Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Metode SnowBall Throwing

OPINI | 16 September 2013 | 02:28 Dibaca: 671   Komentar: 0   0

Metode Snowball Throwing - Ini adalah salah satu metode pembelajaran yang sangat menarik bagi saya dibandingkan dengan metode yang lainya. Meskipun saya menyadari jika semua metode dalam pemebelajaran itu harus menarik dan itu adalah tugas seorang guru dalam menyulapnya dengan tujuan menghasilkan pembelajaran yang menyenangkan.

Ada satu hal yang membuat saya senang dengan metode ini dimana setiap menggunakan metode snowball pasti kelas akan ramai dan kondusif. Biasanya dalam metode ini bisa dipergunakan alat peraga dalam menunjang berjalanya snowball, kita bisa memanfaatkan bola dalam berbagai ukuran asalkan jangan terlalu besar.

Secara singkat prosedur yang lazim dalam metode ini adalah sebgai berikut; Seorang guru memberikan pemaparan pada sebuah materi kemudian memberikan soal dengan bantuan audio, bisa musik atau backsound, ketika musik sudah berbunyi maka bola siap untuk diputar. Disinilah letak keindahan sebuah metode snowball, dimana akan menimbulakan rasa tegang dan membutuhkan konsentrasi si murid dalam menjawab soal yang dibuyarkan oleh alunan musik pengiring.

Metode ini baik digunakan dalam segala kondisi kelas dan materi. Bisa masuk pada pengajaran bangku sekolah bahkan diperguruan tinggi sangat dimungkinkan menggunakan metode snowball sebagai sebuah metode yang layak untuk dicoba.

Berikut adalah ilustrasi dari penggunaan metode snowball yang kami buat beberapa tahun yang lalu:

persi fullnya bisa anda lihat disini

Kesimpulan : Pada dasarnya setiap metode dan model dalam mengajar semuanya bagus jika berada ditangan guru yang kreatif. Guru yang kreatif bagi saya adalah mereka yang tidak menganggap ceramah sebagai metode melainkan sebuah pengantar wajib sebelum memulai pelajaran.

Tulisan yang mungkin berguna buat anda ” Tips sedrehana menjadi guru profesional” bisa dilihat disini

Semoga bermanfaat

Salam ..

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

50 Yacht Luar Negeri “Serbu” …

Mustafa Kamal | | 25 October 2014 | 23:43

Upacara Adat Satu Suro Kampung Adat Cirendeu …

Sandra Nurdiansyah | | 26 October 2014 | 00:06

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Gayatri, Polycarpus, BIN dan Persepsi Salah …

Ninoy N Karundeng | | 26 October 2014 | 08:45

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Serunya di Balik Layar Pemotretan Presiden …

Gatra Maulana | 16 jam lalu

Hatta Rajasa Tahu Siapa Bandit Migas …

Eddy Mesakh | 18 jam lalu

Presiden Jokowi, Ibu Negara, dan …

Sintong Silaban | 19 jam lalu

Kerumitan Membentuk Kabinet …

Mas Isharyanto | 20 jam lalu

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 25 October 2014 08:22


HIGHLIGHT

Selamatkan Kawasan Ekosistem Leuser Aceh …

Nur Terbit | 9 jam lalu

Terinspirasi = Plagiat ? …

Aqsa Intan Pratiwi | 9 jam lalu

Gayatri, Polycarpus, BIN dan Persepsi Salah …

Ninoy N Karundeng | 9 jam lalu

Kontroversi Pengangkatan Menteri oleh …

Edward Pakpahan | 9 jam lalu

Pesta Raffi Ahmad dan Bakiak Lady Gaga …

Ifani | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: