Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Suwarno Yoseph

guru lulusan van lith. pernah mengajar SD Maria Goretti Sungailiat, SMP St. Yoseph Belinyu, SMP selengkapnya

Mengapa Sekolah Pelaksanaan Kurikulum 2013 Hanya Sedikit?

OPINI | 11 June 2013 | 11:16 Dibaca: 158   Komentar: 2   2

Akhirnya, hanya sedikit sekolah yang ditetapkan/ditunjuk untuk melaksanakan Kurikulum 2013. Sekolah yang ditetapkan untuk melaksanakan kurikulum 2013 adalah sekolah-sekolah yang sudah hebat yaitu eks RSBI dan beberapa sekolah terakreditasi A. Atau sekolah yang mau mencoba melaksanakan diwajibkan mendaftar sampai tanggal 14 Juni 2013 ini. Mengapa tidak dipilih yang dapat mewakili keberadaan sekolah di Indonesia, misalnya sekian persen sekolah eks RSBI, sekian persen sekolah terakrediatasi A, sekian persen sekolah terakreditasi B dan seterusnya? Apakah sekolah yang melaksanakan kurikulum 2013 sebagai sampel uji coba?

Mereka yang awam, apalagi hanya seorang guru di sekolah, lebih bersikap pasrah apa yang harus dilaksanakan sebagaimana yang dikehendaki penguasa. Kalau pemerintah menghendaki melaksanakan kurikulum ini ya mau tidak mau harus menjalankan. Hanya saja sekecil apapun peran guru selalu bertanya-tanya mengapa gaung kurikulum 2013 yang menggema hebat itu akhirnya hanya seperti kelinci percobaan pada akhirnya? Itupun hanya akan dilaksanakan oleh sekolah-sekolah yang sudah hebat, supaya dapat dipastikan keberhasilannya? Kebijakan ini juga tidak mau disebut sebagai uji coba. Kalau uji coba pasti sampel sekolah yang melaksanakan beragam sebagai gambaran keberadaan sekolah-sekolah di Indonesia.

Kembali orang awam menduga-duga. Jangan-jangan ini kuncinya pada duit. Ini kelihatannya lebih kuat kebenarannya. Anggaran besar yang diusulkan tidak disetujui, sehingga hanya melaksanakan sesuai kemampuan anggaran? Atau ini sebuah proyek sebagai kontrak politik? Entahlah, orang kecil  hanya mengharapkan supaya keputusan mengenai pendidikan sungguh-sungguh untuk diabdikan bagi  generasi muda bangsa Indonesia yang nantinya akan memegang estafet yang menentukan masa depan bangsa dan negara Indonesia tercinta. Semoga!

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Fatimah Hutabarat, Derita di Penjara …

Leonardo | | 01 October 2014 | 12:26

Saya Ingin Pilkada Langsung, Tapi Saya Benci …

Maulana Syuhada | | 01 October 2014 | 14:50

BKKBN dan Kompasiana Nangkring Hadir di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 10:37

Ayo Menjadi Peneliti di Dunia Kompasiana …

Felix | | 01 October 2014 | 11:29

Ikuti Blog Competition “Aku dan …

Kompasiana | | 30 September 2014 | 20:15


TRENDING ARTICLES

Unik, Sapi Dilelang Secara Online …

Tjiptadinata Effend... | 5 jam lalu

Pemerintahan Jokowi-JK Terancam …

Pan Bhiandra | 7 jam lalu

Demi Demokrasi, Koalisi Jokowi Harus Dukung …

Aqila Muhammad | 8 jam lalu

Tanpa Ibra, PSG Permalukan Barca …

Mike Reyssent | 14 jam lalu

Benefit of Doubt: Perpu dari SBY …

Budiman Tanjung | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

“Happy” Andien Fashionable di La Fayette …

Irvan Sjafari | 11 jam lalu

Perpustakaan adalah Surga …

A Fahrizal Aziz | 11 jam lalu

Tinjauan dari Sisi Lain: Keluarga Pejabat …

Tulus Jokosarwono | 11 jam lalu

Memandangmu, Tanpa Kata …

Ryan. S.. | 11 jam lalu

Pilkada Tak Langsung Lebih Baik Daripada …

Anna Muawannah | 11 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: