Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Abdul Kahar

abdul kahar adalah sosok yang optimistis dan sabar

Fenomenal

OPINI | 13 July 2013 | 21:13 Dibaca: 76   Komentar: 0   0

fenomenal
Indonesia marupakan salah satu negara yang memiliki sumber daya alam yang cukup melimpah, namun pada kenyataannya kekayaan akan sumber tersebut hanya dikelola oleh para investor asing yang sedang hinggap di indonesia.
Sumber daya alam yang terdapat di indonesia kini telah menjadi sumber penghasilan utama bagi para investor asing yang ada di indonesia. Pertanyaanya kemudian, “kemana para alumni-alumni sarjana yang ada di indonesia ??”.
Sumber daya alam yang dikelola oleh para investor asing mengakibatkan terjadinya krisis moneter yang ada di indonesia. Krisis tersebut dikarenakan keuntungan akan pengelolaan sumber daya tersebut hanya dinikmati oleh beberapa gelintir kaum saja.
Ratusan anak indonesia yang sampai hari ini meninggal karena kelaparan dn kekurangan gizi, ribuan ibu yang tidur karena kelaparannya. Entah, sampai hari ini akankah kita meratap nasib hingga ajal menjemput.
Siapakah yang akan bertanggung jawab atas apa yang terjadi, ketika para wakil-wakil rakyat hanya sibuk berebut jabatan, dan para akademisi hanya sibuk memperbaiki nilai, dan para aktivis-aktivis hanya sibuk dengan kepentingan pribadinya.
Sumber daya alam dan pengelolaanya yang dihisap oleh para pemilik modal menjadikan indonesia sebagai negara yang tak berpenghasilan. indonesia yang kaya akan sumber dayanya hanya mengharapkan fungli sebagai sumber penghasilan utamanya. “sungguh miris rasanya, ktika aku mengharap ketentraman dinegeriku”
Penghasilan dari upeti tersebut adalah salah satu pengharapan rakyat untuk sampai ketangan mereka namun pada kenyataannya, semua itu hanya diambil oleh para diktator-diktator yang tak bertanggung jawab, tak hnya itu, berbagai macam proyek negera pun berhasil digagalkan oleh para elite politik.

Entah, sampai kapan aku harus menikmati dunia kelamku?
Akankah dunia oligarkis membudaya dinegeri kita?
Ataukah dunia partisipatif yang akan membudaya dikalangan sekita kita?

Nb: Apakah argumentasi tersebut adalah wacana propaganda belaka?, apa maksud penulis untuk mengangkat wacana yang bagi segelintir orang adalah permasalahan yang krusional?, mari kita duduk bersama untuk menyelesaikan setiap goresan pena yang akan kita ukir bersama.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

“Bajaj” Kini Tak Hanya Bajaj, …

Hazmi Srondol | | 19 September 2014 | 20:47

Ekonomi Kemaritiman Jokowi-JK, Peluang bagi …

Munir A.s | | 19 September 2014 | 20:48

Bedah Buku “38 Wanita Indonesia Bisa“ di …

Gaganawati | | 19 September 2014 | 20:22

Kiat Manjakan Istri agar Bangga pada …

Mas Ukik | | 19 September 2014 | 20:36

Rekomendasikan Nominasi “Kompasiana …

Kompasiana | | 10 September 2014 | 07:02


TRENDING ARTICLES

Tidak Rasional Mengakui Jokowi-Jk Menang …

Muhibbuddin Abdulmu... | 5 jam lalu

Malaysian Airlines Berang dan Ancam Tuntut …

Tjiptadinata Effend... | 8 jam lalu

Awal Manis Piala AFF 2014: Timnas Gasak …

Achmad Suwefi | 10 jam lalu

Jangan Bikin Stress Suami, Apalagi Suami …

Ifani | 10 jam lalu

Ahok, Sang Problem Solving …

Win Winarto | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Tokoh ISIS Perintahkan: “Eksekusi …

Tjiptadinata Effend... | 7 jam lalu

Pesawat Terbesar Dunia Airbus A380 Hadir …

Muhamad Kamaluddin | 7 jam lalu

Aceh dan Mimpi yang Belum Berhenti …

Zulfikar Akbar | 8 jam lalu

Untuk Pengarang Pemula yang Mabuk Gaya …

Revo Samantha | 8 jam lalu

Forever Love …

Bapake Azka | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: