Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Wira Adi

Peserta Diklat Online P4TK Matematika angkatan 1 tahun 2013

Menanti Implementasi Kurikulum 2013

OPINI | 15 September 2013 | 04:42 Dibaca: 202   Komentar: 0   0

Menanti implementasi kurikulum 2013
Barangkali kata yang paling populer di kalangan pendidikan dewasa ini adalah kata “kurikulum”. Ini semua karena akan diberlakukan kurikulum baru yaitu kurikulum 2013.
Apa sebenarnya kurikulum itu?
Banyak para ahli mengartikan berbeda-beda. Arti kurikulum yang berhasil saya kutip dari UU Sisdiknas adalah sebagai berikut. Pengertian Kurikulum dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas). “Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu” (Bab I pasal 1 ayat 19). Jadi kurikulum memuat beberapa komponen yaitu tujuan, isi, bahan pelajaran dan cara yang digunakan.
Menurut sejarahnya kurikulum di indonesia sudah berganti beberapa kali. Inilah sejarah kurikulum di indonesia. Pertama diberlakukan kurikulum 1947 dilanjutkan , kurikulum 1952, kurikulum 1964, kurikulum 1964, kurikulum 1968, kurikulm 1975, kurikulm 1984, kurikulum 1994 kemudian muncul suplemennya tahun 1996, kurikulm 2004 KBK, kurikulum 2006 KTSP dan kurikulum 2013 yang kita nanti. Semua kurikulum yang akan diberlakukan tentu saja memiliki dasar dan rasionalitas yang meyakinkan dan menganggap kurikulum sebelumnya sudah tidak relevan lagi.
Selama saya menjadi guru telah mengalami banyak perubahan kurikulum. Pertama kali saya jadi guru dihadapkan pada kurikulun 1984 walaupun waktu saya kuliah yang dipelajari adalah kurikulum 1975 yang terkenal dengan Program Pengembangan Sistem Instruksional (PPSI) nya. Begitulah kurikulum silih berganti bahkan ada adagium “ Ganti mentri ganti kurikulum”.
Berdasar pengalaman saya sebagai praktisi pendidikan, sebenarnya tingkat efektifitas kurikulum sangat tergantung pada tingkat implementasinya. Jadi peran guru dalam memahami kurikulum sangatlah besar pengaruhnya terhadap keberhasilan pendidikan yang berdasar kurikulum yang berlaku. Cara-cara memahamkan guru tentang bagaimana mengimplementasikan kurikulum yang baru merupakan langkah yang sangat penting baik itu melalui diklat, seminar dan lain sebagainya.
Saya berharap semoga kurikulum 2013 dapat dilaksanakan dengan berbagai elemen perubahannya dan benar-benar menjadi kurikulum yang memang dibutuhkan dalam rangka menghadapi rialitas sosial dan dan ekonomi serta persaingan global yang semakin sengit.Demikian juga tidak cepat usang karena hanya ganti mentri.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pemeriksaan Keperawanan Itu “De …

Gustaaf Kusno | | 24 November 2014 | 10:33

Disambut Pelangi Halmahera Utara …

Joko Ade Nursiyono | | 24 November 2014 | 09:41

Gonzales, ‘Kartu Truf’ Timnas …

Achmad Suwefi | | 24 November 2014 | 09:32

Jaringan Buruh Migran Indonesia di Hong Kong …

Ida Royani | | 24 November 2014 | 05:47

Olahraga-olahraga Udara yang Bikin Ketagihan …

Dhika Rizkia | | 11 November 2014 | 13:41


TRENDING ARTICLES

Putra Presiden Konsumsi Babi …

Muhammad Armand | 5 jam lalu

Musni Umar: Bunuh Diri Lengserkan Presiden …

Musni Umar | 10 jam lalu

Baru 24 Tahun, Sudah Dua Kali Juara Dunia! …

Jimmy Haryanto | 11 jam lalu

Momentum Pencabutan Subsidi BBM, Memicu Dua …

Dwi Hartanto | 11 jam lalu

Hebohnya yang Photo Bareng Pak Ahok di …

Fey Down | 14 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: