Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Metode SnowBall Throwing

OPINI | 16 September 2013 | 02:28 Dibaca: 636   Komentar: 0   0

Metode Snowball Throwing - Ini adalah salah satu metode pembelajaran yang sangat menarik bagi saya dibandingkan dengan metode yang lainya. Meskipun saya menyadari jika semua metode dalam pemebelajaran itu harus menarik dan itu adalah tugas seorang guru dalam menyulapnya dengan tujuan menghasilkan pembelajaran yang menyenangkan.

Ada satu hal yang membuat saya senang dengan metode ini dimana setiap menggunakan metode snowball pasti kelas akan ramai dan kondusif. Biasanya dalam metode ini bisa dipergunakan alat peraga dalam menunjang berjalanya snowball, kita bisa memanfaatkan bola dalam berbagai ukuran asalkan jangan terlalu besar.

Secara singkat prosedur yang lazim dalam metode ini adalah sebgai berikut; Seorang guru memberikan pemaparan pada sebuah materi kemudian memberikan soal dengan bantuan audio, bisa musik atau backsound, ketika musik sudah berbunyi maka bola siap untuk diputar. Disinilah letak keindahan sebuah metode snowball, dimana akan menimbulakan rasa tegang dan membutuhkan konsentrasi si murid dalam menjawab soal yang dibuyarkan oleh alunan musik pengiring.

Metode ini baik digunakan dalam segala kondisi kelas dan materi. Bisa masuk pada pengajaran bangku sekolah bahkan diperguruan tinggi sangat dimungkinkan menggunakan metode snowball sebagai sebuah metode yang layak untuk dicoba.

Berikut adalah ilustrasi dari penggunaan metode snowball yang kami buat beberapa tahun yang lalu:

persi fullnya bisa anda lihat disini

Kesimpulan : Pada dasarnya setiap metode dan model dalam mengajar semuanya bagus jika berada ditangan guru yang kreatif. Guru yang kreatif bagi saya adalah mereka yang tidak menganggap ceramah sebagai metode melainkan sebuah pengantar wajib sebelum memulai pelajaran.

Tulisan yang mungkin berguna buat anda ” Tips sedrehana menjadi guru profesional” bisa dilihat disini

Semoga bermanfaat

Salam ..

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

“Bajaj” Kini Tak Hanya Bajaj, …

Hazmi Srondol | | 19 September 2014 | 20:47

Ekonomi Kemaritiman Jokowi-JK, Peluang bagi …

Munir A.s | | 19 September 2014 | 20:48

Bedah Buku “38 Wanita Indonesia Bisa“ di …

Gaganawati | | 19 September 2014 | 20:22

Kiat Manjakan Istri agar Bangga pada …

Mas Ukik | | 19 September 2014 | 20:36

Rekomendasikan Nominasi “Kompasiana …

Kompasiana | | 10 September 2014 | 07:02


TRENDING ARTICLES

Tidak Rasional Mengakui Jokowi-Jk Menang …

Muhibbuddin Abdulmu... | 5 jam lalu

Malaysian Airlines Berang dan Ancam Tuntut …

Tjiptadinata Effend... | 8 jam lalu

Awal Manis Piala AFF 2014: Timnas Gasak …

Achmad Suwefi | 10 jam lalu

Jangan Bikin Stress Suami, Apalagi Suami …

Ifani | 10 jam lalu

Ahok, Sang Problem Solving …

Win Winarto | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Tokoh ISIS Perintahkan: “Eksekusi …

Tjiptadinata Effend... | 7 jam lalu

Pesawat Terbesar Dunia Airbus A380 Hadir …

Muhamad Kamaluddin | 7 jam lalu

Aceh dan Mimpi yang Belum Berhenti …

Zulfikar Akbar | 8 jam lalu

Untuk Pengarang Pemula yang Mabuk Gaya …

Revo Samantha | 8 jam lalu

Forever Love …

Bapake Azka | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: