Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Bung Robert's

Orang awam yang suka belajar dan belajar....

SK DIRJEN : Kok, Tahu Kamu?

OPINI | 12 May 2013 | 02:40 Dibaca: 339   Komentar: 0   0

SK DIRJEN, selanjutnya saya singkat saja dengan SKD, adalah benda mati yang sangat berharga dan bertuah untuk kurun waktu satu tahun bagi seorang guru yang telah berhasil menjalani tahapan-tahapan yang sangat-sangat melelahkan karena banyak mengeluarkan pikiran dan tenaga untuk mendapatkan tunjangan profesi. Sayangnya, terakhir ini masih banyak guru yang mengeluh bahkan mungkin menangis dalam hati karena hingga tulisan ini dibuat belum menerima copy SKD yang telah dileges dinas terkait di daerah itu. Tidak terbitnya SKD ditenggarai oleh tidak akuratnya DAPODIK yang dikerjakan oleh operator sekolah.

Seperti diceritakan oleh seorang sahabat sebut saja namanya Rudi. Pada awal medio April yang lalu, Rudi bersama sejumlah rekannya di satu unit tugas mengajar hingga saat ini belum mendapatkan SKD, sedangkan rekan seprofesinya dilain sekolah murni kebagian SKD. Bukan main marahnya Rudi kepada operator sekolah yang mengaku sudah memperbaiki DAPODIK secara OL. Tapi, dua minggu kemudian ketika Rudi¬† “mengintip” web P2TK di internet temannya ternyata Info Data PTK-nya belum juga valid. Dia pun langsung menelpon “komandannya”. Apa jawab si komandan?¬† “Loh, kok tahu kamu? Kalau begtu perbaiki aja sendiri!” Astaga!!! Jawaban apa ini? Ga lucu, akh! Di mana tanggung jawab komandan dan operator sekolah? Kalau memang belum paham IT ya, mbok jangan malu dong bertanya kepada operator sekolah yang sudah mapan IT. Kasihan tuh “anak buahnya” kalau sempat gagal mendapatkan SKD sebagai syarat mutlak untuk memperoleh tunjangan guru, apalagi batas waktu perbaikan dapodik sampai akhir Mei tahun ini.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Transjakarta vs Kopaja AC, Pengguna Jasa …

Firda Puri Agustine | | 31 October 2014 | 12:36

Kenapa Orang Jepang Tak Sadar Akan Kehebatan …

Weedy Koshino | | 30 October 2014 | 22:57

Juru Masak Rimba Papua Ini Pernah Melayani …

Eko Sulistyanto | | 31 October 2014 | 11:39

Green Bay dan Red Island Beach, Dua Pesona …

Endah Lestariati | | 31 October 2014 | 11:47

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

Inikah Sinyal PKS Bakal Cabut UU Pornografi? …

Gatot Swandito | 2 jam lalu

Hasil Evaluasi Timnas U-19: Skill, Salah …

Achmad Suwefi | 6 jam lalu

Kabinet Jokowi Tak Disukai Australia, Bagus! …

Aqila Muhammad | 6 jam lalu

Menjawab Keheranan Jokowi …

Raden Suparman | 7 jam lalu

Pencitraan Teruus??? …

Boyke Pribadi | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

(MA), Hakim dan Komisi Yudisial …

Muhammad Farhan | 8 jam lalu

Tessy Sang “Ksatria” Versus …

Pasti.golput | 8 jam lalu

Nangkring Bareng Paula Meliana …

Hari Susanto | 8 jam lalu

Sang Pelipur [Bingung] …

. .em-has | 8 jam lalu

Saya Mau Mempromosikan Jokowi di Luar Negeri …

Danielhombing | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: