Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Hendra Surya

saya seorang penulis lepas untuk penerbit elex media komputindo, obor dan bhuana ilmu populer. Buku-buku karya selengkapnya

Cara Menghadapi Anak Hiperaktif

OPINI | 11 August 2013 | 07:22 Dibaca: 10018   Komentar: 0   0

Sebagai orang tua, tentu Anda sangat kewalahan menghadapi anak yang sangat bandel dan tidak bisa diam, bahkan sangat susah diatur. Jika ditinggal sebentar saja, anak sudah membuat berantakan seisi rumah. Kadangkala dada Anda pun dibuat berdebar-debar kencang, saat anak bermain-main dengan barang-barang yang mudah pecah dan membahayakan dirinya, seperti bermain gelas, piring dan botol yang terbuat dari kaca. Bahkan, kadangkala anak suka berlompat-lompatan di atas kursi, tempat tidur dan berlari-larian.

Hal yang membuat Anda jengkel, di kala teriakan dan emolen, bahkan cubitan orang tua tidak lagi dihiraukan anak. Anak terus asyik bermain-main, seperti tak mengenal rasa takut dan rasa lelah. Anda sendiri yang dibuat capek dan ketakutan terus mengawasi anak. Anda merasa lega dan tenang, di saat anak sedang tidur saja.

Perilaku anak yang bandel dan tidak bisa diam ini oleh sebahagian orang tua, ada yang menganggap lumrah dan remeh. Sebab, mereka menganggap masalah itu hal biasa terjadi pada masa anak-anak dan akan menghilang seiring dengan perkembangan usia anak. Padahal, tidak jarang perilaku anak tersebut, sebenarnya mencerminkan atau memberi gambaran tentang gejala gangguan emosi dan perilaku pada anak yang seharusnya sedini mungkin mendapat perhatian dan penanganan yang serius.

Anak yang bandel dan tidak bisa diam ini, jika Anda biarkan dalam jangka panjang, maka gangguan tersebut dapat saja menjadi faktor penghambat bagi terbentuknya kepribadian yang matang pada usia dewasa anak. Begitu juga, anak yang bandel dan tidak bisa diam ini dapat mengalami kesulitan untuk melakukan proses belajarnya. Hal ini bisa terjadi karena anak akan mengalami kesulitan dalam memusatkan perhatian dan konsentrasi belajarnya. Alhasil, prestasi belajar anak pun dapat menjadi sangat rendah. Hal ini, tentunya tidak Anda kehendaki, bukan?

Untuk menangani anak yang bandel dan tak bisa diam ini, Anda tidak mesti harus langsung ke psikiater atau psikolog. Jika gejala anak bandel dan tidak bisa diam ini, masih ringan, maka Anda pun masih dapat mengantisipasi masalah ini sendiri, agar tidak berkembang menjadi lebih jauh.

Mengapa anak menjadi bandel dan tidak bisa diam?

Anak menjadi bandel dan tidak bisa diam, ini menunjukkan adanya gejala gangguan pada emosi dan perilaku anak. Terutama ini terjadi pada anak-anak usia balita (2-5 tahun). Kalau Anda amati, anak terus bergerak dan tidak bisa diam mengikuti perhatiannya yang terhablur pada banyak keinginan-keinginan. Di mana keinginan-keinginan anak itu muncul dari dorongan emosional anak atas apresiasi rangsangan dari lingkungan di mana anak berada.

Anak menjadi bandel dan tidak bisa diam, ini menggambarkan bagaimana anak bereaksi terhadap lingkungan di mana anak berada. Reaksi atau perilaku anak itu dipengaruhi oleh sikap emosi anak dalam merespon rangsangan dari lingkungannya. Sedangkan yang mendorong ledakan-ledakan emosi dari dalam diri anak itu sendiri adalah perkembangan neurobiologis anak yang terganggu. Sebagaimana yang Anda ketahui, kelenjar endocrine, andrenalin dan suprarenal gland sangat mempengaruhi kegiatan emosi anak (seseorang). Oleh sebab itu, perbedaan yang terdapat dalam kelenjar tersebut, tentu mempengaruhi perkembangan emosi anak (seseorang). Di samping itu, perubahan physiologi atau aktivitas kelenjar-kelenjar tersebut juga sangat dipengaruhi oleh rangsangan atau pengalaman-pengalaman emosional anak dari lingkungan di mana ia berada.

Dengan demikian, di samping perkembangan fisik dan mentalnya yang menentukan kematangan emosi anak, juga sangat dipengaruhi oleh faktor lingkungan sosial yang memberi latihan atau pengalaman-pengalaman batin pada anak. Interaksi secara fisik dan mental dari sifat anak dengan pengaruh lingkungannya mempunyai peranan yang cukup berarti dalam perkembangan tingkah laku emosi dan sikap anak. Dengan perkataan lain, kematangan emosi anak sangat dibutuhkan sebagai dasar atau pendorong tingkah laku atau perilaku anak yang berkualitas. Terganggunya emosi anak, maka berpengaruh terhadap perilaku anak. Anak yang emosinya stabil, maka akan lebih mudah berkonsentrasi dan berpikir logis, mampu memotivasi dirinya untuk tetap fokus pada aktivitas yang membangun dan mampu membina hubungan yang harmonis dengan lingkungan di mana ia berada.

Pada anak yang bandel dan tidak bisa diam ini, sensitivitas emosi anak sangatlah tinggi, sehingga anak mudah terpengaruh oleh beberapa rangsangan yang muncul di hadapannya. Sensitivitas emosi anak ini membuat anak sulit untuk memfokuskan atau memprioritaskan perhatiannya pada satu fokus, sehingga anak begitu mudah beralih-alih perhatian.

Maka yang perlu Anda sadari dan pahami, faktor-faktor penyebab atau pencetus mengapa anak menjadi bandel dan tidak bisa diam ini. Nah, kalau Anda telaah lebih lanjut, ternyata anak menjadi bandel dan tidak bisa diam ini disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu:

Faktor perkembangan neurobiologis anak yang terganggu.

Di mana fungsi-fungsi saraf sebagai menerima rangsang dari luar diri yang tidak stabil atau hipersensitif, sehingga anak mudah terangsang pada banyak perhatian atau beralih-alih perhatian dan kesadaran yang menyertai perhatian tersebut sangatlah rendah.

Faktor lingkungan

Di samping anak mengalami kesulitan atau hambatan untuk memusatkan atau mengintensifkan perhatian karena adanya gangguan neurobiologisnya, juga faktor lingkungan berperan besar dalam memberi banyak rangsangan emosional anak. Perhatian anak menjadi terpencar terhadap segenap aspek rangsangan yang muncul dari lingkungan anak berada. Banyak aspek yang menggoda dan menarik perhatian anak, sehingga dirinya terangsang menjelajah ke segenap aspek yang merangsang perhatiannya. Di mana perhatian anak itu sangat sulit bertahan pada satu aspek perhatian dan dirinya begitu mudah beralih-alih perhatian.

Rangsangan yang beraneka macam itu mempengaruhi sensitivitas emosi anak. Sensitivitas emosi ini menimbulkan kegoncangan emosi dan meningkatkan aktivitas andrenalin anak, sehingga menghasilkan dorongan energi fisik yang luar biasa pada anak. Hal ini yang menyebabkan anak tidak bisa diam dan terangsang untuk selalu bergerak mengikuti objek perhatian yang berubah-ubah. Perhatian yang terpencar inilah yang mempengaruhi emosi anak untuk menjelajah ke segenap aspek perhatian anak tanpa mengenal rasa lelah.

Keracunan makanan.

Keracunan makanan ini dapat terjadi, terutama bagi anak penderita autis, sehingga salah makan tersebut dapat menyebabkan dirinya seperti tidak sadar dan tidak bisa diam (hiperaktif). Makanan yang mempunyai dampak buruk pada anak autis tersebut, yaitu makanan yang mengandung protein susu sapi (kasein) dan protein tepung terigu (gluten). Nah, kedua unsur ini tidak dapat dicerna sistem pencernaan mereka. Akibatnya terjadi proses akumulasi apioid atau substansi sejenis morfin yang dikenal sebagai dermophin di dalam tubuh. Akumulasi substansi ini menyebabkan anak menjadi seperti tidak sadar dan suka mengamuk atau hiperaktif.

Kemungkinan-kemungkinan terburuk, jika anak bandel, tidak bisa diam dan susah diatur ini dibiarkan begitu saja, antara lain:

- Anak sulit dikendalikan.

- Anak suka berperilaku agresif, memberontak dan menentang keinginan orang lain.

- Anak mau menang sendiri (berbuat sekehendak hati).

- Anak sulit beradaptasi dengan lingkungan di mana ia berada.

- Anak tidak bisa tenang.

- Anak sulit memusatkan perhatian dan konsentrasi.

- Anak sulit berpikir logis.

- Kepribadian anak yang tidak matang (tidak dewasa dalam berpikir)

- Prestasi belajar anak rendah.

Bagaimana cara mengatasi anak yang bandel dan tidak bisa diam?

Mensikapi anak yang bandel, tidak bisa diam dan susah diatur ini dengan sikap keras dan galak tidak akan membantu menyelesaikan akar permasalahan yang dihadapi anak. Melainkan, perlu melakukan pendekatan khusus.

Untuk mengatasi gangguan neurobiologis atau gangguan emosi ini dibutuhkan kesabaran dan upaya melakukan pemberian pelatihan pengembangan dan pengendalian emosi anak secara intensif. Pelatihan tersebut dimaksudkan untuk menarik minat dan perhatian anak, agar dirinya terbiasa dapat mengendalikan perhatiannya pada satu aspek pengalaman secara intensif dan mengendalikan atau pengarahan energi emosional anak yang berlebihan pada satu aspek pengalaman yang konstruktif. Begitu juga, pelatihan ini diharapkan untuk dapat meningkatkan kematangan emosi anak sebagai dasar pembentukan perilakunya dalam merefleksikan (merespon) rangsangan yang ada dihadapannya atau bagaimana dirinya mampu membina hubungan yang harmonis dengan lingkungan di mana ia berada.

Pelatihan-pelatihan yang dapat Anda berikan untuk mengatasi anak yang bandel, tidak bisa diam dan susah diatur ini, sebagai berikut:

  • Menggiring/menarik perhatian anak secara terarah.

Anda dapat mengajak anak untuk selalu melakukan kegiatan atau bermain bersama yang disesuaikan dengan keinginan anak. Kegiatan atau permainan itu, tentunya sesuai dengan taraf usianya. Kegiatan yang Anda siapkan tersebut harus benar-benar kegiatan yang dapat menarik perhatian dan minat anak. Begitu juga, kegiatan yang dipilih tersebut adalah kegiatan yang bisa menyalurkan energi emosional anak yang selalu berlebihan itu.

  • Melatih respon terarah atau memberi tanggapan.

Anak perlu dilatih bagaimana dirinya harus memberi respon atau tanggapan terhadap rangsangan yang diberikan padanya. Misalnya:

- Anak diminta untuk menangkap bola.

- Anak diminta meletakkan sesuatu pada tempatnya.

- Anak diminta menendang bola.

- Anak diminta untuk mewarnai sesuai dengan contoh.

- Anak diminta untuk meneruskan atau melempar bola yang disodorkan padanya.

  • Anak dilatih belajar mengamati (mempertajam pengamatan).

Untuk meningkatkan kemampuan anak dalam mengendalikan emosi, membangun pemusatan perhatian dan meningkatkan kemampuan konsentrasi anak dalam kegiatan yang konstruktif, maka Anda dapat melatih anak belajar mengamati. Untuk itu, Anda perlu menciptakan kondisi yang merangsang anak untuk mau belajar mengamati. Untuk dapat menciptakan kondisi yang merangsang aktivitas pengamatan anak, maka Anda harus aktif ikut terlibat dalam kegiatan atau permainan bersama anak.

Modal dasar aktivitas pengamatan adalah fungsi-fungsi alat panca indera, yaitu penglihatan, pendengaran, rabaan, pembauan (penciuman) dan pencecapan. Nah, Anda dapat mengarahkan alat dria anak tersebut untuk mengamati, mempertajam perhatian dan tindakan dengan menggiring anak untuk memfokuskan perhatian pada satu sisi kegiatan atau permainan. Begitu juga, Anda dapat merangsang daya pikir (konsentrasi anak) dengan selalu mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang menantang daya tarik dan daya nalar anak, Seperti:

­ Meminta anak untuk menendang bola ke gawang atau tertuju pada kiper

­ Meminta anak membuat gerakan melompat-lompat di antara susunan ban-ban atau lingkaran

­ Meminta anak melempar bola ke dalam keranjang

­ Meminta anak menghitung benda tertentu dari sekolompok benda-benda yang berbeda

­ Meminta anak mencicipi rasa beberapa makanan dan tanyakan rasa masing-masing makanan tersebut

­ Bagaimana menyusun balok-balok ini, agar menjadi bentuk rumah, Aldi?

­ Ada berapa burung di pohon itu,

­ dan sebagainya.

§ Melatih kecerdasan kinestetik jasmani anak.

Anak yang bandel, tidak bisa diam dan susah diatur ini memiliki energi fisik yang luar biasa. Anak sangat aktif bergerak mengikuti impuls-impuls emosinya. Untuk dapat mengarahkan dan menyalurkan energi yang berlebihan tersebut, maka anak membutuhkan latihan dengan menitik beratkan pada penetralisiran atau penyaluran energi yang luar biasa tersebut pada kegiatan yang konstruktif, seperti melatih kecerdasan kinestetik jasmani anak.

Kecerdasan kinestetik jasmani ini adalah gabungan kemampuan berpikir dan ketangkasan atau kepiawaian dalam melakukan suatu gerakan seluruh anggota tubuh. Untuk mengembangkan kecerdasan kinestetik anak ini memerlukan kegiatan belajar yang bersifat kinestetik, dinamik dan berkesinambungan. Anda dapat memotivasi anak sesuai dengan minatnya, seperti bermain seni peran, improvisasi dramatis, gerakan kreatif dan semua jenis kegiatan yang melibatkan kegiatan fisik (olah raga).

Anda dapat mengajak anak ke lapangan bermain, lapangan rintangan, kolam renang dan ruang olah raga. Begitu juga, Anda dapat memberi kesempatan pada anak untuk membuat model berbagai mainan, terlibat dalam kegiatan seni kerajinan tangan, misalnya mengukir kayu, menggambar/melukis atau membentuk tanah liat.

Anda pun dapat mengajak anak mengunjungi kegiatan atau pertandingan olah raga. Begitu juga tak kalah pentingnya, anak dapat diajak berkemah dan melibatkan diri dalam berbagai kegiatan di luar, seperti menjelajah alam. Kegiatan-kegiatan ini dapat menyalurkan aktivitas fisik anak dan relaksasi anak.

Melatih kecerdasan kinestetik jasmani ini juga bermanfaat bagi anak untuk lebih mampu mengendalikan emosinya, membantu cara untuk mengarahkan dan memfokuskan perhatian serta meningkatkan kemampuan untuk berkonsentrasi dalam melakukan berbagai kegiatan.

Di samping itu, Anda perlu menyelusuri kemungkinan pengaruh keracunan makanan yang menyebabkan atau sebagai faktor pencetus perilaku hiperaktif pada anak ini. Jika dari hasil pengamatan Anda ditemukan adanya indikasi pengaruh dari makanan yang dimakan oleh anak terhadap pola-pola perilaku agresif (hiperaktif) tersebut, maka Anda perlu menghindarkan anak mengkonsumsi makanan yang menjadi faktor pencetus tersebut.

Demikianlah cara yang dapat dipergunakan untuk mengatasi anak yang bandel, tidak bisa diam dan susah diatur. Kunci keberhasilan Anda dalam menghadapi penyimpangan perilaku anak tersebut terletak pada kesabaran dan kesedian Anda membantu memberi pelatihan-pelatihan yang efektif pada anak. Keberhasilan anak dalam mengatasi berbagai hambatannya dalam mengontrol emosi dan membina perilaku yang baik adalah suatu kemenangan dan kebahagiaan Anda. (Sumber: Hendra Surya, Kiat Mengatasi Penyimpangan Perilaku Anak 2, Elex Media Komputindo, Jakarta, 2005)

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Patung Malaikat Tuhan Pembawa Warta …

Blasius Mengkaka | | 30 August 2014 | 09:27

Jadi Donor Darah di Amerika …

Bonekpalsu | | 30 August 2014 | 06:25

Nasib Sial Florence Bisa Terjadi di …

Pebriano Bagindo | | 29 August 2014 | 20:14

Dian Sastrowardoyo dan Mantan ART Saya …

Ariyani Na | | 30 August 2014 | 10:04

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Jogja Terhina, France Tidak Perlu Minta Maaf …

Nasakti On | 15 jam lalu

Rising Star Indonesia, ‘Ternoda’ …

Samandayu | 15 jam lalu

Yogya, Kamar Kos, dan Segarnya Es Krim Rujak …

Wahyuni Susilowati | 20 jam lalu

Doa untuk Mas Vik …

Aiman Witjaksono | 22 jam lalu

Kejadian di SPBU yang Bikin Emosi… …

Ryan M. | 29 August 2014 11:50


HIGHLIGHT

Apa amyotrophic lateral sclerosis? …

Ahmed Ridho | 9 jam lalu

Twitter : Kami Menghormati Hukum Pornografi …

Reidnash Heesa | 9 jam lalu

Menjadi Pejalan Cerdik …

Anjas Prasetiyo | 9 jam lalu

Lukisan Kabut …

Gunawan Wibisono | 9 jam lalu

Sepenggal Kisah dari Laut …

Adi Arwan Alimin | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: