Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Bung Robert's

Orang awam yang suka belajar dan belajar....

SK DIRJEN : Kok, Tahu Kamu?

OPINI | 12 May 2013 | 02:40 Dibaca: 339   Komentar: 0   0

SK DIRJEN, selanjutnya saya singkat saja dengan SKD, adalah benda mati yang sangat berharga dan bertuah untuk kurun waktu satu tahun bagi seorang guru yang telah berhasil menjalani tahapan-tahapan yang sangat-sangat melelahkan karena banyak mengeluarkan pikiran dan tenaga untuk mendapatkan tunjangan profesi. Sayangnya, terakhir ini masih banyak guru yang mengeluh bahkan mungkin menangis dalam hati karena hingga tulisan ini dibuat belum menerima copy SKD yang telah dileges dinas terkait di daerah itu. Tidak terbitnya SKD ditenggarai oleh tidak akuratnya DAPODIK yang dikerjakan oleh operator sekolah.

Seperti diceritakan oleh seorang sahabat sebut saja namanya Rudi. Pada awal medio April yang lalu, Rudi bersama sejumlah rekannya di satu unit tugas mengajar hingga saat ini belum mendapatkan SKD, sedangkan rekan seprofesinya dilain sekolah murni kebagian SKD. Bukan main marahnya Rudi kepada operator sekolah yang mengaku sudah memperbaiki DAPODIK secara OL. Tapi, dua minggu kemudian ketika Rudi¬† “mengintip” web P2TK di internet temannya ternyata Info Data PTK-nya belum juga valid. Dia pun langsung menelpon “komandannya”. Apa jawab si komandan?¬† “Loh, kok tahu kamu? Kalau begtu perbaiki aja sendiri!” Astaga!!! Jawaban apa ini? Ga lucu, akh! Di mana tanggung jawab komandan dan operator sekolah? Kalau memang belum paham IT ya, mbok jangan malu dong bertanya kepada operator sekolah yang sudah mapan IT. Kasihan tuh “anak buahnya” kalau sempat gagal mendapatkan SKD sebagai syarat mutlak untuk memperoleh tunjangan guru, apalagi batas waktu perbaikan dapodik sampai akhir Mei tahun ini.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[PENTING] Panduan ke Kompasianival 2014, …

Kompasiana | | 18 November 2014 | 15:19

Sensasi Menyelam di Tulamben, Bali …

Lisdiana Sari | | 21 November 2014 | 18:00

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40

Jadi Perempuan (Tak Boleh) Rapuh! …

Gaganawati | | 21 November 2014 | 15:41

Kompasiana Akan Luncurkan “Kompasiana …

Kompasiana | | 20 November 2014 | 16:21


TRENDING ARTICLES

Tak Berduit, Pemain Bola Indonesia Didepak …

Arief Firhanusa | 14 jam lalu

Rakyat Berkelahi, Presiden Keluar Negeri …

Rizal Amri | 17 jam lalu

Menteri Hati-hati Kalau Bicara …

Ifani | 17 jam lalu

Pernyataan Ibas Menolong Jokowi dari Kecaman …

Daniel Setiawan | 19 jam lalu

Semoga Ini Tidak Pernah Terjadi di …

Jimmy Haryanto | 20 jam lalu


HIGHLIGHT

Inflasi: Rendah atau Stabil? …

Wahyu Indra Sukma | 8 jam lalu

Aku dan Kompasianival 2014 …

Seneng Utami | 8 jam lalu

Senyum Misteri Mba Mahasiswi …

Yanto Soedharmono | 9 jam lalu

Malaysia Juga Naikan Harga BBM …

Sowi Muhammad | 10 jam lalu

Salam Kompasianival Saudara …

Rahab Ganendra | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: