Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Kornelius Pinem Drg

bekerja sebagai abdi negaraitu saja

UN Mengapa Dipertahankan

REP | 17 April 2013 | 10:46 Dibaca: 347   Komentar: 2   1

Beberapa  tahun  yang  lalu   ada  sekelompok  guru  guru  yang   di  kota  Medan  yang  sangat  menentang  ujian  nasional  yang  menentukan  kelulusan  murid  murid sekolah  dari  setiap  jenjang  pendidikan, . Guru  guru  tersebut    prihatin  dengan kecurangan  ujian  nasional  yang  melibat  semua  pihak  demi  nama baik  sekolah ,pemerintah , dinas pendidikan  setempat . Keprihatinan  para pejuang  pendidikan  sebenarnya  ini   mendapat  perlawanan  dari  semua  yang  terlibat  dari  para  siswa,  guru guru,orang  tua,  aparat pemerintahan , sehingga  mereka  mendapat tantangan  ,dipecat, diadukan,diintimidasi  dan  berbagai  penolakan ,kecaman  terhadap  aksi  mereka ini.  Mereka  membentuk  FORUM  AIR  MATA  GURU, yang  mana pada tahun  ini  mereka sudah  tidak  kedengaran  lagi  ketika  Ujian Nasional  yang  mereka  gugat sudah GAGAL  TOTAL.

Ada  beberapa  contoh  kasus  saat  kepolisian  menangkap  guru guru  sebuah  SMAN  favorit  ketika siap  ujian merubah  semua  lembaran jawaban  dari  siswa di  kantor  kepala  sekolah  ,dan itu  sudah di  beritakan luas mass media  tapi  tidak ada sanksi  buat  guru guru  tersebut  dan siswa  sekolah  tersebut lulus  100%. Ada guru guru tertangkap  memberi  jawaban via  SMS  kepada para siswa,dan diproses  di kepolisian tetapi  dibebasskan karena  di anggap  wajar  guru membantu murid….anehhhhhh  sekali  .Dan ada kasus  ketika  sebuah  SMAN  negeri  di  Labuhan batu  siswanya  banyak  tidak lulius  ,akhirnya  diluluskan karena  katanya  ada  kesalahan teknis,,, aneh bin ajaib.

Dari  tahun  ke  tahun  kecurangan  sistem  ini  sudah dirasakan  semua  orang  yang  mana  saat  ujian  sudah   beredar  kunci  jawaban, dan  para  pengawas  juga  tidak  mengawasi  secara  ketat  karena  semua  sudah  di  setting  untuk  kebersamaan.  Murid  murid  senang,guru guru  girang ,orang  tua gembira,pak  bupati,gubernur  bangga  keberhasilan persentase  kelulusan.

Korban dari  UN  sudah  banyak  yang  merasakan  ketidak adilan. Ada anak  murid  yang  biasa biasa  saja tiba tiba  nilai UNnya  melebihi  murid murid  yang  terbiasa  dapat  ranking  kelas,. Ada murid  SMA yang  sudah  lulus  Ujian Masuk Bersama  USU  eh  gagal  UN { kasus SMAN 2 Medan},ada lulus  PMDK  dan sejenisnya tapi  gagal  UN. Ada  murid bunuh diri  dlll. Korban sudah  banyak,,,,

Kenapa  tetap  dipertahankan bahkan  akhirnya  di  sentralisasi.  Semua  pasti  sudah  tahu  karena  tender  yang  besar  tentu  komisinya  gede. Dan  jajaran  Departemen Pendidikan  menikmati  semua  proses  mulai  dari  sosialisasi,monitoring evaluasi,rapat rapat  persiapan ,yang  semua di proyekkan  dan  mendatangkan  yang namanya  SPJ  yang  begitu  manisss  bagi  mereka.  Ketika  kegagalan  sudah  terjadi  tidak  ada  yang  bertanggung  jawab  karena  saling  menyalahkan . Tapi  tadi  pagi  Pak Presiden sudah memerintahkan  KSAD,KSAU   dan  semua  jajaran  untuk  mendukung ujian  nasional.

Tapi  pak  Presiden  sudah  banyak  kekacauan  yang  terjadi  disini,  .Soal  yang  kurang  di fotocopy,juga  lembar  jawabannya,,,bagaimana nanti  hasilnya  apakah  bisa  di  baca  komputer,,,atau semua  aja  diluluskan  dan  kita  bernyanyi  LULUS 100% .berhasillllllllllllllllll

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Meriah Nobar Relawan di Episentrum Kalla …

Indra Sastrawat | | 20 October 2014 | 12:56

Terima Kasih Juga Untuk Ibu Ani Yudhoyono …

Gapey Sandy | | 20 October 2014 | 13:35

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40

Gajimu Bukan Segala-galanya …

Jazz Muhammad | | 20 October 2014 | 13:41

Ayo, Tunjukkan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Jokowi Dilantik, Bye-bye Skandal Pajak BCA …

Amarul Pradana | 6 jam lalu

Standing Applause, Bagi Kehadiran Prabowo …

Abah Pitung | 8 jam lalu

Beda Perayaan Kemenangan SBY dan Jokowi …

Uci Junaedi | 9 jam lalu

Ramalan Musni Umar Pak Jokowi RI 1 Jadi …

Musni Umar | 11 jam lalu

Jokowi Dilantik, Pendukungnya Dapat Apa? …

Ellen Maringka | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Mie Instan vs Anak Kost (Think Before Eat) …

Drupadi Soeharso | 9 jam lalu

Tanpa Disangka Sangka Teman Saya Memberikan …

Taufiq Rilhardin | 10 jam lalu

Peringatan Awal Anas Urbaningrum untuk …

Jblues | 10 jam lalu

Demokrasi dalam Cangkir Kopi …

Fery Nurdiansyah | 10 jam lalu

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: