampard Mencetak Gol ke Gawang …

Djarwopapua | 8 jam lalu

Lampard Pecundangi Mourinho …

Iswanto Junior | 8 jam lalu

Cinta dalam Bingkai Foto …

Cuzzy Fitriyani | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: