Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Suwarno Yoseph

guru lulusan van lith. pernah mengajar SD Maria Goretti Sungailiat, SMP St. Yoseph Belinyu, SMP selengkapnya

Mengapa Sekolah Pelaksanaan Kurikulum 2013 Hanya Sedikit?

OPINI | 11 June 2013 | 11:16 Dibaca: 158   Komentar: 2   2

Akhirnya, hanya sedikit sekolah yang ditetapkan/ditunjuk untuk melaksanakan Kurikulum 2013. Sekolah yang ditetapkan untuk melaksanakan kurikulum 2013 adalah sekolah-sekolah yang sudah hebat yaitu eks RSBI dan beberapa sekolah terakreditasi A. Atau sekolah yang mau mencoba melaksanakan diwajibkan mendaftar sampai tanggal 14 Juni 2013 ini. Mengapa tidak dipilih yang dapat mewakili keberadaan sekolah di Indonesia, misalnya sekian persen sekolah eks RSBI, sekian persen sekolah terakrediatasi A, sekian persen sekolah terakreditasi B dan seterusnya? Apakah sekolah yang melaksanakan kurikulum 2013 sebagai sampel uji coba?

Mereka yang awam, apalagi hanya seorang guru di sekolah, lebih bersikap pasrah apa yang harus dilaksanakan sebagaimana yang dikehendaki penguasa. Kalau pemerintah menghendaki melaksanakan kurikulum ini ya mau tidak mau harus menjalankan. Hanya saja sekecil apapun peran guru selalu bertanya-tanya mengapa gaung kurikulum 2013 yang menggema hebat itu akhirnya hanya seperti kelinci percobaan pada akhirnya? Itupun hanya akan dilaksanakan oleh sekolah-sekolah yang sudah hebat, supaya dapat dipastikan keberhasilannya? Kebijakan ini juga tidak mau disebut sebagai uji coba. Kalau uji coba pasti sampel sekolah yang melaksanakan beragam sebagai gambaran keberadaan sekolah-sekolah di Indonesia.

Kembali orang awam menduga-duga. Jangan-jangan ini kuncinya pada duit. Ini kelihatannya lebih kuat kebenarannya. Anggaran besar yang diusulkan tidak disetujui, sehingga hanya melaksanakan sesuai kemampuan anggaran? Atau ini sebuah proyek sebagai kontrak politik? Entahlah, orang kecil  hanya mengharapkan supaya keputusan mengenai pendidikan sungguh-sungguh untuk diabdikan bagi  generasi muda bangsa Indonesia yang nantinya akan memegang estafet yang menentukan masa depan bangsa dan negara Indonesia tercinta. Semoga!

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

BMI Hongkong Tertipu 60 Juta Oleh “Bule …

Fey Down | | 25 October 2014 | 17:32

ATM Susu …

Gaganawati | | 25 October 2014 | 20:18

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Gayatri Wailisa, Anggota BIN? Perlukah …

Arnold Adoe | | 25 October 2014 | 16:01

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Serunya di Balik Layar Pemotretan Presiden …

Gatra Maulana | 5 jam lalu

BMI Hongkong Tertipu 60 Juta Oleh “Bule …

Fey Down | 6 jam lalu

Hatta Rajasa Tahu Siapa Bandit Migas …

Eddy Mesakh | 7 jam lalu

Presiden Jokowi, Ibu Negara, dan …

Sintong Silaban | 8 jam lalu

Kerumitan Membentuk Kabinet …

Mas Isharyanto | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Resiko Terlalu Banyak Informasi Diri di …

Opa Jappy | 8 jam lalu

Ketika Sayang Dijadikan Sebuah Alasan Untuk …

Fairusyifa Dara | 8 jam lalu

Semarak Pesta Rakyat Situ Bungur (Bingkai …

Agung Han | 9 jam lalu

Kenapa Lebih PD Dengan Bahasa Asing Dari …

Seneng | 9 jam lalu

Car Free Day Bukan Solusi …

Nitami Adistya Putr... | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: