Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Endah Enny

Sang pemenang bukannya tak pernah kalah tapi tak mau menyerah, itulah rahasia sang pemenang.

Peran Guru dalam Implementasi Kurikulum 2013

REP | 28 July 2013 | 21:25 Dibaca: 2373   Komentar: 4   1

Manusia pada dasarnya mau berubah tapi sulit untuk dirubah, karena manusia sulit menerima perubahan. Disinilah peran guru harus bisa merubah Mind Set/ Pola Pikir, karena tuntutan adanya perubahan kurikulum 2013. Mari kita cermati mengapa Kurikulum itu berubah.

Kurikulum dikembangkan atas dasar kesadaran bahwa ilmu pengetahuan, teknologi dan seni berkembang secara dinamis. Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan kepentingan nasional dan daerah untuk membangun kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Pengembangan kurikulum 2013 harus dilakukan karena adanya tantangan yang harus dihadapi, baik tantangan internal maupun eksternal. Untuk menghadapi  tuntutan perkembangan zaman dirasa perlu adanya penyempurnaan pola pikir dan penguatan tata kelola kurikulum serta pendalaman dan perluasan materi.

Kurikulum 2013 adalah kurikulum berbasis kompetensi, “outcomes-based curriculum” oleh karena itu pengembangannya dirumuskan dalam Standar Kompetensi Lulusan. Dalam konstruk dan isinya Kurikulum 2013 mementingkan terselenggaranya proses pembelajaran secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi siswa untuk berpartisipasi aktif. Proses belajar yang dilakukan dengan menggunakan pendekatan ilmiah (scientific approach) dengan penilaian hasil belajar berbasis proses dan produk. Struktur Kurikulum terdiri dari :

Kompetensi Inti

Rumusan kompetensi inti menggunakan 4 notasi

1. Kompetensi Inti-1 (KI-1) untuk kompetensi inti sikap spiritual;

2. Kompetensi Inti-2 (KI-2) untuk kompetensi inti sikap sosial;

3. Kompetensi Inti-3(KI-3) untuk kompetensi pengetahuan; dan

4. Kompetensi Inti-4(KI-4) untuk kompetensi ketrampilan.

Adapun Implementasi Kurikulum Tahun 2013 menekankan pada penilaian berbasis proses dan hasil. Konsep penilaian autentik pada proses dan hasil belajar.

Ada jenis-jenis penilaian autentik adalah :

1. Penilaian Kinerja

2.Penilaian Proyek

3. Penilaian Portofolio

4. Penilaian Tertulis

Itulah inti dari Diklat dan Bintek yang saya dapatkan selama ini, marilah kita ber”taaruf” dengan kurikulum 2013.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kita Ingin Bangun Kampus Futuristik …

M.dahlan Abubakar | | 27 February 2015 | 19:47

Tiga Pertanyaan ‘Wajib’ Ortu …

Ken Terate | | 27 February 2015 | 16:06

Terluka karena Tulisan dan Terapinya …

Muhammad Armand | | 27 February 2015 | 15:59

Jangan Sembarang Berdendang …

Yulian Muhammad | | 27 February 2015 | 19:26

Kompasiana - SKK Migas-Kontraktor KKS Blog …

Kompasiana | | 14 February 2015 | 13:45


TRENDING ARTICLES

Bagaimana Ya Cara Memecat Wakil Rakyat? …

Marius Gunawan | 5 jam lalu

Stop Kumpulin Koin! …

Tjiptadinata Effend... | 5 jam lalu

Hati-hati, Ahok “Mengincar” …

Anna Melody | 7 jam lalu

Ingin Makzulkan Ahok, DPRD Malah ‘Gali …

Shendy Adam | 9 jam lalu

Inilah Anggaran UPS yang Buat Ahok Marah …

Daniel Setiawan | 14 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: