Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Wijaya Kusumah

Teacher, Motivator, Trainer, Writer, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, dan Workshop Tingkat Nasional. Sering diminta selengkapnya

Masih Perlukah Ujian Nasional di SMA?

REP | 15 April 2013 | 12:14 Dibaca: 334   Komentar: 12   1

Baru saja saya berdiskusi dengan anak-anak kelas XII SMA Labschool Jakarta yang baru saja melaksanakan Ujian Nasional (UN) Bahasa Indonesia. Mereka tampak gembira karena baru saja menyelesaikan UN SMA hari pertama. Mereka berkumpul di kantin sekolah sambil melepas lelah.

Ketika saya tanya kepada mereka masih perlukah ada UN di SMA? Mereka semua menjawab tidak perlu. Alasannya, UN hanya menghabiskan uang negara saja, dan setelah mereka lulus UN, mereka harus ikut tes seleksi penerimaan mahasiswa di perguruan tinggi lagi. Kata mereka, sebaiknya UN yang dilaksanakan sudah langsung membuat mereka diterima di PTN yang mereka impikan. Asalkan jumlah nilainya tinggi dan sesuai ketentuan.

Nampaknya, kemendikbud perlu melakukan dialog dengan para siswa SMA, dan juga guru-guru di SMA. Masih perlukah UN dilaksanakan di sekolah-sekolah kita? Kalau jawabannya perlu, buat apa? Kalau untuk menentukan kelulusan siswa, bukankah sudah ada ujian sekolah? lalu buat apa UN dilaksanakan?

Sebagian orang menduga UN sebagai alat pemetaan kemampuan siswa di setiap daerah. Dari setiap daerah akan ketahuan, daerah mana yang kualitas lulusannya rendah. Lalu buat apa datanya kalau sudah didapatkan kemudian tak ada tindakan? Lagi-lagi orang menduga negatif thinking. Apalagi kalau bukan urusan “PROYEK”. Sebab dana pelaksanaan UN cukuplah besar. Sampai-sampai polisipun ikut kebagian rezeki karena mengamankan soal UN.

Saya hanya bermimpi saja. Seandainya UN tidak ada di sekolah-sekolah kita. Tentu tak ada lagi bimbel atau bimbingan belajar yg mengklaim kalau mereka lulus dengan nilai tinggi adalah berkat jasa guru bimbel. Lalu dimanakah jasa guru yang sudah pontang panting melakukan pendalaman materi UN?

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

http://wijayalabs.com

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Masa Kecil Membuat Ahok Jadi …

Hendra Wardhana | | 23 November 2014 | 22:44

Pungutan di Sekolah: Komite Sekolah Punya …

Herlina Butar-butar | | 23 November 2014 | 22:08

Masyarakat Kampung Ini Belum Mengenal KIS, …

Muhammad | | 23 November 2014 | 22:43

Penerbitan Sertifikat Keahlian Pelaut (COP) …

Daniel Ferdinand | | 24 November 2014 | 06:23

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Musni Umar: Bunuh Diri Lengserkan Presiden …

Musni Umar | 5 jam lalu

Baru 24 Tahun, Sudah Dua Kali Juara Dunia! …

Jimmy Haryanto | 7 jam lalu

Momentum Pencabutan Subsidi BBM, Memicu Dua …

Dwi Hartanto | 7 jam lalu

Menampar SBY dengan Kebijakan Jokowi …

Sowi Muhammad | 16 jam lalu

Dengan Interpelasi, Jokowi Tidak Bisa …

Ibnu Purna | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Pemeriksaan Keperawanan Itu “De …

Gustaaf Kusno | 7 jam lalu

Autokritik untuk Kompasianival 2014 …

Muslihudin El Hasan... | 8 jam lalu

Kangen Monopoli? “Let’s Get …

Ariyani Na | 8 jam lalu

Catatan Kecil Kompasianival 2014 …

Sutiono | 8 jam lalu

Jangan Sembarangan Mencampur Premium dengan …

Jonatan Sara | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: