Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

WEAP dan Aquarius, Aplikasi Gratis untuk Alokasi Sumber Daya Air

OPINI | 29 May 2013 | 23:03 Dibaca: 203   Komentar: 0   1

Pernahkah anda mendengar kata WEAP? mungkin sebagian orang pernah mendengarnya dan sebagian lagi jarang bahkan tidak pernah mendengarnya. Bagaimana dengan Aquarius? Ya… saya yakin kata tersebut bukanlah kata yang asing.  Aquarius adalah nama salah satu zodiak berdasarkan kelahiran kita.

Namun kali ini bukan “Aquarius” itu yang dimaksud. WEAP (Water Evaluation And Planning ) dan Aquarius adalah dua buah aplikasi yang digunakan dalam pengelolaan sumberdaya air khususnya dalam alokasi sumber daya air. Berita baiknya kedua aplikasi tersebut bisa diunduh gratis dari website berikut:

WEAP bisa diunduh dari http://www.weap21.org/ dan Aquarius bisa diunduh dari http://www.fs.fed.us/rm/value/aquarius

Walaupun keduanya memiliki fungsi yang sama, artinya sama sama digunakan untuk aplikasi pengelolaan sumberdaya air terutama alokasi sumber daya air, keduanya memiliki pendekatan yang berbeda. WEAP menggunakan pendekatan prioritas pengguna dalam algoritma alokasi sumberdaya air sedangkan Aquarius menggunakan pendekatan ekonomi.

Perlu ditekankan juga bahwa alokasi sumberdaya air akan diperlukan  jika sumbserdaya air yang tersedia dalam kondisi terbatas. Sehingga perlu dialokasikan untuk mendapatkan nilai yang maksimum dari air tersebut berdasarkan tujuan alokasi. Jika air yang tersedia dalam kondisi tidak terbatas maka alokasi menjadi tidak bermanfaat dalam arti tidak perlu melakukan alokasi sumberdaya air.

Pendekatan yang digunakan oleh WEAP dalam mengalokasikan sumberdaya air kepada setiap pengguna adalah dengan menentukan prioritas dari pengguna terlebih dahulu kemudian dilanjutkan dengan meminimalkan perbedaan antara kebutuhan dan alokasi. Artinya secara keseluruhan perbedaan antara permintaan dari pengguna dan jumlah sumberdaya yang dialokasikan diusahakan sekecil mungkin. Berbeda dengan WEAP, Aquarius akan menghitung berapa nilai ekonomi dari masing-masing pengguna per m3 air yang dialokasikan. Dengan demikian air kemudian dialokasikan dengan tujuan untuk memaksimalkan nilai ekonomi dari sumberdaya air tersebut.

Jadi jelas bahwa keduanya memiliki persamaan fungsi namun tujuan pengalokasiannya berbeda. Untuk Indonesia, dengan sumberdaya air yang berlimpah namun sering dijumpai kondisi kekeringan di saat musing kering datang, tentu masih ada yang salah dalam mengelola sumberdaya air. Apakah pola yang digunakan berdasarkan WEAP atau berdasarkan Aquarius? Namun perlu diperhatikan juga bahwa jika nilai ekonomi menjadi tujuan pengalokasian sumberdaya air, maka air untuk pertanian menjadi akan semakin sulit karena nilai ekonomi air untuk pertanian hampir mendekati nol karena petani selama ini tidak membayar dari sejumlah air yang digunakan untuk irrigasi. Pembayaran irrigasi (jikapun ada) diperuntukkan untuk keperluan sarana dan prasarana irrigasi bukan untuk air irrigasi. Jadi jika pendekatan ekonomi yang digunakan maka semua air akan dialokasikan kepada yang membayar…

Jadi, siapakah yang menang WEAP atau Aquarius?

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gedung New Media Tower Kampus UMN, Juara …

Gapey Sandy | | 31 October 2014 | 19:12

Menjelajah Pulau Karang Terbesar di …

Dizzman | | 31 October 2014 | 22:32

Menjawab Keheranan Jokowi …

Raden Suparman | | 31 October 2014 | 08:42

Hati Bersih dan Niat Lurus Awal Kesuksesan …

Agung Soni | | 01 November 2014 | 00:03

Rayakan Ultah Ke-24 JNE bersama Kompasiana …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 12:53


TRENDING ARTICLES

Susi Mania! …

Indria Salim | 9 jam lalu

Gadis-Gadis berlagak ‘Murahan’ di Panah …

Sahroha Lumbanraja | 11 jam lalu

Pramugari Cantik Pesawat Presiden Theresia …

Febrialdi | 12 jam lalu

Kerusakan Demokrasi di DPR, MK Harus Ikut …

Daniel H.t. | 14 jam lalu

Dari Pepih Nugraha Untuk Seneng Utami …

Seneng | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Kompasianer Dian Kelana Nulis Novel …

Thamrin Sonata | 9 jam lalu

Karena Jokowi, Fadli Zon …

Sahroha Lumbanraja | 9 jam lalu

Tim Jokowi-JK Masih Bersihkan Mesin Berkarat …

Eddy Mesakh | 10 jam lalu

Bahaya… Beri Gaji Tanpa Kecerdasan …

Andreas Hartono | 10 jam lalu

Semua Anak Kreatif? …

Khoeri Abdul Muid | 11 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: