Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Machmud Yunus

Suka menulis fiksi (novel dan cerpen), dan non fiksi. Sarjana Biologi lulusan FMIPA Universitas Brawijaya selengkapnya

Kisah Seribu Satu Malam

OPINI | 01 March 2013 | 14:17 Dibaca: 746   Komentar: 0   1

13621221001016586074

breathedreamgo.com

Pada zaman dahulu kala, pernah bertahta seorang raja yang bernama Raja Shariar. Raja itu amat membenci wanita, seorang antifeminis, anehnya justru setiap hari dia menikah dengan seorang wanita. Setelah sekali ‘dikumpuli’, istrinya yang baru dinikahi satu hari langsung dibunuhnya, kemudian dia menikahi wanita yang lain.

Pada suatu hari sang raja menikahi seorang gadis bernama Scheherazade, perempuan cantik anak seorang Wazir dari India. Pada pernikahan ke sekian itulah raja baru kena batunya. Pedang yang telah dipersiapkan untuk memenggal kepala istrinya itu tetap tersimpan dalam sarungnya, bahkan hingga memasuki malam yang ke seribu.

Anda pasti pernah mendengar cerita ini. Kenapa raja mengurungkan niatnya membunuh Scheherazade? Tidak lain oleh adanya cerita bersambung yang dikenal  dengan “Kisah Seribu Satu Malam”.

Sejak malam pengantin, Scheherazade mengisahkan pada suaminya sebuah cerita yang mengasyikkan, tetapi setiap kali cerita itu belum juga berakhir. Ujungnya masih tergantung dan membuat raja itu ingin mengetahui kelanjutannya. Tiap hari dia menunda memenggal leher istrinya dan meminta supaya Scheherazade melanjutkan cerita bersambung itu pada malam berikutnya. Semakin lama cerita yang dikisahkan Scheherazade semakin mengasyikkan hati Sang Raja, sehingga dia selalu menunda niatnya membunuh dan meminta cerita dilanjutkan malam berikutnya. Begitulah cerita Scheherazade menjadi sambung menyambung hingga genap seribu satu episode. Leher Scheherazade berhasil selamat dari penggalan sang raja.

Apa rahasia Scheherazade?

Rahasia Scheherazade terletak dalam penguasaan teknik dasar menuturkan cerita (Teknik Dasar Komunikasi). Scheherazade amat menguasai teknik itu. “Kisah Seribu Satu Malam” memang hanya sekedar cerita fiksi, namun daripadanya terkandung makna yang amat dalam. Dalam kehidupan nyata banyak kita jumpai orang-orang yang tidak memiliki kemampuan sebagaimana kemampuan yang dimiliki Scheherazade, seperti istri yang ditinggal selingkuh suaminya, karyawan yang tidak diperpanjang masa kontraknya, artis yang ditinggalkan penggemarnya, khatib Jum’at yang ditinggal tidur jamaahnya, guru yang tidak didengarkan di kelas oleh muridnya, bahkan ada ormas (FPI) selalu merasa perlu mempergunakan cara-cara kekerasan agar orang mau mendengarkan pendapatnya.

Jadi bila anda ingin seperti Scheherazade yang selalu ditunggu-tunggu, selalu didengar pendapatnya, sebaiknya anda menguasai juga ‘teknik dasar’ itu.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bukti Nyata Power Sosial Media; Jonan, Ahok, …

Prayitno Ramelan | | 23 November 2014 | 10:59

Curhat Kang Emil pada Ko Ahok di …

Posma Siahaan | | 23 November 2014 | 16:12

Akrobat Partai Politik Soal Kenaikan BBM …

Elde | | 22 November 2014 | 21:45

Awal Musim Dingin di Gunung Manin, Daejeon, …

Ony Jamhari | | 23 November 2014 | 11:49

Inilah 3 Pemenang Blog Movement “Aksi …

Kompasiana | | 22 November 2014 | 10:12


TRENDING ARTICLES

Selamat ke Pak Tjip, Elde dan Pakde Kartono …

Pakde Kartono | 11 jam lalu

Kesan-kesan Saya Ikuti Kompasianival 2014, …

Djarwopapua | 19 jam lalu

Catatan Kompasianival 2014: Aksi Untuk …

Achmad Suwefi | 21 jam lalu

Duuuuuh, Jawaban Menteri ini… …

Azis Nizar | 21 November 2014 22:51

Zulkifli Syukur, Siapanya Riedl? …

Fajar Nuryanto | 21 November 2014 22:00


Subscribe and Follow Kompasiana: