Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Artikel Wawancara

REP | 20 March 2013 | 18:55 Dibaca: 1179   Komentar: 0   0

Pengertian wawancara :

wawancara adalah suatu kegiatan percakapan secara tatap muka ataupun melalui alat komunikasi dimana seseorang mendapatkan informasi dari orang lain atau wawancara merupakan suatu hubungan antara manusia dimana kedua pihak bersikap sama derajat selama pertemuan-pertemuan berlangsung.

Hal-hal yang harus diperhatikan pada saat wawancara :

Hal-hal yang harus dilakukan seorang pewawancara adalah mendengar, mengamati, menyelidiki, menanggapi, dan mencatat. Kadang-kadang ia seperti seorang penginterogasi, kadang-kadang secara tajam ia menyerang dengan menunjukkan kesalahan-kesalahan orang yang diwawancarai, kadang-kadang ia mengklarifikasi, kadang-kadang pula ia seperti pasif atau menjadi pendengar yang baik. Suksesnya suatu wawancara tergantung pada kemampuan melakukan kombinasi berbagai keterampilan sesuai dengan tuntutan situasi dan orang yang diwawancarai.

Dalam proses wawancara si pewawancara harus meredam egonya dan melakukan pengendalian tersembunyi. Pewawancara memantau semua yang diucapkan oleh dan bahasa tubuh orang yang diwawancarai, sambil berusaha menciptakan suasana santai yakni suasana yang konduksif bagi berlangsungnya wawancara. Dalam prakteknya, berbagai pikiran muncul dibenak si pewawancara ketika wawancara sedang berlangsung. Seperti : Apa yang harus saya tanyakan lagi? Bagaimana nada bicara orang yang diwawancarai ini? Dari gerak tubuh dan nada suaranya, apakah ia terlihat bicara jujur atau mencoba menyembunyikan sesuatu?

Kesimpulan :

Wawancara adalah teknik pengambilan data melalui pertanyaan yang diajukan secara lisan kepada narasumber. Narasumber tidak harus seorang tokoh atau pejabat tertentu, tetapi juga rakyat kalangan bawah. Narasumber dari sebuah wawancara haruslah orang yang berkompeten

dengan harapan informasi yang diberikan juga valid serta bisa dipercaya dan dipertanggungjawabkan.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ada “Tangan” Anjing Diborgol di Pasar …

Eddy Mesakh | | 18 December 2014 | 21:39

Konyolnya Dokumen Hoax Kementerian BUMN Ini …

Gatot Swandito | | 18 December 2014 | 09:24

Suka Duka Kerja di Pakistan …

Gaganawati | | 18 December 2014 | 23:19

Warga Hollandia Antusias Menyambut …

Veronika Nainggolan | | 18 December 2014 | 20:40

[UPDATE] Nangkring Parenting bersama Mentari …

Kompasiana | | 10 December 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Seorang Manager Menjadi Korban Penipu …

Fey Down | 3 jam lalu

Luar Biasa, Kasus Lapindo Selesai di Tangan …

Hanny Setiawan | 4 jam lalu

PSSI dan Kontradiksi Prestasi …

Binball Senior | 5 jam lalu

Mungkinkah Duet “Jokowi-Modi” …

Jimmy Haryanto | 7 jam lalu

Beli Indosat, Jual Gedung BUMN, Lalu? …

Erwin Alwazir | 10 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: