Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Ulfah Umurohmi

An ordinary mom at ordinary place

Dampak Ketika Anak Keranjingan Games

OPINI | 16 March 2013 | 22:20 Dibaca: 217   Komentar: 0   0

1363447091459475478

Merupakan tantangan dunia pendidikan seiring dengan perkembangan teknologi dan gadget saat ini. Banyak manfaatnya, namun tidak sedikit efek negatifnya.

Salah satunya adalah games konsol dan telepon seluler sekarang ini semakin berkembang pesat. Pengguna games tersebut tidak hanya anak di perkotaan saja, bahkan di desa pun anak-anak hoby nge-games.

Permainan tradisional ala si Bolang, juga sudah mulai jarang. Salah satu sebab adalah sebagian anak lebih suka berlama-lama di depan layar asyik dengan games dari pada bermain dengan kawan. Dari sikap ini, dikhawatirkan anak akan tumbuh lebih mementingkan diri sendiri dari pada orang lain.

Berlama-lama di depan layar dengan games juga menyebabkan anak susah bangun dari tempat duduknya untuk beraktifitas yang lain seperti belajar. Akhirnya prestasi di sekolah menurun,karena fikiran tidak fokus.

Prihatin juga ketika pulang masjid setelah maghrib, banyak anak-anak seusia SD pada asyik di sebuah rental playstation.

Dalam fikiran, apakah orang tua mereka tahu bahwa putra-putranya bermain di rental itu?

Fikiran selanjutnya, apakah perubahan kurikulum juga mampu menjawab tantangan dari perkembangan teknologi yang semakin pesat?

Terlalu rumit dan kompleks permasalahan pendidikan…

Semoga terjawab

Selamat malam

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ahmad Dhani: Saya Dijanjikan Kursi Menteri …

Anjo Hadi | | 24 April 2014 | 23:45

Lost in Translation …

Eddy Roesdiono | | 24 April 2014 | 22:52

PLN Gagap Online …

Andiko Setyo | | 24 April 2014 | 23:40

Drawing AFC Cup U-19: Timnas U-19 Berpotensi …

Primata Euroasia | | 24 April 2014 | 21:28

Mengenal Infrastruktur PU Lewat Perpustakaan …

Kompasiana | | 21 April 2014 | 15:12


TRENDING ARTICLES

Partai Manakah Dengan Harga Suara Termahal? …

Chairul Fajar | 12 jam lalu

Siapa yang Akan Bayar Utang Kampanye PDIP, …

Fitri Siregar | 12 jam lalu

Riska Korban UGB jadi “Korban” di Hitam …

Arnold Adoe | 13 jam lalu

Tangis Dahlan yang Tak Terlupakan …

Dedy Armayadi | 16 jam lalu

Di Mana Sebenarnya MH370? Waspada Link …

Michael Sendow | 17 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: