Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Ari Setiarsih

Female, 19th, Magelang, Sedang berjuang menjadi seorang pendidik

Menjadi Manusia Berpendidikan dan Berbudaya

OPINI | 31 May 2013 | 19:12 Dibaca: 281   Komentar: 0   0

Manusia merupakan makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa yang memiliki derajat paling tinggi dibandingkan makhluk yang lain. Untuk mempertahankan hidupnya, manusia dianugerahi dengan akal, pikiran, perasaan dan keyakinan yang membedakannya dengan makhluk lain. Dengan akal dan pikiran tersebut, manusia dapat menciptakan kebudayaan yang berguna untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Peralatan dan tekonologi, ilmu pengetahuan, sistem kesenian dan lain sebagainya merupakan hasil karya manusia dalam rangka meningkatkan kualitas hidupnya.

Pendidikan merupakan suatu hal yang penting untuk menambah kapasitas manusia. Tingkat pendidikan suatu negara menjadi salah satu tolok ukur kemajuan suatu bangsa. Di Indonesia, pendidikan memegang peranan yang penting dalam mewujudkan tujuan nasional yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945 yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa. Sesuai dengan tujuan tersebut maka dalam UU No. 20 Tahun 2003 Pasal 1 angka 2, pendidikan nasional yang diselenggarakan di Indonesia adalah pendidikan yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang berakar pada nilai-nilai agama, kebudayaan nasional Indonesia dan tanggap terhadap tuntutan perubahan zaman. Pasal ini menunjukkan bahwa nilai-nilai agama dan kebudayaan nasional yang berakar pada kebudayaan daerah menjadi landasan dalam pelaksanaan pendidikan.

Pendidikan menjadi sarana dalam mencetak generasi intelektual. Pendidikan yang berakar pada kebudayaan tak hanya bertujuan untuk membentuk manusia yang berintelektual tinggi. Namun pendidikan tersebut juga bertujuan untuk mewujudkan manusia Indonesia seutuhnya yaitu manusia Indonesia yang berpendidikan dan berbudaya. Manusia yang berpendidikan berarti manusia yang cerdas, cendekia, berilmu tinggi yang berguna bagi nusa dan bangsa. Sedangkan manusia yang berbudaya adalah manusia yang tahu dan mengerti mana nilai baik dan buruk, mengerti dan memahami norma serta mampu menerapkan kemampuannya dalam porsi yang tepat dan benar. Jika disatukan maka pendidikan tersebut akan menghasilkan manusia yang berintelektual, berilmu tinggi, cerdas, berpengetahuan luas namun semua itu dilandasi dengan nilai etis dan moralitas. Dengan memiliki kesadaran terhadap nilai-nilai etis, maka kemampuan yang dimilikinya tidak akan digunakan untuk membodohi ataupun membohongi orang lain. Ilmu dan kemampuannya akan digunakan untuk kebermanfaatan masyarakat dan memajukan kepentingan bangsa dan negara. Ilmu bukan untuk sesuatu yang buruk dan tak bermanfaat, namun ilmu tersebut dapat diamalkan dan berguna. Sudah banyak orang yang berpendidikan, namun tidak banyak orang yang berpendidikan sekaligus berbudaya. Marilah kita mulai dari diri kita…Sekarang juga.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Laporan dari Kupang, Sambutan Sederhana …

Opa Jappy | | 20 December 2014 | 16:29

Pendekar Tongkat Emas, Karya Anak Bangsa …

Murda Sulistya | | 20 December 2014 | 15:53

5 Alasan Berhenti Menggunakan Styrofoam, …

Gede Surya Marteda | | 20 December 2014 | 12:17

Be a Role Model : Do it Now and Start From …

Fifin Nurdiyana | | 20 December 2014 | 14:14

Blog Competition Coca-Cola Sampai Akhir …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Konyol, @estiningsihdwi Bantah Sanggahannya …

Gatot Swandito | 15 jam lalu

Jangan Nodai Sukacita Natal Kami dengan …

Sahroha Lumbanraja | 17 jam lalu

Presiden Jokowi-Wapres JK Atasi Korban …

Musni Umar | 18 jam lalu

Dihina “Kampret”, Pilot Garuda …

Felix | 18 jam lalu

Salahkah Menteri Rini Menjual Gedung BUMN? …

Daniel Setiawan | 19 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: