Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Didi Eko Ristanto

Pendiri Kebun Taubat. Akun Twitter: @didieristanto FB: Didi Eko Ristanto, email: didiekoristanto@gmail.com

Untuk Kawanku Pecandu Miras dan Narkoba

OPINI | 10 May 2013 | 10:17 Dibaca: 370   Komentar: 2   0

Kawanku di manapun kamu berada, sebagaimana yang telah kita semua tahu khamr adalah minuman yang memabukkan. Kita sering menyebutnya sebagai minuman keras atau miras. Saat ini yang namanya khamr saat ini sudah lebih modern bentuknya. Dari yang berbetuk minuman, seperti yang sudah umum sejak zaman dahulu. Sedangkan yang dihisap adalah ganja. Yang ditelan ekstasi. Juga kita mengenal heroin dsb yang mana hal itu tidak akan saya bahas. Saya hanya akan membahasnya dari sisi agama Islam. Sebagai orang yang beriman meskinya kita menjauhi semua yang memabukkan. Kita harus mendengar larangan Allah tersebut dan menjauhinya.

Allah SWT berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan. Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran (meminum) khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang; maka berhentilah kamu (dari mengerjakan pekerjaan itu),” (Al-Maadiah: 90-91).

Di surga terdapat beberapa sungai. Ada sungai susu, sungai madu dan ada sungai khamr. Namun khamr yang ada di surga bukanlah khamr yang seperti di dunia. Khamr surga tidak memabukkan. Maka orang yang ketika di dunia minum khamr lalu tidak bertaubat maka kelak Allah akan haramkan dia minum khamr di surga yang itu artinya masuk neraka.

Diriwayatkan dari Ibnu Umar r.a, bahwasanya Rasulullah saw. bersabda, “Barangsiapa minum khamr semasa di dunia dan belum sempat bertaubat maka diharamkan untuknya minum di akhirat kelak,” (HR Bukhari [5575] dan Muslim [2003]).

Dalam riwayat lain tercantum, “Setiap yang memabukkan itu khamr dan setiap yang memabukkan itu haram. Barangsiapa minum khamr di dunia kemudian meninggal sementara ia pecandu khamr serta tidak bertaubat maka ia tidak akan meminumnya nanti di akhirat,” (HR Muslim [2003]).

Nabi kita Muhammad utusan Allah memberikan definisi yang jelas tentang khamr. Beliau menjelaskan bahwa apa saja yang memabukkan itu termasuk dalam golongan khamr. Di mana saat ini kita melihat khamr dengan jenis-jenis baru. Barangkali kelak khamr akan ada bentuk dan rupa yang lebih canggih lagi. Namun sama saja, yang memabukkan itu haram. Bagaimanapun bentuknya. Peminumnya kelak mendapat ancaman akan diberi minum Thinah al-khabal, yaitu keringat atau kotoran penghuni neraka. Malah dalam hadits berikutnya bukan keringat penghuni neraka tapi nanah penghuni neraka. Na’udzubillah min dzalik.

Diriwayatkan dari Jabir bin Abdullah r.a, bahwasanya seorang lelaki datang dari Jaisyan (negeri Yaman) lalu ia bertanya kepada Nabi saw. tentang hukum minuman dari jagung yang sering mereka minum di negeri mereka. Minuman tersebut bernama mirz. Lalu Nabi saw. bertanya, “Apakah minuman itu memabukkan?” Lelaki itu menjawab, “Benar.” Lalu Rasulullah saw. bersabda, “Setiap yang memabukkan itu haram hukumnya dan sesungguhnya Allah SWT telah berjanji bahwa orang yang minum minuman memabukkan akan diberi minuman thinah al-khahal.” Para sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud dengan thinah al-khahal?” Beliau menjawab, “Keringat penghuni neraka atau air kotoran penghuni neraka,” (HR Muslim [2002]).

Orang yang minum khamr juga membuat Allah menolak shalatnya selama empat puluh hari. Bisa kita bayangkan selebriti atau orang-orang yang tertangkap menggunakan sabu, ekstasi atau minuman keras Allah menolak shalatnya selama empat puluh hari yang artinya lebih dari sebulan. Capek-capek shalat sebulan lebih tidak diterima hanya karena memasukkan barang haram tersebut ke dalam dirinya. Padahal shalat itu kewajiban dan penghapus dosa-dosa hamba. Dalilnya adalah sebuah hadits :

Diriwayatkan dari Abdullah bin Umar r.a, ia berkata, “Rasulullah saw. bersabda, ‘Barangsiapa minum khamr, maka Allah tidak akan menerima shalatnya selama empat puluh hari. Namun jika ia bertaubat maka Allah akan menerima taubatnya. Apabila mengulanginya kembali maka Allah tidak akan menerima shalatnya selama empat puluh hari. Jika ia kembali bertaubat maka Allah akan menerima taubatnya. Apabila mengulanginya kembali maka Allah tidak akan menerima shalatnya selama empat puluh hari. Jika ia kembali bertaubat maka Allah akan menerima taubatnya. Apabila untuk yang keempat kalinya ia ulangi lagi maka Allah tidak akan menerima shalatnya selama empat puluh hari dan jika ia bertaubat Allah tidak akan menerima lagi taubatnya dan akan memberinya minuman dari sungai al-khahal’.” Ditanyakan, “Wahai Abu Abdurrahman apa yang dimaksud dengan sungai al-khahal?” Ia menjawab, “Sungai yang berasal dari nanah penghuni neraka,” (Shahih, HR at-Tirmidzi [1862]).

Tidak hanya dampak miras dan narkoba itu menimpa pemakainya, siapapun yang terlibat dalam produksi, penjual, pengedar, pembeli, pembawa semua kena laknat dari Tuhan kita Yang Maha Esa, Allah Ta’ala. Penghasilan yang dia peroleh dari jual miras dan narkotika juga haram. Bahkan karyawan yang memeras khamr, kuli yang membawanya dan distributornya juga kena laknat.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a, ia berkata, aku pernah mendengar Rasulullah saw. bersabda, “Jibril mendatangiku dan berkata, ‘Ya Muhammad, sesungguhnya Allah SWT melaknat khamr, orang yang memerasnya, yang meminta peras, peminumnya, pembawanya, orang yang menerimanya, penjualnya, pembelinya, yang memberi minum dan yang diberi minum’,” (Shahih lighairihi, HR Ahmad [I/316] dan Ibnu Hibban [5356]).

Lebih seram lagi adalah kedudukan orang yang telah kecanduan. Bila dia mati maka Allah akan menganggapnya seperti penyembah berhala. Yang kita sudah paham penyembah berhala termasuk orang yang menyekutukan Allah. Dan menyekutukan Allah adalah dosa yang paling besar tingkatannya.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a, ia berkata, Rasulullah saw. bersabda, “Apabila pecandu khamr meninggal maka akan menemui Allah seperti penyembah berhala,” (Shahih, lihat kitab ash-Shahihah [677]).

Khamr juga digolongkan sebagai induk segala dosa. Orang yang minum khamr akalnya menjadi rusak dan tak bisa mengingat Allah dengan baik. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a, ia berkata, Rasulullah saw. bersabda, “Khamr itu adalah induk dari segala kekejian dan dosa besar yang terbesar. Barangsiapa yang meminumnya berarti ia telah berbuat zina terhadap ibu dan bibinya,” (Hasan, lihat dalam kitab ash-Shahihah [1853]).

Diriwayatkan dari Abdullah bin Amr r.a, ia berkata, Rasulullah saw. bersabda, “Khamr itu induk segala kotoran, barangsiapa yang meminumnya Allah tidak akan menerima shalatnya selama empat puluh hari dan apabila ia meninggal sementara di dalam perutnya terdapat khamr berarti ia mati jahiliyyah,” (Hasan, lihat dalam kitab ash-Shahihah [1854]). Diriwayatkan dari Abu Darda’ r.a, ia berkata, “Kekasihku telah berwasiat kepadaku, ‘Jangan kamu minum khamr sebab khamr adalah kunci dari segala keburukan,” (Shahih, HR Ibnu Majah [3371]).

Maka dari itu kawan, siapapun yang membaca tulisan saya ini yang sudah pernah mencicipi atau bahkan sampai kecanduan, saya memohon dengan sangat agar bertaubat dan minta ampun yang sesungguhnya kepada Allah. Jangan khawatir saudaraku, Allah akan maafkan bila anda sungguh-sungguh bertaubat. Lihat Ustadz Jefry atau UJE. Dulunya dia pecandu miras dan segala bentuk narkotika. Namun dia bertaubat dan kemudian kemarin mengakhiri hidupnya dalam kondisi jadi seorang ustadz yang sangat dicintai semua manusia. Bisa anda bayangkan andai dulu dia mati dalam keadaan masih tergantung dengan narkoba, pastinya orang-orang tak begitu mengelu-elukan seperti sekarang saat dia wafat. Beruntung sekali Uje. Banyak orang mendoakannya dan teramat mencintainya termasuk saya. Ayolah kawanku yang masih juga terjerat dengan penjara miras dan narkoba, mari saya ajak kembali ke jalan Allah, jalan kebenaran dan jalan orang-orang yang bahagia di dunia dan akhirat. Belum terlambat. Selama masih ada nyawa berarti belum terlambat.(Didi Eko Ristanto)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Batik 3005 Meter Karya Masyarakat Yogyakarta …

Hendra Wardhana | | 02 October 2014 | 12:27

Antara Yangon, Iraq, ISIS dan si Doel …

Rahmat Hadi | | 02 October 2014 | 14:09

Kopi Tambora Warisan Belanda …

Ahyar Rosyidi Ros | | 02 October 2014 | 14:18

Membuat Photo Story …

Rizqa Lahuddin | | 02 October 2014 | 13:28

[DAFTAR ONLINE] Nangkring bersama Bank …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:52


TRENDING ARTICLES

“Saya Iptu Chandra Kurniawan, Anak Ibu …

Mba Adhe Retno Hudo... | 4 jam lalu

KMP: Lahirnya “Diktator …

Jimmy Haryanto | 5 jam lalu

Liverpool Dipecundangi Basel …

Mike Reyssent | 10 jam lalu

Merananya Fasilitas Bersama …

Agung Han | 10 jam lalu

Ceu Popong Jadi Trending Topic Dunia …

Samandayu | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Kios Borobudur Terbakar, Pencuri Ambil …

Maulana Ahmad Nuren... | 7 jam lalu

Kemacetan di Kota Batam …

Cucum Suminar | 7 jam lalu

“Amarah Nar Membumihanguskan …

Usman Kusmana | 7 jam lalu

Pembunuh (4) …

S-widjaja | 7 jam lalu

Penghujat SBY, Ayo Tanggung Jawab…!! …

Sowi Muhammad | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: