Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Baskoro Endrawan

Like to push the door even when it clearly says to "pull" You could call selengkapnya

Wajib Militer di Indonesia; Kenapa Tidak?

OPINI | 31 May 2013 | 20:55 Dibaca: 975   Komentar: 25   7

Kabar yang sedang terdengar santer saat ini adalah tentang adanya rancangan undang undang tentang  kewajiban keikutsertaan warga negara yang minimal berusia 18 tahun untuk menjadi Anggota Komponen Cadangan. Dalam hal ini, pelatihan wajib militer menjadi sarananya.

Sejatinya,  untuk ikut menjaga pertahanan dan keamanan di Indonesia adalah mutlak kewajiban seorang warga negara di Indonesia, sekaligus hak.  Banyak pro dan kontra mengenai pelaksanaan wajib militer sendiri dan beberapa justru menganggap bahwa wajib militer itu tidak perlu karena  tidak menginginkan peperangan.

Tunggu dulu.

Program wajib militer memang dirancang untuk memberikan kesiapan kepada siapapun warga negara yang sudah dewasa untuk ikut membawa sebuah kewajiban akan pertahanan negara. Pelatihan bak militer lengkap dengan pengenalan senjata dan strategi pun menjadi sebuah pembekalan. Kelak, bila hal terburuk terjadi, maka warga negara tersebut sudah siap untuk mengemban tugas membantu TNI dalam hal pembelaan kepada negara.

Apakah hanya itu fungsinya?  Tentu saja bukan.

Wajib militer sendiri  sebetulnya merupakan pembentukan karakter, watak dan kedisiplinan dalam pribadi dan tentunya bernegara. Bukan semata mata hanya kesiapan untuk sebuah perang atau keamanan saja.   Itu yang terpenting sebetulnya. Tidak pula hanya bertujuan untuk memiliterisasi warga sipil.

Pendidikan karakter berkebangsaan. Itulah yang memang diperlukan saat ini. Saatnya pembuktian , meninggalkan titik nyaman pola pikir kebanyakan untuk menjadi lebih disiplin.  Contoh yang paling mudah saja, siapa disini yang berani menyangkal bahwa kebiasaan jam karet bukanlah budaya Indonesia?  Bangsa Indonesia, lemah karena kebiasaan ini. Disiplin nampaknya sulit menjadi bagian dari kehidupan kita sehari hari.

Di jalan raya, misalnya.

Belum lagi di alam demokrasi yang bebas seperti sekarang ini, ideologi asing manapun dengan bebas masuk menghujam ke pemikiran pemikiran yang ada saat ini. Tentu baik, untuk membuka sebuah wawasan atas pemikiran yang ‘baru’, namun disisi sebaliknya karakter bangsa pun tetap harus terbentuk dengan sebuah penerapan pendidikan yang baik.

Memulai di usia 18 tahun ? Menjadi sangat baik untuk meningkatkan kualitas mereka yang kelak akan mengisi Indonesia dengan baktinya.  Jelas, lebih baik daripada pendidikan karakter ‘mentah’ yang didapatkan saat ini dari televisi, internet dan segala informasi yang masuk di era keterbukaan seperti saat ini.

Toh lebih baik cukuran crew cut cepak daripada rambut polem miring gak karuan ala boyband Korea kan? :)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Sukses sebagai Pengusaha Telur Asin …

Tjiptadinata Effend... | | 21 December 2014 | 11:54

Cegah Lintah Darat Merajalela dengan GNNT …

Agung Soni | | 21 December 2014 | 11:16

Rahasia Keberhasilan Pariwisata: Jangan …

Jimmy Haryanto | | 21 December 2014 | 08:18

[Langit Terbelah Dua] Pohon Malaikat …

Loganue Saputra Jr ... | | 21 December 2014 | 16:39

Waspada Komplotan Penipu Mengaku Dari …

Fey Down | | 21 December 2014 | 23:23


TRENDING ARTICLES

Fenomena Prostitusi Online sebagai Efek …

Gholal Pustika Widi... | 6 jam lalu

Sensasi Singkong Rebus Menteri Yuddy …

Andi Harianto | 7 jam lalu

Ketika Tulisanmu Dihargai Jutaan Rupiah …

Wijaya Kusumah | 7 jam lalu

Sekilas Wajah Pak Menteri Anies Mirip …

Agus Oloan | 7 jam lalu

Campur Tangan Joko Widodo dalam Konflik di …

Imam Kodri | 12 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: