Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Baskoro Endrawan

Like to push the door even when it clearly says to "pull" You could call selengkapnya

Wajib Militer di Indonesia; Kenapa Tidak?

OPINI | 31 May 2013 | 20:55 Dibaca: 959   Komentar: 25   7

Kabar yang sedang terdengar santer saat ini adalah tentang adanya rancangan undang undang tentang  kewajiban keikutsertaan warga negara yang minimal berusia 18 tahun untuk menjadi Anggota Komponen Cadangan. Dalam hal ini, pelatihan wajib militer menjadi sarananya.

Sejatinya,  untuk ikut menjaga pertahanan dan keamanan di Indonesia adalah mutlak kewajiban seorang warga negara di Indonesia, sekaligus hak.  Banyak pro dan kontra mengenai pelaksanaan wajib militer sendiri dan beberapa justru menganggap bahwa wajib militer itu tidak perlu karena  tidak menginginkan peperangan.

Tunggu dulu.

Program wajib militer memang dirancang untuk memberikan kesiapan kepada siapapun warga negara yang sudah dewasa untuk ikut membawa sebuah kewajiban akan pertahanan negara. Pelatihan bak militer lengkap dengan pengenalan senjata dan strategi pun menjadi sebuah pembekalan. Kelak, bila hal terburuk terjadi, maka warga negara tersebut sudah siap untuk mengemban tugas membantu TNI dalam hal pembelaan kepada negara.

Apakah hanya itu fungsinya?  Tentu saja bukan.

Wajib militer sendiri  sebetulnya merupakan pembentukan karakter, watak dan kedisiplinan dalam pribadi dan tentunya bernegara. Bukan semata mata hanya kesiapan untuk sebuah perang atau keamanan saja.   Itu yang terpenting sebetulnya. Tidak pula hanya bertujuan untuk memiliterisasi warga sipil.

Pendidikan karakter berkebangsaan. Itulah yang memang diperlukan saat ini. Saatnya pembuktian , meninggalkan titik nyaman pola pikir kebanyakan untuk menjadi lebih disiplin.  Contoh yang paling mudah saja, siapa disini yang berani menyangkal bahwa kebiasaan jam karet bukanlah budaya Indonesia?  Bangsa Indonesia, lemah karena kebiasaan ini. Disiplin nampaknya sulit menjadi bagian dari kehidupan kita sehari hari.

Di jalan raya, misalnya.

Belum lagi di alam demokrasi yang bebas seperti sekarang ini, ideologi asing manapun dengan bebas masuk menghujam ke pemikiran pemikiran yang ada saat ini. Tentu baik, untuk membuka sebuah wawasan atas pemikiran yang ‘baru’, namun disisi sebaliknya karakter bangsa pun tetap harus terbentuk dengan sebuah penerapan pendidikan yang baik.

Memulai di usia 18 tahun ? Menjadi sangat baik untuk meningkatkan kualitas mereka yang kelak akan mengisi Indonesia dengan baktinya.  Jelas, lebih baik daripada pendidikan karakter ‘mentah’ yang didapatkan saat ini dari televisi, internet dan segala informasi yang masuk di era keterbukaan seperti saat ini.

Toh lebih baik cukuran crew cut cepak daripada rambut polem miring gak karuan ala boyband Korea kan? :)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Andai Masyarakat Tangerang Selatan Sadar, …

Ngesti Setyo Moerni | | 28 November 2014 | 17:27

Dari (Catatan Harian) Kompasiana ke (Sudut …

Lizz | | 28 November 2014 | 16:22

Kampret Jebul: Rumah …

Kampretos | | 28 November 2014 | 15:50

Saran untuk Ahok Cegah Petaka Akibat 100 …

Tjiptadinata Effend... | | 28 November 2014 | 15:30

“Share Your Dreams” dengan Paket …

Kompasiana | | 26 November 2014 | 11:24


TRENDING ARTICLES

Indonesia VS Laos 5-1: Panggung Evan Dimas …

Palti Hutabarat | 4 jam lalu

Timnas Menang Besar ( Penyesalan Alfred …

Suci Handayani | 5 jam lalu

Terima Kasih Evan Dimas… …

Rusmin Sopian | 6 jam lalu

Kongkalikong Dokter dengan Perusahaan Obat …

Wahyu Triasmara | 11 jam lalu

Hampir Saja Saya Termakan Rayuan Banci …

Muslihudin El Hasan... | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Halal atau Haramkah Obatku?? …

Nurul Amalia | 7 jam lalu

Sepakbola Indonesia Refleksi Sebagian Orang …

Razak Alafghany | 8 jam lalu

Bipolar Itu ‘Istimewa’ …

Nur Rahmah Masda | 8 jam lalu

Ketika Cacat Kusta Turun ke Jalan …

Dyah Indira | 9 jam lalu

Sayin’ “I Love to Die” …

Rahmi Selviani | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: