Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Ka_pe_i Ii B

Forum Bahasa dalam Menghadapi Tantangan Zaman

Analisis bahasa serial FTV “Oh Ternyata”

OPINI | 21 March 2013 | 18:08 Dibaca: 410   Komentar: 0   0

Oleh :  Aidha Marinda

Pada kesempatan ini saya akan menganalisa serial  FTV(Film Televisi)  ‘Oh Ternyata’ yang tayang pada hari Kamis, 14 Maret 2013 di stasiun Trans TV pukul 19.30 WIB. Dalam episode kali ini Oh Ternyata mengangkat cerita yang berjudul ‘Indra ke 6′. Disini saya melihat para pelaku ber dialog tidak menggunakan bahasa yang baku atau EYD yang benar. Karena sering nya pelaku mengucap kata yang sering kita ucapkan sehari-hari, seperti Lo, Gue, disono dan kemane. Tokoh  pemeran yang berlogat betawi sering mengucap kata kata yang tidak memenuhi kaedah EYD yang benar.

Sebagaimana yang kita lihat jarang nya penggunaan kata baku pada serial tv ini, dikarenakan penggunaan kata baku dianggap menjenuhkan penonton karena banyak nya penonton yang berusia remaja. Percakapan yang digunakan seperti kalimat  ‘gimana kabar lo sekarang?‘ dianggap sudah  menjadi bahasa sehari-hari dibanding kalimat ‘bagaimana keadaan kamu sekarang?’.

Pada ftv(film televisi) ini banyak nya suku  kata daerah yang tidak  menggunakan kalimat bahasa Indonesia yang benar. Tokoh yang berlogat betawi pada sehari-hari nya menggunakan kalimat yang dianggap kurang baik. Tetapi diluar kebiasaan nya berlogat betawi, seperti sedang berada di kantor, tokoh  menggunakan kalimat baku. Seri ftv ini masih menggunakan kalimat baku untuk berdialog dengan tokoh yang berperan sebagai orang yang memiliki jabatan misalnya berbicara kepada majikan/atasan. Tetapi jika berdialog dengan yang seumuran atau tokoh yang memerankan pembantu rumah tangga menggunakan bahasa yang kurang baik atau kurang sopan.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bukti Nyata Power Sosial Media; Jonan, Ahok, …

Prayitno Ramelan | | 23 November 2014 | 10:59

Curhat Kang Emil pada Ko Ahok di …

Posma Siahaan | | 23 November 2014 | 16:12

Menikmati Kompasianival 2014 Lewat Live …

Gaganawati | | 23 November 2014 | 06:26

Saliman, Buruh Biasa yang Cepat Tangkap …

Topik Irawan | | 23 November 2014 | 16:44

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Selamat ke Pak Tjip, Elde dan Pakde Kartono …

Pakde Kartono | 16 jam lalu

Haru Biru di Kompasianival 2014 …

Fey Down | 21 jam lalu

Kesan-kesan Saya Ikuti Kompasianival 2014, …

Djarwopapua | 22 November 2014 23:42

Catatan Kompasianival 2014: Aksi Untuk …

Achmad Suwefi | 22 November 2014 21:41

Duuuuuh, Jawaban Menteri ini… …

Azis Nizar | 21 November 2014 22:51


HIGHLIGHT

Pomegranate, Buah Legenda Penumpas Penyakit …

Dara Nadira Daulay | 8 jam lalu

Jumlah Kasus HIV/AIDS di Kota Magelang, …

Syaiful W. Harahap | 8 jam lalu

9 Mitos Perihal Jerawat di Muka …

Tabloid Cantik | 8 jam lalu

Jokowi Siap Tak Populer, Produser Tak Siap …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Tigaratus Guru Non-PNS di Gunungkidul Belum …

Bambang Wahyu Widay... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: