Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Derry Firmansyah

jadikan hari esok menjadi hari yang lebih baik dari sekarang.

Perbudakkan di Tengah Kita…

OPINI | 08 May 2013 | 17:20 Dibaca: 172   Komentar: 0   0

“PERBUDAKAN DI TENGAH KITA…..”
Mereka bekerja mulai dari jam 7 pagi sampai dengan jam 9 malam. Mereka bekerja seperti dengan biasanya, hanya saja mereka kurang merasa nyaman saat bekerja, karena mereka kadang di pukuli oleh mandornya. Mereka tidak berani melawan karena bukan takut dengan mandornya, mungkin saja mereka berani melawannya. Namun, hanya saja yang mereka takuti adalah karena adanya oknum aparat yang membantu.
Ada salah satu dari mereka yang mencoba melarikan diri, tetapi ia tertangkap oleh oknum tersebut. Dia dibawa kembali ke tempat bekerjanya. Dia diikat didapur, dipukuli dan disiram dengan air, lalu didiamkan sampai datangnya hari esok. Keesokkan harinya ia pun di suruh bekerja kembali seperti biasanya.
Salah satu dari mereka ada yang melaporkan hal ini kepada lembaga, instansi dan aparat yang sesungguhnya bekerja sesuai dengan tugasnya. Tidak lama setelah laporan tersebut diterima, mereka pun menindaklanjuti atas laporan tersebut. Mereka melakukkan penggerebekkan segera dan dengan hati - hati karena adanya oknum aparat yang terlibat juga dalam hal tersebut.
Mengapa masih saja ada masalah perbudakkan di negeri kita ini dengan zaman seperti sekarang ini yang semua - semuanya sudah modern. Mungkin saja ada yang salah dengan orang yang memiliki kekuasaan lebih tinggi dari yang lainnya dalam mempergunakan hak dan sikapnya yang tidak sesuai dengan apa yang seharusnya.
Perbudakkan juga ada didalam kasus lain. Seperti contohnya, ada dari para TKI kita yang kurang mendapat perlakuan dengan baik oleh para majikannya. Mereka diperlakukan dengan tidak seharusnya, mereka disiksa atau mungkin saja ada yang lebih dari hal tersebut. Apa yang bisa kita lakukan untuk membantu mereka semua ????
Kita mungkin saja bisa membantunya dalam hal memberi kebutuhan yang mereka perlukan, memberi wawasan yang berhubungan dan bermanfaat dalam hal tersebut. Untuk para petinggi juga membantu mereka dengan melalui petinggi di negara yang bersangkutan. Memang sudah tugas kita semua utuk saling membantu satu sama lainnya.
Semua yang saya uangkapkan dan tuliskan ini hanya berdasarkan atas apa yang saya ketahui, dengar dan lihat. Karena saya hanya ingin menuangkan apa yang saya ketahui. Jika ada yang salah, kurang atau berlebihan tidak ada maksud hal - hal yang negatif. Mari kita berani bersuara dan berpendapat.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tanggapan Soal “PR Anak 2 SD yang …

Hendradi Hardhienat... | | 22 September 2014 | 14:36

Analisis Ancaman ISIS di Australia …

Prayitno Ramelan | | 22 September 2014 | 13:47

Software Engineer/Programmer Dibayar Murah? …

Syariatifaris | | 22 September 2014 | 10:16

Revolusi Teknologi Perbankan: Dari ATM ke …

Harris Maulana | | 22 September 2014 | 11:19

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Kasus PR Habibi, ketika Guru Salah Konsep …

Erwin Alwazir | 12 jam lalu

Abraham Lunggana, Ahok, Messi, dan Pepe …

Susy Haryawan | 13 jam lalu

Tentang 6 x 4 …

Septin Puji Astuti | 14 jam lalu

Jokowi dan Kutukan Politik …

Angin Dirantai | 15 jam lalu

PPP dan Kudeta Marwah …

Malaka Ramadhan | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

PR Matematika 20? Kemendiknas Harus …

Panjaitan Johanes | 8 jam lalu

(H-16) Jelang Piala Asia U-19 : Uzbekistan …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

Pingin Body Kayak Artis …

Ifani | 8 jam lalu

Kesamaan Logika 4 X 6 dan 6 X 4 Profesor …

Ninoy N Karundeng | 8 jam lalu

Diari Santri: #7 Tamu Misterius …

Syrosmien | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: